SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para peneliti telah memperingatkan bahwa melewatkan dosis kedua vaksin COVID-19 dapat `` memperpanjang epidemi. ''

Para peneliti telah memperingatkan bahwa melewatkan dosis kedua vaksin COVID-19 dapat “ memperpanjang epidemi. ”

Data terbaru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menunjukkan bahwa sekitar 38% orang dewasa di Amerika Serikat sepenuhnya menderita penyakit tersebut. Vaksinasi melawan Covid-19Tetapi para pejabat telah memperingatkan bahwa sebagian dari 55% dari mereka yang menerima dosis pertama melewatkan dosis kedua. Menurut sebuah penelitian baru, 8% orang yang melewatkan dosis kedua dapat memperpanjang epidemi.

Penelitian yang diterbitkan Rabu di New England Journal of Medicine, berfokus pada tanggapan 1.000 orang dewasa Amerika yang ditanyai tentang vaksin pada Februari. Seperlima responden tim peneliti yang dipimpin Cornell menunjukkan bahwa mereka percaya vaksin COVID-19 Modern dan Pfizer, masing-masing dengan dua dosis, memberikan perlindungan yang kuat hanya setelah satu stroke, sementara 36% mengatakan mereka tidak yakin. Kurang dari separuh mengatakan mereka yakin suntikan itu memberikan perlindungan yang kuat satu atau dua minggu setelah dosis kedua, menurut siaran pers yang diterbitkan di EurekAlert.org.

Berbagai penelitian telah membuktikan bahwa vaksin paling efektif dalam mencegah COVID-19 dua minggu setelah dosis kedua.

Masalah dengan dosis dan kemanjuran mungkin ada dalam pesan dan kesempatan yang hilang untuk pelaporan, karena peneliti menemukan bahwa sekitar setengah dari responden mengatakan mereka telah diberitahu kapan harus melindungi vaksin. Salah satu penulis utama studi tersebut, Gillian Goldfarb, asisten profesor di Departemen Teknik Biologi dan Lingkungan di Fakultas Pertanian dan Ilmu Hayati, mengatakan dia menjadi prihatin tentang kurangnya informasi yang diberikan kepada penerima vaksin ketika dia mendapatkan dosis pertamanya. di situs yang dikelola daerah.

Pfizer, vaksin modern memotong rumah sakit di antara orang dewasa yang lebih tua sebesar 94%, CDC menemukan

Goldfarb mengatakan hilangnya kesempatan untuk mengirimkan informasi penting seperti tindakan pencegahan pasca vaksinasi dan pentingnya dosis kedua dapat “memperpanjang epidemi karena orang tidak mengikutinya.”

READ  Biden mengklaim bahwa "satu-satunya pemerintah" yang dapat membawa orang ke bulan dan Mars

“Banyak orang Amerika, termasuk banyak yang telah menerima dosis pertama vaksin, masih bingung tentang waktu perlindungan dan perlunya dosis kedua,” tulis para peneliti. “Selain itu, sebagian besar vaksin melaporkan bahwa mereka tidak terbiasa dengan pedoman CDC mengenai kebutuhan untuk terus mengambil tindakan pencegahan.”

Connecticut mengakhiri pengecualian vaksin agama untuk negara bagian itu

Dalam beberapa pekan terakhir, pemerintahan Biden telah mengerahkan utusan komunitas dalam upaya untuk memerangi kesalahan informasi vaksin dan membantu menjangkau populasi yang telah dikecualikan dari upaya vaksinasi. Beberapa kritikus jeda Johnson & Johnson COVID-19 awal bulan ini menyatakan keprihatinan tentang penggantian satu dosis vaksin dua dosis di komunitas yang sulit dijangkau karena masalah penjadwalan dan tindak lanjut.

Dalam menganalisis studi baru, para peneliti memperingatkan bahwa masalah yang terkait dengan dosis kedua dapat meningkat di antara ras dan etnis minoritas yang secara historis memiliki tingkat pengurangan yang lebih tinggi untuk vaksin multi-dosis. Administrasi Biden menempatkan ekuitas di garis depan rencana penyebaran vaksinnya, tetapi para peneliti memperingatkan bahwa kegagalan untuk mengkomunikasikan pentingnya dosis kedua “mengancam untuk memperkuat disparitas ras yang ada dalam jumlah korban manusia dari virus tersebut.”

Klik di sini untuk liputan lengkap dari Coronavirus

Mereka menyerukan lebih banyak komunikasi dan informasi pada saat dosis pertama serta “panduan yang lebih lengkap dan penjelasan kontekstual yang lebih besar.”