SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Paus: Mari kita terprovokasi dan diubah oleh Yesus dan ‘firman hidup kekal’-nya

Dalam pidatonya sebelum Doa Maria kepada Para Malaikat, Paus Fransiskus, mengingat Injil hari ini, “yang menunjukkan reaksi orang banyak dan para murid terhadap pidato Yesus setelah mukjizat roti,” Paus bertanya kepada kita: “Janganlah kita menjadi terkejut jika kita menempatkan Yesus Kristus dalam krisis. Sebaliknya, marilah Kita khawatir jika dia tidak menempatkan kita dalam krisis, karena kita mungkin telah melemahkan pesannya.”

Patricia Winestroza – Kota Vatikan

Dalam Injil hari iniYesus memanggil orang banyak dan para murid untuk menafsirkan tanda mujizat roti, dan untuk percaya kepada mereka, roti sejati yang turun dari surga, roti hidup. Dia menyatakan kepada mereka bahwa roti yang akan dia berikan adalah daging dan darahnya. “Kata-kata ini terdengar sangat kasar dan tidak dapat dipahami oleh telinga orang,” kata Francisco, “sehingga sejak saat itu,” banyak muridnya berbalik, yaitu, mereka berhenti mengikuti Sang Guru. Kemudian Yesus bertanya kepada kedua belas murid itu: “Apakah kamu juga ingin meninggalkan Aku?” Dan Petrus, atas nama seluruh kelompok, menegaskan keputusan untuk tinggal bersamanya: “Tuhan, kepada siapa kami akan pergi? Engkau memiliki firman hidup yang kekal. Dan kami percaya dan tahu bahwa Engkau adalah Yang Kudus dari Allah.”

“Sebelum sikap Yesus yang luar biasa, yang memberi makan ribuan orang dengan lima roti dan dua ikan, mereka semua menyemangatinya dan ingin membawanya pergi,” kata Paus, tetapi ketika dia sendiri menjelaskan bahwa gerakan ini adalah “tanda pengorbanan, yaitu memberikan nyawanya, daging dan darahnya, dan bahwa Dia ingin mengikutinya harus mencairkannya, kemanusiaannya diberikan oleh Tuhan dan orang lain, maka tidak, Yesus tidak lagi benar ini, ”tambahnya.

READ  Pfizer dan AstraZeneca, vaksin paling efektif melawan virus corona tipe Delta

Kata-kata Yesus menyebabkan skandal

Bapa Suci, menganalisis posisi mereka yang mundur dan kembali, dan memutuskan untuk tidak mengikuti Yesus, bertanya-tanya apa asal mula perselingkuhan ini, dan apa alasan penolakan ini.

“Kata-kata Yesus menyebabkan skandal besar: dia mengatakan bahwa Tuhan memilih untuk menyatakan diri-Nya dan menciptakan keselamatan dalam kelemahan tubuh manusia,” kata Francisco.

Bahkan, Paus melanjutkan kemudian, menegaskan bahwa roti keselamatan yang sejati, yang meneruskan hidup yang kekal, adalah tubuhnya. Bahwa untuk masuk ke dalam “persekutuan dengan Tuhan, sebelum menjalankan hukum atau menjalankan ajaran agama, seseorang harus hidup dengan-Nya hubungan yang nyata dan nyata.”

Paus mengatakan bahwa ini berarti bahwa kita tidak boleh menganiaya Tuhan dalam mimpi dan gambaran kebesaran dan kekuasaan, tetapi bahwa kita harus mengenali Dia dalam kemanusiaan Yesus, dan karena itu dalam persaudaraan yang melewati kita di jalan karena. “Tuhan menciptakan dari daging dan tulang: Dia merendahkan diri-Nya untuk menjadi manusia seperti kita, merendahkan diri untuk menerima penderitaan dan dosa kita, dan meminta kita untuk mencari Dia, bukan dari kehidupan dan sejarah, tetapi dalam kehidupan kita. Hubungan kita dengan Kristus dan bersama saudara-saudara kita, ”tegas Paus.

“skandal” Ekaristi

Bahkan hari ini, Fransiskus telah menegaskan bahwa pewahyuan Allah dalam kemanusiaan Yesus dapat “menimbulkan skandal dan tidak mudah untuk diterima.” Inilah yang disebut Santo Paulus sebagai “kebodohan” Injil di hadapan mereka yang mencari mukjizat atau duniawi. kebijaksanaan. Dan “memalukan” ini diwakili oleh misteri Ekaristi, yang, sebagaimana Paus bertanya: “Apa artinya, di mata dunia, berlutut di depan remah roti? Mengapa Anda secara teratur memakan roti ini? ”

Akhirnya permintaannya: “Marilah kita memohon rahmat untuk membiarkan diri kita diprovokasi dan diubah oleh ‘kata-kata hidup kekal’-nya. Semoga Maria Yang Mahakudus, yang melahirkan Putranya Yesus dalam daging dan dipersatukan dalam pengorbanannya , bantulah kami untuk selalu memberikan kesaksian tentang iman kami dalam kehidupan nyata kami.”

READ  Apakah varian India yang paling menular? Ini sebenarnya ditemukan di 44 negara

Damai setelah doa Mars

Dalam sambutannya kepada umat beriman yang hadir di Lapangan Santo Petrus, Paus Fransiskus menyapa para imam dan seminaris dari Pontifical College of North America, keluarga Abiatgrass dan pengendara sepeda motor Paulicine.

Ia juga menerima berbagai kelompok anak muda: dari Cornoda, Covolo del Piave dan Nogari, di keuskupan Treviso, dari Rigoledo, di Milan, dari Dalmen, Cali dan Picantina, dekat Verona, dan kelompok Pramuka dari Mantua. Dia berharap mereka semua bahwa perjalanan ke Roma ini akan membantu mereka menjalani kehidupan di jalan Injil. Saya juga salut kepada anak-anak yang Dikandung Tanpa Noda.