SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pejabat Arizona telah mengkonfirmasi kasus flu burung di barat daya

Pejabat Arizona telah mengkonfirmasi kasus flu burung di barat daya

Pejabat Arizona telah mengkonfirmasi kasus pertama flu burung di barat daya yang telah membunuh 37 juta burung dari peternakan komersial di Amerika Serikat bagian tengah dan timur.

Penyakit itu terlihat setelah tes oleh pejabat satwa liar federal di tiga burung kormoran liar yang ditemukan mati di sebuah taman di pinggiran Phoenix Scottsdale, pejabat Arizona Game & Fish mengumumkan minggu ini.

Badan tersebut mengatakan penyakit itu belum ditemukan pada unggas domestik atau dalam operasi komersial.

Tapi ini menjadi perhatian, menurut Glenn Hickman, presiden dan CEO Hickman Family Farms, salah satu produsen telur terbesar di Southwest. Hickman mengoperasikan empat peternakan ayam di Arizona, satu di California dan dua di Colorado.

Perusahaan telah menghentikan setiap kunjungan ke peternakannya dan memeriksa ulang program biosekuriti, yang dirancang untuk mencegah infeksi pada hampir dua juta ayam. Ayamnya disimpan di kandang yang aman sehingga burung liar tidak masuk, dan setiap orang atau alat yang mengganggu didesinfeksi.

Pejabat permainan dan ikan Arizona telah mengawasi penyakit ini dengan menanggapi semua panggilan burung mati.
dpa/Image Alliance melalui Getty I

Hickman mengatakan Kamis bahwa perusahaan menghindari kepanikan baru-baru ini ketika flu burung ditemukan dalam kawanan 3 mil dari salah satu peternakannya di Colorado. Dan sementara dia khawatir tentang penemuan Scottsdale, dia sama sekali tidak khawatir seolah-olah operasi perdagangan di dekatnya bangkrut.

“Ini sangat menakutkan karena jumlah besar virus yang mungkin dihasilkan ketika Anda memiliki populasi besar jauh lebih besar daripada jumlah virus yang relatif kecil per burung pada burung liar,” katanya. Tak satu pun dari peternakannya terpengaruh.

Pejabat Arizona Game & Fish memantau dengan cermat penyakit itu, yang tidak lebih dekat dari Colorado sebelum pengumuman minggu ini, dengan menanggapi semua panggilan burung mati.

READ  Gading mammoth pulih dari tempat yang tidak terduga: dasar laut

Ann Justice Allen, dokter hewan satwa liar departemen itu, mengatakan panggilan dari masyarakat memperingatkan agensinya tentang burung kormoran yang mati, burung pencinta air yang sering bersarang dalam kelompok. Ketiga anak muda itu jatuh dari sarang mereka dan terlihat mati oleh para pejalan pagi di taman itu, yang kemudian menghubungi petugas margasatwa.

Glenn Hickman, CEO Hickman Family Farms, telah menangguhkan kunjungan perusahaannya ke peternakannya dan memeriksa program biosekuritinya.
Glenn Hickman, CEO Hickman Family Farms, telah menangguhkan kunjungan perusahaannya ke peternakannya dan memeriksa program biosekuritinya.
Peternakan Keluarga Hickman

“Mereka melakukan hal yang baik,” kata Justice Allen, karena mereka dapat mengumpulkan burung-burung itu dan mengujinya sebelum petugas kebun binatang memindahkannya.

“Kami sangat curiga bahwa itu adalah sesuatu yang biasanya tidak kami lihat,” kata Hakim Allen. “Kami memiliki burung kormoran yang tinggal di daerah itu, dan kami biasanya tidak melihat kematian di dalamnya.”

Hakim Allen mengatakan perhatian utama adalah kawanan ayam di halaman belakang, yang diperbolehkan di beberapa bagian metro Phoenix. Penyakit ini ditemukan di banyak ternak pemilik rumah di seluruh negeri.

Dia mengatakan pemilik burung harus mewaspadai gejala seperti tidak makan burung, lesu, pilek, kejang atau diare. Siapa pun yang melihat gejala ini harus menghubungi Departemen Pertanian negara bagian.

Penemuan Amerika pertama dari galur baru Flu burung sangat menular pada unggas domestik pada bulan Februari di Indiana. Lebih dari 37 juta burung telah dibunuh untuk mencegah penyebaran infeksi sejak saat itu.

Pada 3 Juni, telah terdeteksi pada burung liar di 40 negara bagian, tetapi tidak di California, Arizona, Nevada, atau New Mexico. Kawanan komersial terinfeksi di 19 negara bagian.

Setelah infeksi terdeteksi, burung tidak akan pulih dan mereka dibunuh untuk mencegah penyebaran penyakit, kata Justice Allen.

Wabah ini tidak hanya membunuh burung asli. Itu juga mengalami kerugian besar Elang botak dan spesies burung liar lainnyajauh lebih banyak daripada wabah flu burung terakhir yang terdeteksi di negara itu pada tahun 2014. Wabah ini menelan lebih dari 50 juta unggas domestik.

Sejauh ini, kata Hickman, produsen telur menebus kehilangan produksi akibat wabah yang melanda ternak tahun ini.

“Saya pikir saya dapat berbicara dengan tegas bahwa tidak peduli berapa banyak burung yang terpengaruh dan keluar dari populasi, masih ada telur di setiap rak di setiap toko kelontong di Amerika,” kata Heckman.