SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Paus Gerakan Focolare: Menjadi saksi dan pembawa damai

Paus Gerakan Focolare: Menjadi saksi dan pembawa damai

Francisco menerima anggota gerakan tersebut pada peringatan delapan puluh tahun kelahirannya. Ia menyerukan “komitmen terhadap perdamaian”, mengingat inspirasi pendirinya Chiara Lubich selama Perang Dunia II: “Dunia masih membutuhkan pembangun persaudaraan. Perang belum berakhir, semua orang kalah, hanya produsen senjata yang menang.” Panggilan untuk mewaspadai keduniawian rohani selalu ada.

Salvatore Cernozio – Kota Vatikan

Semuanya dimulai selama perang, ketika, pada tanggal 7 Desember 1943, di Trento, di tengah-tengah Perang Dunia II, pada malam Maria Dikandung Tanpa Noda, Chiara Lubich menyatakan “ya” dan menyerahkan dirinya sepenuhnya kepada Tuhan. Perang, atau lebih tepatnya, banyak perang yang menyertai peringatan 80 tahun lahirnya gerakan Focolare, terus mengoyak planet ini. Itulah sebabnya, ketika Paus menerima Presiden Marguerite Karam (“seorang kardinal, begitu beliau berkata dengan penuh kasih sayang”), wakil presiden, Jesús Morán, dan anggota Aksi Maria lainnya, Paus mendorong mereka terutama untuk menjadi “saksi dan pembangun” dari perdamaian.

Sayangnya, saat ini dunia masih dilanda banyak konflik, dan masih membutuhkan alat-alat pembuat persaudaraan dan perdamaian antar masyarakat dan bangsa. “Mencintai dan menyebarkan kasih sayang adalah tujuan keseluruhan karya Mary,” kata Clara; Kita tahu bahwa hanya dari cintalah buah perdamaian lahir

“Aku menangis di Redbulia”

Paus Fransiskus, yang memisahkan diri dari pidato tertulisnya, membiarkan dirinya percaya diri secara pribadi: “Ketika saya pergi ke Redepolia pada tanggal 14 (2014) untuk merayakan seratus tahun Perang Pertama, saya melihat kuburan itu, dan saya menangis, saya menangis.” …berapa besar kerusakannya… dan setiap tanggal 2 November saya pergi merayakannya di beberapa pemakaman di sini, dan terakhir kali di pemakaman Amerika, dan saya melihat usia para prajurit… 22, 24, 18, 30. ..semua jiwa yang hancur, semua… untuk perang.

READ  Bolsonaro mengunjungi Putin di Kremlin dan menyatakan solidaritas dengan Rusia

Dan perang tidak pernah berakhir. Dalam perang, semua orang kalah. setiap orang. Hanya produsen senjata yang menang. Jika senjata tidak diproduksi dalam satu tahun, tidak akan ada kelaparan di dunia… Ini mengerikan. Kita harus memikirkan drama ini.


Penonton gerakan Focolare

Kerinduan akan persatuan

Dalam pidatonya, Paus Fransiskus berkata: “Setelah dua ribu tahun Kekristenan, di banyak bagian dunia, kerinduan akan persatuan masih berupa tangisan yang menyakitkan yang menuntut tanggapan.” Ia mengenang kesaksian Chiara Lubich, Hamba Tuhan, yang mendengar seruan umat manusia selama tragedi Perang Dunia II dan kemudian “memutuskan untuk memberikan seluruh hidupnya untuk memenuhi ‘perintah Yesus’ ini.”

Tindakan Chiara Lubich adalah tindakan pengabdian yang radikal dan pengabdian penuh kepada Tuhan, yang muncul dari “inspirasi yang dia terima dalam kehidupan sehari-hari, saat dia pergi berbelanja untuk keluarganya.” Dan dari jawaban “ya” itu, Paus Fransiskus menegaskan, “muncullah gelombang spiritualitas yang menyebar ke seluruh dunia, memberitahukan kepada semua orang bahwa indahnya menghayati Injil dengan kata yang sederhana: kesatuan. Namun kesatuan juga berarti keselarasan: kesatuan yang harmonis. ” .

Inisiatif, proyek, transfer dan undangan

Pesan ini telah bergema selama delapan dekade ini di kalangan kaum muda, komunitas, keluarga, kaum hidup bakti, para imam dan uskup, serta di berbagai bidang sosial: sekolah, ekonomi, seni, budaya, media dan media, khususnya di bidang ekumenisme. dan dialog antaragama.

Dengan cara ini, mereka telah menjadi instrumen yang efektif bagi berkembangnya tindakan, inisiatif, proyek dan, yang terpenting, “kelahiran baru”, pertobatan, panggilan dan kehidupan yang didedikasikan kepada Kristus dan saudara-saudari kita.

Momen sidang

Momen sidang

Paus Fransiskus kemudian menunjukkan beberapa “posisi penting” bagi masa depan gerakan Focolare, selain komitmen terhadap perdamaian: menghayati karisma dengan kesetiaan yang dinamis, menyambut saat-saat krisis sebagai peluang untuk kedewasaan, kohesi dan realisme.

READ  Konferensi Umum Oktober 2023

Pertama, Paus Fransiskus menyerukan gerakan tersebut untuk “berusaha mewujudkan impian Gereja yang sepenuhnya sinode dan misioner,” dimulai dari komunitas “yang mengutamakan metode partisipasi dan tanggung jawab bersama, juga di tingkat pemerintahan.” . Oleh karena itu, seruannya adalah untuk menyebarkan “iklim saling mendengarkan dan kehangatan kekeluargaan, di mana kita menghormati dan peduli satu sama lain, dengan perhatian khusus kepada kelompok rentan dan mereka yang paling membutuhkan dukungan.” Untuk mencapai hal ini, penting untuk melakukan pendekatan komunikasi dan dialog yang tulus “dengan cara yang khusus,” seperti yang direkomendasikan Paus.

Paus bersama Presiden Karam dan Wakil Presiden Moran

Paus bersama Presiden Karam dan Wakil Presiden Moran

Selanjutnya, Paus meminta “kesetiaan pada karisma” dan memupuk “persatuan” melalui membawa Injil dan, yang terpenting, kewaspadaan. Mereka waspada terhadap “penipuan keduniawian rohani” yang “selalu mengintai.”

Mari kita ingat bahwa ketidakkonsistenan antara apa yang kita katakan tentang diri kita dan siapa diri kita sebenarnya adalah antitesis terburuk dari kesaksian: inkoherensi. Perhatian

Paus menyarankan bahwa “obatnya adalah dengan selalu kembali pada Injil, akar iman kami dan sejarah Anda: pada Injil tentang kerendahan hati, pelayanan tanpa pamrih, dan kesederhanaan.

Empat “rahasia” Tuhan

Terakhir, komentar jenaka di tengah gelak tawa dan tepuk tangan penonton:

Saya selalu ingin mengingat bahwa mereka sangat dekat dengan misteri Tuhan, empat misteri Tuhan. Ada empat hal yang Tuhan tidak dapat pahami: Dia tidak mengetahui berapa banyak kongregasi biarawati yang ada; Apa yang diyakini para Jesuit; Berapa banyak uang yang dimiliki Salesian? Dan apa yang ditertawakan oleh Focolare!