SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Paus: Perjumpaan dengan imigran adalah perjumpaan dengan Kristus

Paus: Perjumpaan dengan imigran adalah perjumpaan dengan Kristus

Dalam pesannya pada Hari Migran dan Pengungsi Sedunia ke-110 pada tanggal 29 September, Paus Fransiskus mengajak kita untuk berdoa bagi “mereka yang harus meninggalkan tanah air mereka untuk mencari kondisi kehidupan yang bermartabat.” Orang-orang yang menjalani “pengalaman akan Tuhan sebagai teman perjalanan,” tulisnya, “berapa banyak Alkitab, Injil, buku doa, dan rosario yang menemani para migran dalam perjalanan mereka melintasi gurun, sungai, lautan, dan perbatasan semua benua.”

Salvatore Cernozio – Kota Vatikan

Paus tersentuh, dan dunia bersamanya, pada tahun 2017, ketika perwakilan Catholic Action menghadiahkannya salinan Perjanjian Baru dan Mazmur, dalam bahasa Inggris, yang ditemukan di dasar perahu migran dari Lampedusa. . . Francisco telah mencium buku itu, terpengaruh oleh perubahan-perubahan dalam perjalanannya, namun dengan hati-hati melipat ke halaman Mazmur 55: “Dengarlah, ya Tuhan, doaku…Beri aku telinga, dengarkan aku dalam keluhanku suara musuh aku mengerang di bawah teriakan orang fasik, karena mereka berbohong kepadaku dengan kejam.

Mungkin kenangan akan momen itu muncul di benak Paus saat menulis suratnya Pesan dalam rangka Hari Migran dan Pengungsi Sedunia ke-110 Pada tanggal 29 September, dengan judul “Tuhan Berjalan Bersama Umat-Nya,” Paus Fransiskus – sekali lagi menekankan bahwa Kristus hadir dalam wajah para migran dan mengundang mereka untuk mengadakan “sinode” bersama mereka – mengingatkan bahwa orang-orang yang meninggalkan tanah air mereka “sedang mengalami Tuhan. sebagai teman perjalanan, pemandu dan sauh.” “Untuk keselamatan.” Buktinya adalah semua simbol agama Kristen yang muncul kembali setiap saat selama perjalanan dramatis tersebut.

Berapa banyak Alkitab, Alkitab, buku doa dan rosario yang menemani para imigran dalam perjalanan mereka melintasi gurun, sungai, lautan dan perbatasan semua benua!

READ  Mengapa Anda membagikan foto agresi yang menjadi korban Anda di jejaring sosial?

Dalam perjalanan bersama mereka yang meninggalkan tanahnya

Mereka yang melarikan diri menyerahkan diri mereka kepada Tuhan sebelum berangkat: “Mereka berpaling kepada-Nya jika diperlukan. Di dalamnya mereka mencari kenyamanan di saat-saat putus asa. Berkat dia, ada orang-orang Samaria yang baik hati di sepanjang jalan ini. Kepada-Nya, dalam doa, mereka menyerahkan harapannya.

Pada hari yang didedikasikan untuk para migran dan pengungsi ini, marilah kita bersatu dalam doa bagi semua orang yang harus meninggalkan tanah air mereka untuk mencari kondisi kehidupan yang bermartabat. Mari kita merasakan diri kita bersama mereka di jalan, dan mari kita mengadakan “sinodium” bersama.

Sinodisme dan migrasi

Migrasi dan kolektivisme, sebuah hubungan yang belum pernah terjadi sebelumnya, adalah dua konsep yang tampaknya berbeda. Sebaliknya, Paus Fransiskus – mengingat sesi pertama Sidang Umum Biasa Sinode yang berakhir pada bulan Oktober 2023, yang memungkinkan kita untuk memperdalam Sinode “sebagai jalan bersama bagi Umat Allah” – menekankan bahwa “tepatnya penekanan pada dimensi sinodal” memungkinkan Gereja untuk menemukan kembali hakikatnya. Pengembara.” Fransiskus menulis bahwa hakikat Umat Allah, dalam perjalanan mereka sepanjang sejarah, adalah sebuah peziarah, kita dapat mengatakan seorang “migran,” menuju Kerajaan Surga. referensinya bersifat spontan terhadap Eksodus, namun secara umum pada para migran di zaman kita, seperti di masa-masa lainnya, “sebuah gambaran yang jelas tercermin bagi umat Allah dalam perjalanan menuju tanah air abadi.

Perjalanan pengharapan mereka mengingatkan kita bahwa kewarganegaraan kita sudah ada di surga, dan dari sana kita menantikan Tuhan Yesus Kristus sebagai Juru Selamat.

Mereka tergoda oleh kehausan dan kelaparan, kelelahan, dan tergoda oleh keputusasaan

Gambaran alkitabiah tentang Eksodus dan gambaran para imigran, menurut Paus Fransiskus, “memiliki beberapa kesamaan.” Seperti halnya bangsa Israel pada zaman Musa, para imigran saat ini “sering kali melarikan diri dari penindasan dan pelecehan, ketidakamanan dan diskriminasi, serta kurangnya proyek pembangunan.” Seperti orang-orang Ibrani di padang pasir, “para migran juga menghadapi banyak rintangan dalam perjalanan mereka: mereka mengalami kehausan dan kelaparan; Mereka kelelahan karena pekerjaan dan penyakit. “Mereka tergoda oleh keputusasaan.”

READ  Sebuah kecelakaan pesawat militer melumpuhkan operasinya di Bandar Udara Internasional El Salvador

Namun kebenaran mendasar dari Eksodus, dari setiap Eksodus, adalah bahwa Tuhan mendahului dan menyertai perjalanan umat-Nya dan seluruh anak-anak-Nya kapan saja dan di mana saja. Paus mengatakan: Kehadiran Tuhan di tengah umat merupakan suatu kepastian bagi sejarah keselamatan

Tuhan tidak hanya berjalan bersama umat-Nya, namun juga di dalam umat-Nya, yang berarti bahwa Ia mengidentifikasikan diri dengan laki-laki dan perempuan dalam perjalanan-Nya melalui sejarah, terutama dengan kaum miskin dan terpinggirkan, sebagai perpanjangan dari misteri Inkarnasi. .

Sebuah perjumpaan dengan imigran, sebuah perjumpaan dengan Kristus

Karena alasan ini, Paus menegaskan kembali bahwa “perjumpaan dengan migran” juga merupakan “perjumpaan dengan Kristus.” Yesus sendiri memberi tahu kita: “Dialah yang mengetuk pintu kita, lapar, haus, orang asing, telanjang, sakit, dan dalam penjara, meminta kita menemukannya dan membantunya.” Penghakiman terakhir yang diceritakan Matius dalam pasal 25 Injilnya tidak diragukan lagi: “Aku sedang lewat, dan mereka menangkap aku.” Oleh karena itu, setiap perjumpaan “adalah kesempatan untuk menemukan Tuhan; Ini adalah kesempatan penuh keselamatan, karena Yesus hadir dalam diri saudara atau saudari yang membutuhkan pertolongan kita.

Dalam pengertian ini, orang miskin menyelamatkan kita, karena mereka mengizinkan kita berjumpa dengan wajah Tuhan.

Departemen Pelayanan Pembangunan Manusia Terpadu

Doa Paus

Di akhir pesan terdapat doa yang disusun untuk kesempatan ini:

Tuhan, Bapa Yang Mahakuasa,

Kami adalah gereja peziarah Anda

Siapa yang berjalan menuju kerajaan surga.

Masing-masing dari kita tinggal di tanah air kita sendiri

Tapi seolah-olah kita adalah orang asing.

Setiap wilayah asing adalah rumah kami,

Namun setiap tanah air adalah tanah asing bagi kami.

Kita hidup di bumi ini,

READ  Corinna Kopf mengungkapkan jumlah luar biasa yang dia peroleh di OnlyFans hanya dalam 1 bulan

Tapi kami memiliki kewarganegaraan kami di surga.

Jangan biarkan kami menjadi tuan

Dari belahan dunia

Yang dia berikan kepada kami sebagai rumah sementara.

Bantu kami untuk tidak pernah berhenti berjalan

Bersama saudara-saudara kita yang imigran

Ke tempat tinggal abadi yang telah Engkau persiapkan untuk kami.

Buka mata dan hati kami

Sehingga setiap perjumpaan adalah dengan pihak yang membutuhkan

Itu juga menjadi perjumpaan dengan Yesus,

Putramu dan Tuhan kami.

Amin.