SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Paus mendirikan Kementerian Pendidikan Kristen

Buku Motu Proprio “Antiquum Ministerium” diterbitkan hari ini dengan mana Francis mendirikan Kementerian Pendidikan Kristen Sekuler: Kebutuhan mendesak untuk evangelisasi di dunia kontemporer, yang harus dilakukan dengan cara sekuler, tanpa jatuh ke dalam pendeta

Isabella Pero – Kota Vatikan

“Kesetiaan pada masa lalu dan tanggung jawab untuk saat ini” adalah “dua syarat yang sangat diperlukan bagi Gereja untuk dapat menjalankan misinya di dunia”: Demikian tulis Paus Fransiskus di Motu Kantor lamanya Kemarin, 10 Mei, Peringatan Liturgi Santo Yohanes Avila, imam dan dokter Gereja – dengan siapa dia mendirikan pelayanan Katekis, berlangsung. Dalam konteks evangelisasi di dunia kontemporer dan dalam menghadapi “penerapan budaya global”, pada kenyataannya, “perlu untuk mengakui keberadaan pria dan wanita sekuler yang, berdasarkan baptisan mereka, merasa bahwa mereka dipanggil untuk bekerja sama dalam pelayanan katekese. ” Tidak hanya: Paus Tertinggi menekankan pentingnya “perjumpaan sejati dengan generasi muda”, serta “tuntutan akan metodologi dan alat kreatif yang membuat pewartaan Injil koheren dengan transformasi apostolik Gereja.”

Layanan baru, tetapi dengan asal lama

Kebaktian baru memiliki asal-usul yang sangat kuno sejak Perjanjian Baru: akhirnya, disebutkan, misalnya, dalam Injil Lukas dan dalam surat-surat Rasul Paulus kepada jemaat di Korintus dan Galatia. Namun, Paus menulis bahwa “sejarah lengkap evangelisasi dalam dua milenium ini” “menunjukkan dengan bukti besar keefektifan misi guru katekese,” yang mampu membuat “iman sebagai dukungan yang valid untuk keberadaan pribadi. Untuk setiap manusia. . ”Dan bahkan“ mengorbankan hidup mereka ”untuk tujuan ini.

Oleh karena itu, sejak Konsili Vatikan II, ia menjadi sadar bahwa “misi katekis adalah yang terpenting”, dan juga “untuk pengembangan komunitas Kristen”. Masih hari ini Motu Proprio“Banyak guru pengajar Kristen yang cakap dan gigih” menjalankan “tugas yang sangat diperlukan dalam menyebarkan dan memperdalam iman,” sementara “antrean panjang” guru pendidikan agama, yang diberkati, orang suci dan martir, “telah membedakan misi Gereja” dan adalah sumber yang bermanfaat bagi seluruh sejarah spiritualitas Kristen.

READ  Kekacauan berlanjut di pusat vaksinasi di Venezuela: antrian panjang telah dicatat di salah satu lingkungan terkenal di Caracas

Mengubah masyarakat melalui nilai-nilai Kristiani

Oleh karena itu, tanpa mengurangi pentingnya “pesan yang benar dari uskup, yang merupakan guru pendidikan pertama di keuskupannya,” atau “tanggung jawab khusus orang tua” sehubungan dengan pengasuhan Kristen anak-anak mereka, Paus mendesak mereka untuk menghargai kaum awam. Mereka yang bekerja sama dalam pelayanan pendidikan Kristen, dan pergi keluar untuk bertemu “banyak orang yang berharap untuk mengetahui keindahan, kebaikan dan kebenaran dari iman Kristen.” Terserah para pendeta – seperti yang ditegaskan Francis – untuk belajar tentang “layanan sekuler yang mampu berkontribusi pada perubahan masyarakat melalui” penetrasi nilai-nilai Kristen ke dalam dunia sosial, politik dan ekonomi. “

Hindari bentuk klerikal

Saksi iman, guru, mistik, pendamping dan pendidik, guru katekese – jelas Paus Agung – dipanggil untuk menempatkan dirinya dalam pelayanan pastoral untuk mentransmisikan iman dari wahyu pertama hingga persiapan sakramen inisiasi Kristen, ke pendidikan permanen. Tetapi semua itu hanya mungkin “melalui doa, studi, dan partisipasi langsung dalam kehidupan bermasyarakat”, sehingga identitas guru katekismus berkembang “dengan pergaulan dan tanggung jawab”. Nyatanya, menerima pelayanan sekuler dari katekis “memberikan penegasan yang lebih besar tentang komitmen kerasulan dari setiap orang yang dibaptis.” Ini harus dilakukan – seperti yang direkomendasikan Fransiskus – “dengan cara yang sepenuhnya sekuler, tanpa jatuh ke ekspresi seminari apa pun.”

Kompleks Ibadah Ilahi akan menerbitkan ritus pendirian

Demikian pula, layanan sekuler para guru katekese memiliki “nilai profesional yang kuat” karena ini adalah “layanan konstan yang diberikan kepada gereja lokal” yang membutuhkan “pemahaman yang memadai dari uskup” dan ritual khusus untuk mendirikan Kongregasi untuk Ilahi. Menyembah. Buku The Discipline of Secrets akan segera diterbitkan. Pada saat yang sama – menurut Paus Tertinggi – guru katekese haruslah pria dan wanita “dengan iman yang dalam dan kedewasaan manusiawi”; Mereka harus berpartisipasi secara aktif dalam kehidupan komunitas Kristen; Mereka harus mampu “keramahtamahan, kemurahan hati, dan hidup persekutuan persaudaraan”; Mereka harus dilatih dari sudut pandang alkitabiah, teologis, pastoral dan pedagogis; Mereka harus memiliki pengalaman yang matang sebelumnya dalam katekese; Mereka harus bekerja sama dengan setia dengan para imam dan diaken, dan “disegarkan oleh semangat kerasulan sejati”.

READ  Video: Berton-ton kaviar menutupi pantai Sakhalin dan Rusia menyekopnya

Memanggil Paus ke konferensi Episkopal

Akhirnya, Paus meminta Dewan Episkopal untuk “menjadikan pelayanan guru katekismus efektif” dengan menetapkan proses formatif dan standar normatif yang diperlukan untuk mencapainya, secara koheren dan sesuai dengan prinsip Motu yang juga dapat diterima, “atas dasar hak mereka sendiri”, oleh Gereja-Gereja Timur.