SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peloton menginvestasikan $ 400 juta di fasilitas produksi Amerika pertama di Ohio

Peloton menginvestasikan $ 400 juta di fasilitas produksi Amerika pertama di Ohio

Sepeda stasioner Peloton Interactive dipamerkan di showroom perusahaan di Madison Street, New York, AS, pada Rabu, 18 Desember 2019.

Surga Bulan | Bloomberg | Getty Images

Peloton mengatakan pada hari Senin bahwa mereka akan menginvestasikan $ 400 juta untuk membangun pabrik pertamanya di Amerika Serikat untuk mempercepat produksi dan pengiriman akar rumput dan treadmill yang canggih.

Setelah memeriksa sejumlah situs, mereka memilih situs seluas 200 hektar di Kota Troy di Wood County, Ohio, untuk membangun lebih dari satu juta kaki persegi ruang produksi, kantor dan fasilitas, kata perusahaan itu.

Peloton mengharapkan untuk mulai mengerjakan proyek tersebut akhir musim panas ini, yang akan menciptakan lebih dari 2.000 pekerjaan untuk wilayah tersebut. Fasilitas tersebut harus beroperasi pada tahun 2023.

“Kami telah merencanakan untuk melakukan ini selama bertahun-tahun, tetapi saya pikir epidemi telah membuat tanda seru mengapa hal itu sangat keren,” kata CEO dan salah satu pendiri Peloton John Foley dalam sebuah wawancara. “Memiliki lebih banyak fleksibilitas dalam mengelola rantai pasokan global juga akan memungkinkan kami untuk tidur lebih nyenyak, seperti yang dapat Anda bayangkan.”

Perusahaan In-Home Fitness saat ini memproduksi produknya di fasilitas pihak ketiga di Asia. Menghadapi permintaan konsumen yang meningkat selama pandemi Covid, perusahaan menghadapi penundaan pengiriman yang lama yang membuat konsumen dan investor frustrasi. Pada bulan Februari, mereka mengatakan akan menghabiskan lebih dari $ 100 juta untuk mempercepat pengiriman menggunakan angkutan udara dan laut yang dipercepat.

Itu juga mengakuisisi produsen kebugaran Precor seharga $ 420 juta, dan mengakuisisi pabrik di North Carolina dan Washington. Peloton berharap dapat memiliki mesin sepeda dan treadmill di fasilitas ini pada akhir tahun.

READ  Econ Pass tiba di Idaho dengan tambahan Schweitzer untuk Musim Dingin 21/22

Perusahaan mengatakan pelanggan potensial akan dapat mengunjungi fasilitas Ohio untuk memamerkan produknya atau menjadwalkan tur untuk melihat kursus dan treadmill yang sedang dilakukan. Situs tersebut juga akan memiliki pusat kebugaran bagi para pekerjanya.

Menurut Foley, ruang ekstra juga berarti Peloton akan memiliki ruang untuk memproduksi produk tambahan di tahun-tahun mendatang.

Awal bulan ini, Peloton menarik kembali treadmill karena masalah keamanan. Model perusahaan yang lebih murah, Tread, akan mulai dijual di AS minggu ini, tetapi peluncurannya telah ditunda untuk menambahkan fitur keselamatan baru, yang mungkin akan datang segera setelah musim panas ini.

Sementara itu, Peloton terus memasarkan produk Bike and Bike + yang dilengkapi layar putar untuk senam lantai kepada konsumen yang mencari cara untuk mengeluarkan keringat di rumah. Untuk memasuki pasar baru, Peloton akan diluncurkan di Australia akhir tahun ini.

Pada kuartal yang berakhir 31 Maret, total pendapatan Peloton meningkat 141% menjadi $ 1,26 miliar dari $ 524,6 juta tahun sebelumnya. Peloton mengharapkan penjualan pada kuartal saat ini menjadi $ 915 juta.

“Kami percaya bekerja di rumah adalah masa depan,” kata CEO tersebut. “Itulah mengapa kami berinvestasi dalam fasilitas ini.”

Saham Peloton turun hampir 1% pada Senin sore, setelah jatuh hampir 35% sejak awal tahun. Perusahaan memiliki nilai pasar $ 30 miliar.

—CNBC Diana Olek Berkontribusi untuk laporan ini.