SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pejabat NASA: Astronot akan hidup dan bekerja di bulan pada tahun 2030 | NASA

Astronot sedang dalam perjalanan untuk hidup dan bekerja di Bulan sebelum dekade ini berakhir, menurut A NASA resmi.

Manusia dapat aktif di bulan untuk “periode” sebelum tahun 2030, dengan habitat untuk ditinggali dan penjelajah untuk mendukung pekerjaan mereka, kata Howard Hu, kepala program penjelajah bulan badan AS tersebut.

“Tentu saja, dalam dekade ini, kita akan memiliki orang yang hidup untuk beberapa waktu, tergantung pada berapa lama kita akan berada di permukaan. Mereka akan memiliki habitat, mereka akan memiliki penjelajah di Bumi, ” katanya kepada BBC Sunday dengan program Laura Kuensberg. “Kami akan mengirim orang,” tambahnya. ke permukaan, dan mereka akan tinggal di permukaan itu dan melakukan sains.”

Hu ditugaskan untuk pesawat luar angkasa Deep Space Exploration NASA pada bulan Februari, dan dia berbicara pada hari Minggu saat roket Artemis setinggi 98 meter (322 kaki) meluncur ke bulan di permukaannya. Misi tak berawak pertama.

Roket raksasa, yang diatapi oleh pesawat ruang angkasa Orion, diluncurkan Rabu dari Cape Canaveral di Florida setelah serangkaian penundaan karena kegagalan teknis dan badai.

Pesawat ruang angkasa itu membawa tiga manekin yang pas, yang akan merekam tekanan dan tekanan dari misi Artemis 1. Roket itu sekarang berada sekitar 83.000 mil (134.000 kilometer) dari Bulan.

“Ini adalah langkah pertama yang kami ambil untuk eksplorasi ruang angkasa dalam jangka panjang, tidak hanya untuk Amerika Serikat tetapi juga untuk dunia. Saya pikir ini adalah hari bersejarah bagi NASA, tetapi juga hari bersejarah bagi semua orang yang mencintai penerbangan luar angkasa manusia dan eksplorasi luar angkasa yang dalam.

“Kami akan kembali ke bulan. Kami bekerja menuju program yang berkelanjutan dan ini adalah kendaraan yang akan membawa orang-orang yang akan membawa kami kembali ke bulan lagi.”

Seorang astronot NASA di pesawat ruang angkasa di permukaan bulan
Astronot NASA Gene Cernan di pesawat ruang angkasa selama misi Apollo 17 pada Desember 1972 – terakhir kali orang mendarat di bulan. Foto: NASA/Reuters

Pesawat ruang angkasa itu akan terbang dalam jarak 60 mil dari bulan dan melanjutkan sejauh 40.000 mil sebelum terbang lagi dan bertujuan untuk mendarat di Samudra Pasifik pada 11 Desember. Pesawat ruang angkasa itu akan menempuh jarak 1,3 juta mil dalam misi 25 hari, jarak terjauh yang pernah dibuat pesawat ruang angkasa untuk manusia.

Setelah memasuki kembali atmosfer Bumi, pesawat ruang angkasa akan melakukan perjalanan sekitar 25.000 mil per jam, mengirimkan suhu pelindung panasnya hampir 2.800 derajat Celcius (5.000 Fahrenheit). Hujan diperkirakan turun di lepas pantai San Diego.

Misi yang berhasil akan membuka jalan untuk tindak lanjut perjalanan Artemis 2 dan 3, yang keduanya mengirim manusia mengelilingi bulan dan kembali. Misi Artemis 3, yang mungkin baru diluncurkan pada 2026, diperkirakan akan mengembalikan manusia ke permukaan bulan untuk pertama kalinya sejak Apollo 17 pada Desember 1972. Berdasarkan rencana NASA, misi tersebut akan mendaratkan wanita pertama di bulan, dengan misi berikutnya. kunjungi pendaratan orang kulit berwarna pertama di permukaan bulan.

Program Artemis, yang dinamai dari saudara kembar Apollo, juga berencana untuk membangun Lunar Gateway, sebuah stasiun luar angkasa tempat para astronot akan tinggal dan bekerja saat mereka mengorbit bulan. “Ke depan benar-benar Mars,” kata Hu kepada BBC. “Ini adalah titik awal yang lebih besar, perjalanan dua tahun, jadi akan sangat penting untuk belajar di luar orbit Bumi.”

READ  Varian Delta dari coronavirus melipatgandakan risiko rawat inap: studi Skotlandia - Politico