SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peloton menghadapi penjualan yang melambat dan kerugian yang meningkat

Peloton menghadapi penjualan yang melambat dan kerugian yang meningkat

Tampilan jarak dekat dari sepeda stasioner peloton. (foto file FOX 5 NY)

Perjalanan sulit Peloton untuk mendapatkan lebih banyak penjualan menjadi lebih sulit karena lebih banyak orang kembali ke gym dan rutinitas latihan pra-pandemi lainnya dan mengadopsi opsi yang lebih murah.

Produsen sepeda motor sport dan peralatan lari kelas atas, yang pernah terbang tinggi di masa-masa awal pandemi, pada Selasa melaporkan kerugian yang meningkat dan penjualan yang melambat. Itu juga menawarkan perkiraan penjualan yang suram untuk kuartal saat ini dan mengatakan telah menandatangani komitmen untuk meminjam ratusan juta dolar, mendorong beberapa investor untuk mempertanyakan kemungkinan perubahan haluan.

“Peloton memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk meyakinkan investor bahwa model bisnis masih berfungsi,” kata Neil Saunders, direktur pelaksana GlobalData Retail. “Itu datang dari tempat yang tinggi. Orang-orang di rumah dan ingin tetap bugar. Tapi sekarang orang-orang mulai kembali ke gym. Mereka menginginkan aspek sosial.”

Produsen sepeda dan alat bantu jalan olahraga kelas atas berkembang pesat selama wabah COVID-19 dan pertumbuhan penjualan perusahaan New York City berlipat ganda pada tahun 2020 dan naik 120% pada tahun fiskal terbaru.

Namun, kedatangan vaksin yang efektif dan pelonggaran pembatasan COVID-19 telah membuka lebih banyak pilihan bagi orang Amerika yang ingin berolahraga dan Peloton telah berjuang. Pada bulan Februari, perusahaan mengumumkan restrukturisasi besar dan membatalkan rencana untuk membuka pabrik pertamanya di Amerika Serikat, yang akan mempekerjakan 2.000 pekerja di Ohio. Co-founder John Foley telah mengundurkan diri sebagai CEO dan perusahaan telah mengatakan akan memangkas hampir 3.000 pekerjaan.

READ  "Danau Hijau adalah Bintang Utara kita"

Peloton melonjak pesat selama pandemi, menumbuhkan basis pelanggannya dari 700.000 menjadi 3 juta, tetapi pertumbuhan itu melambat, dan perusahaan salah menghitung permintaan yang lesu dan terus memproduksi perangkat keras yang mahal, menciptakan inventaris besar sepeda stasioner yang tidak terjual.

Keberhasilan awal Peloton juga menciptakan persaingan, karena perusahaan mengalihkan pelanggan dengan menjual sepeda stasioner yang lebih murah dan peralatan olahraga yang terhubung. Gym kelas atas juga telah memasuki permainan, menawarkan kelas virtual yang pernah menjadi daya tarik terbesar Peloton.

Data yang dirilis pada hari Selasa menimbulkan lebih banyak pertanyaan tentang bagaimana perusahaan akan bergerak maju.

Perusahaan telah menandatangani surat komitmen yang mengikat dengan JP Morgan dan Goldman Sachs untuk meminjam $750 juta. CEO baru, Barry McCarthy, mengatakan dalam sebuah surat kepada pemegang saham bahwa Peloton menutup kuartal dengan $879 juta tunai, “meninggalkan kami dengan modal kecil untuk bisnis ukuran kami.”

McCarthy mengatakan perusahaan harus memikirkan kembali struktur permodalannya sambil mendorong untuk memperluas basis pelanggannya menjadi 100 juta.

Surat McCarthy kepada pemegang saham sekali lagi menekankan dorongan perusahaan untuk lebih fokus pada aplikasi digital dan mengurangi penjualan sepeda dan treadmill.

Di antara strategi lain: memulai tes di mana pelanggan membayar tarif tetap untuk menyewa sepeda stasioner peloton dan mendapatkan pelajaran olahraga sesuai permintaan. Perusahaan juga ingin memperluas distribusinya dengan menjual produk Peloton melalui pengecer lain.

“Transisi adalah kerja keras,” kata McCarthy dalam sebuah surat kepada pemegang saham. “Ini menantang secara intelektual, menguras emosi, melelahkan secara fisik, semua menyita. Ini adalah olahraga kontak penuh.”

Ini, menurut analis UBS Arpiné Kocharyan, akan berarti membayar lebih banyak pelanggan darat daripada berfokus pada penjualan sepeda stasioner. Setelah membakar $747 juta dalam arus kas kuartal terakhir, Kocharian percaya bahwa hal itu akan meningkatkan kekhawatiran tentang arus kas yang harus dihadapi Peloton.

READ  Hasil Etsy Q2 di atas ekspektasi, saham turun dengan panduan ringan

Saunders mengatakan Peloton sedang menghadapi pertempuran sulit yang membentuk kembali bisnisnya, terutama di ruang aplikasi. Dia menunjuk ke perusahaan seperti Apple, yang berinvestasi secara ekstensif dalam solusi kebugaran mereka. Dia juga mengatakan bahwa merek besar seperti Lululemon lebih fokus pada kelas dan layanan.

Peloton Interactive Inc. kalah. $757,1 juta, atau $2,27 per saham, untuk tiga bulan yang berakhir 31 Maret. Setelah mengecualikan item yang tidak berulang, ia kehilangan 98 sen per saham, melebihi ekspektasi untuk kerugian per saham 85 sen, menurut survei oleh Zacks Investment Research.

Kerugiannya jauh lebih besar dari tahun lalu ketika Peloton senilai $8,6 juta berada di zona merah.

Pendapatan turun 15% menjadi $964,3 juta, lebih rendah dari ekspektasi analis.

Peloton mengatakan sedang mencari pendapatan kuartal ini menjadi antara $675 juta dan $700 juta. Ini membuat investor gugup di awal perdagangan. Analis industri memperkirakan pendapatan kuartal keempat sebesar $820,3 juta, menurut FactSet.

Saham, yang telah jatuh lebih dari 60% tahun ini, turun $1,57 menjadi $12,56. Pada puncaknya, saham Peloton berharga $ 171.