SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Paus: “Kemuliaan sejati bukanlah ketenaran atau popularitas, namun pengabdian dan pengampunan.”

Paus: “Kemuliaan sejati bukanlah ketenaran atau popularitas, namun pengabdian dan pengampunan.”

Pada hari Minggu Prapaskah Kelima, Bapa Suci menjelaskan apa arti kemuliaan yang sebenarnya: “Kemuliaan bukanlah demonstrasi besar-besaran kekuatan yang diikuti dengan tepuk tangan publik; “Kemuliaan sejati yang tidak pernah pudar dan membahagiakan adalah penyerahan diri dan pengampunan.”

Mireya Bonilla – Kota Vatikan

Sore ini, Paus Fransiskus muncul di hadapan Lapangan Santo Petrus yang ramai di Vatikan untuk memastikan bahwa, meskipun kita terkejut, kita berada di kayu salib, bukan kebangkitan, di mana kita melihat kemuliaan Yesus.

Kemuliaan tidak sama dengan ketenaran, bagi Tuhan kemuliaan adalah cinta, bahkan pengorbanan nyawa.

“Bagi Tuhan, kemuliaan tidak sebanding dengan kesuksesan, ketenaran, atau popularitas manusia: kemuliaan tidak mengacu pada diri sendiri, juga bukan pertunjukan kekuasaan yang megah yang diikuti dengan tepuk tangan penonton. Bagi Tuhanlah kemuliaan cinta sehingga kamu memberikan dirimu sendiri. Dengan kata-kata yang jelas ini, Paus Fransiskus menjelaskan kepada umat beriman yang hadir di Lapangan Vatikan tentang arti “memuliakan diri sendiri”. Ini tidak lebih dan tidak kurang dari “menyerahkan diri”, “menyediakan diri”, dan “menawarkan cinta”. Hal ini terjadi secara tepat dan berpuncak pada salib – Paus Fransiskus menjelaskan – “di mana Yesus menunjukkan kasih Allah sepenuhnya, mengungkapkan sepenuhnya wajah belas kasihan, memberikan nyawa-Nya kepada kita dan mengampuni mereka yang menyalibnya.”

Kemuliaan sejati adalah penyerahan diri dan pengampunan

Paus Fransiskus juga menjelaskan bahwa Tuhan, dari Salib, “takhta Allah”, mengajarkan kita bahwa kemuliaan sejati, yang tidak pudar dan membuat kita bahagia, “terdiri dari penyerahan dan pengampunan”: “Penyerahan dan pengampunan adalah hakikat dari Kemuliaan Tuhan, dan bagi kami itu adalah jalan hidup.”

Faktanya, ia memperingatkan bahwa banyak di antara kita yang berpikir bahwa kemuliaan adalah “sesuatu yang harus diperoleh, bukan diberikan” atau “sesuatu yang bisa diperoleh, bukan diberikan.” Ini bukanlah kemuliaan yang sesungguhnya, melainkan kemuliaan duniawi – kata Paus Fransiskus –: “Kemuliaan duniawi memudar dan tidak meninggalkan sukacita di hati. Hal ini bahkan tidak membawa kebaikan bagi semua orang, melainkan perpecahan, perselisihan, dan rasa iri hati.

READ  Pemanasan global nyata... dan membunuh 115 penduduk CDMX setahun - El Financiero

Di akhir pidatonya, Paus Fransiskus mengajukan sebuah pertanyaan untuk kita masing-masing renungkan dalam diam: “Kemuliaan apa yang saya inginkan untuk diri saya sendiri, untuk hidup saya, yang saya impikan untuk masa depan saya?” Untuk mengesankan orang lain dengan pengalaman, kemampuan, atau hal-hal yang saya miliki? Ataukah jalan berserah diri dan mengampuni, jalan Yesus yang tersalib, jalan orang-orang yang tak kenal lelah dalam cinta, yakin bahwa ini menjadi kesaksian Tuhan di dunia dan membuat indahnya hidup terpancar?