SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Paus kepada Musisi: Berikan suara pada hati Anda dengan seni

Paus kepada Musisi: Berikan suara pada hati Anda dengan seni

Pagi ini, Yang Mulia Paus Fransiskus menerima para peserta “Kompetisi Natal”, sebuah kompetisi seni bagi kaum muda yang menulis karya-karya yang belum diterbitkan yang terinspirasi oleh nilai-nilai Natal: “Musik – kata Paus – tidak hanya berbicara kepada kita, tetapi juga untuk mencari Tuhan. , dan terkadang untuk Tuhan sendiri”

Amedeo Lomonaco – Kota Vatikan

Menggubah musik merupakan seni yang membutuhkan harmoni dan kreativitas. Paus Fransiskus mengingatkan para musisi muda peserta konser tersebut Kompetisi Natal 2023, sebuah kompetisi yang diadakan pada malam konser Natal, menekankan bahwa komposisi musik adalah metafora kehidupan: penting untuk menyelaraskan “harmoni dengan orang lain, dengan masyarakat dan hukumnya” dan memberi ruang pada “orisinalitas masing-masing. ” Cara seseorang menjadi dan mengekspresikan dirinya.

“Harmoni dan kreativitas. Keduanya tidak bertentangan: nyatanya, pencarian harmoni yang memerlukan komitmen, dedikasi dan ketekunan, dalam musik maupun kehidupan, tidak merendahkan, melainkan membebaskan keunikan masing-masing individu, dan memberikan senimannya. alat yang diperlukan untuk berkomunikasi dengan cara yang dapat dimengerti orang lain, untuk menjadi hadiah yang membangun untuk kebahagiaan semua orang.

Seniman memberikan sedikit dari dirinya kepada orang lain

Bapa Suci menambahkan bahwa sang seniman juga berbagi dalam setiap karyanya “perasaan yang unik, pribadi dan intim” dan memberikan sedikit tentang dirinya:

“Jadi, dalam komposisi yang mereka hadirkan dalam kompetisi, di balik setiap judul yang mereka usulkan, mereka memberi kita kesempatan untuk menemukan momen yang tidak dapat diulangi, momen inspirasi, yang merupakan milik mereka semua, namun ingin mereka bagikan. : kilatan cahaya, getaran cinta, sekilas warna biru di langit.” Kehidupan, sentakan kekaguman akan keindahan, atau mungkin rasa sakit atau jeritan protes, muncul di hatinya dan bagi mereka yang “memilikinya” diberi suara melalui seni.”


Momen Paus bertemu dengan para peserta “Kompetisi Natal”

READ  Seorang pria China menggunakan teknologi pengenalan wajah untuk mencuri lebih dari $20.000 dari mantan pacarnya

Musik juga memberi tahu kita tentang pencarian Tuhan

Francisco juga menunjukkan hal itu Kompetisi Nataldipromosikan oleh Yayasan Kepausan Pendidikan yang berbahaya Disponsori oleh Republik San Marino, ini adalah kompetisi seni dalam rangka pesta Natal.

“Rasanya masih terlalu dini untuk membicarakan Natal sekarang, di pertengahan bulan September. Namun, hari-hari raya penting sudah mulai dipersiapkan sebelumnya, dan kelahiran Yesus layak mendapatkan hal ini dan lebih banyak lagi!”

Selain itu, musik tidak hanya memberi tahu kita tentang diri kita sendiri, tetapi juga tentang pencarian Tuhan, dan terkadang tentang Tuhan sendiri! Dan ini bagus, karena keharmonisan dan kreativitas, yang ingin saya bicarakan dengan Anda, ditemukan di dalam Dia di atas segalanya, dan Natal mengungkapkannya dengan cara yang istimewa dan mengharukan, memberi kita Tuhan yang menjadikan diri-Nya kecil bagi kita, yang menjadikan dirinya manusia untuk menyampaikan kepada kita kehangatan cinta ilahi-Nya yang tak terbatas.

“Saat Natal, Tuhan, Firman yang kekal, datang untuk mendengarkan kita dan bekerja untuk menciptakan keselarasan dengan umat manusia, sementara dalam kreativitas-Nya yang luar biasa Dia memandang kita dengan mata seorang anak kecil, dan mengejutkan kita dengan kelembutan polos-Nya.”

Setiap hari adalah Natal

Hal ini “tidak hanya terjadi pada tanggal 25 Desember, tetapi setiap hari,” tutup Paus. Paus berbicara secara spontan, dan pikirannya beralih ke kenangan terkait negaranya, Argentina:

“Ada sebuah lagu indah di negeriku yang dimulai seperti ini: ‘Setiap hari adalah Natal’. Bagi kita masing-masing, setiap hari ada kesempatan bagi Tuhan untuk dilahirkan untuk memberikan kehidupan kepada orang lain. Setiap hari adalah Natal.”

Kompetisi NatalProyek musik dan amal

Kompetisi Kompetisi Natal Ini menyediakan tiga kategori: lirik, musik dan interpretasi. Lagu-lagu terbaik akan dibawakan selama konser Natal, di mana artis internasional akan berpartisipasi. Inisiatif ini bertujuan untuk berinvestasi di bidang pendidikan guna memberikan suara bagi generasi muda dan kreativitas mereka. Apalagi di Kompetisi Natal Hal ini juga terkait dengan proyek amal “Il bene fa notizia” (“Kabar Baik”) yang selama musim panas memberikan kesempatan pelatihan penting bagi generasi muda dari negara-negara jauh di Departemen Komunikasi.

READ  Sebuah serangan terhadap wilayahnya yang belum pernah kita lihat selama 50 tahun