SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Patah hati untuk Alfie Hewett di final tunggal Wimbledon

Diposting oleh:
14:39 10 Juli 2022



Diperbarui:
14:58 10 Juli 2022

Itu adalah urusan yang dekat bagi Alfie Hewett dari Norfolk di final tunggal Wimbledon pertamanya.

Atlet tenis Cantley itu meraih gelar juara empat kali selama pertandingan sulit dengan petenis nomor satu dunia Shingo Kunita di final tunggal kursi roda di SW19.

Namun, setelah tiga jam dan 20 menit dalam persaingan yang ketat, adalah jagoan Jepang yang lolos dengan kemenangan Grand Slamnya yang ke-28 – yang pertama di rumah spiritual tenis.

Diam-diam oleh penonton tuan rumah – termasuk beberapa jersey Norwich City – Hewett yang berusia 24 tahun merebut empat set pertama dari enam pertandingan.


Alfie Hewett beraksi melawan Shingo Kunita selama Final Tunggal Kursi Roda Pria pada hari keempat belas Kejuaraan Wimbledon 2022 di Klub Tenis dan Kroket All England Lawn di Wimbledon. Tanggal Film: Minggu, 10 Juli 2022.
– Kredit: PA

Pada set kedua, anak laki-laki Norfolk itu melakukan servis untuk kejuaraan, sebelum lawannya menunjukkan dengan tepat mengapa dia sudah menjadi juara Grand Slam 27 kali – mengambil tiga game berikutnya untuk merebut set kedua 7-5.

Namun, dengan penonton yang baik dan benar-benar berada di sudutnya, Hewett meningkatkan permainannya di set ketiga untuk memimpin tiga game-to-love.

Kunita kemudian mematahkan servis untuk menarik satu game kembali sebelum Hewett merebut set ketiga yang menentukan dengan skor 4-1.

Meski Hewett menyelamatkan tiga break point di game berikutnya, Kunita mampu menyamakan kedudukan menjadi 4-2 saat pertandingan berakhir di jam ketiga.

Hewett akan melakukan servis dua kali lagi untuk pertandingan, tetapi lawannya menolak untuk menyerah dan, setelah tiebreak set terakhir yang dramatis, merebut mahkota, mematahkan hati Norfolk di sepanjang jalan.

Setelah pertandingan, Hewett yang sedih menggambarkan lawannya sebagai “salah satu pemain tenis kursi roda terbaik yang pernah kami lihat dan akan kami lihat”.

Dia berkata: “Saya jelas sedang makan sedikit – seseorang mendapat pukulan untuk sementara waktu. Memiliki tenis kursi roda di lapangan nomor satu minggu ini dan memiliki jumlah penonton yang kami miliki sungguh luar biasa.

“Aku akan memikirkannya sebentar, tapi sekarang aku butuh istirahat.”

Sekitar 24 jam sebelum final tunggal, dia dan pasangan gandanya Gordon Reid kehilangan harapan untuk memenangkan gelar Grand Slam ke-11 berturut-turut.

Pasangan itu, yang telah memenangkan 10 Grand Slam terakhir, dikalahkan oleh Cunita dan rekannya Gustavo Fernandez dalam dua set langsung 6-3, 6-1.

Namun, meskipun ini adalah penampilan solo pertamanya di final Wimbledon, dia telah merasakan kejayaan di final Glam Slam sebelumnya.

Grand Slam tunggal pertamanya datang pada tahun 2017, ketika dia memenangkan gelar Prancis Terbuka – suatu prestasi yang dia ulangi pada tahun 2020 dan 2021.

Dia juga juara AS Terbuka dua kali, memenangkan gelar berturut-turut di Flushing Meadows pada 2018 dan 2019.