SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Astra launch of TROPICS-1

Peluncuran Astra dari NASA Tropics cubes gagal

ARCADIA, CA – Peluncuran Astra dari dua Tropical Storm Monitoring Cubes pada 12 Juni gagal ketika bagian atas roket mati sebelum waktunya.

Astra Rocket 3.3, yang ditunjuk LV0010, lepas landas dari Space Launch Complex 46 di Cape Canaveral Space Force Station di Florida pada 13:43 ET. Lepas landas terjadi di dekat akhir jendela dua jam yang dibuka pada pukul 12 malam ET, setelah upaya peluncuran awal dihentikan kurang dari dua menit sebelum lepas landas karena masalah dengan kondisi bahan bakar oksigen cair kendaraan.

Peluncuran awalnya dilakukan sesuai rencana, dengan tiga menit penembakan tahap pertama, diikuti dengan mematikan mesin, penyebaran aerodinamika muatan, dan pemisahan tahap. Mesin tingkat atas terbakar yang dijadwalkan berlangsung 5 menit 15 detik, menurut garis waktu misi yang didistribusikan oleh perusahaan.

Namun, sekitar empat menit setelah pembakaran ini, sebuah klip video dari roket secara singkat menunjukkan poros dari mesin, setelah itu mobil tampak tersandung. Waktu yang direncanakan untuk mematikan mesin dan menyebarkan muatan roket dua kubus secara diam-diam telah berlalu.

Perusahaan segera mengakui bahwa misi telah gagal. “Kami memiliki penerbangan nominal untuk tahap pertama. Tahap atas ditutup lebih awal dan kami tidak mengirimkan muatan ke orbit,” kata perusahaan itu. kicauan. Kami telah berbagi penyesalan kami dengan NASA dan tim muatan. Informasi lebih lanjut akan diberikan setelah kami menyelesaikan tinjauan lengkap data.”

Kegagalan tersebut merupakan yang kedua dari tiga kali peluncuran Astra tahun ini. Peluncuran NASA lainnya, juga berlangsung dari Cape Canaveral pada 10 Februari, Gagal saat pemisahan muatan gagal, masalah yang dilacak perusahaan karena cacat pada diagram pengkabelan sistem splitter. Perusahaan kembali ke penerbangan 15 Maret, Menempatkan muatan pelanggan pertama ke orbit saat peluncuran dari Pulau Kodiak, Alaska. Perusahaan berhasil mencapai orbit hanya dalam dua dari tujuh peluncuran pertamanya.

READ  Sebuah layar surya fisi inovatif yang didanai oleh NASA dapat membawa sains ke tujuan baru yang menarik

Ini adalah peluncuran Yang pertama dari tiga pengamatan NASA yang diselesaikan dengan waktu tentang struktur curah hujan dan intensitas badai dengan Constellation Smallsats (TROPICS), satu set enam kubus tiga unit yang memegang radiometer gelombang mikro untuk mengukur suhu dan curah hujan dalam sistem badai tropis. Konstelasi enam satelit dapat memberikan waktu kunjungan kembali kurang dari satu jam, memungkinkan para ilmuwan untuk melacak dengan lebih baik pembentukan badai semacam itu, meskipun misi tersebut masih dapat mencapai tujuan sainsnya dengan empat satelit.

Keenam satelit TROPICS akan meluncurkan dua secara bersamaan di tiga roket Astra, masing-masing di bidang orbit yang berbeda. Orbit pilihan misi – pada 550 kilometer dan kemiringan 29,75 derajat – meningkatkan ilmu yang dapat mereka hasilkan tetapi mendorong solusi peluncuran khusus daripada meluncurkannya sebagai muatan sekunder.

“Kita perlu pergi ke orbit miring 30 derajat dan tidak ada yang benar-benar ingin pergi ke sana,” kata William Blackwell, peneliti utama TROPICS di MIT Lincoln Laboratory, dalam sebuah video tentang misi tersebut.

NASA mengakui, bagaimanapun, bahwa itu mengambil risiko yang lebih tinggi dengan pendekatan ini. Astra mendapatkan kontrak senilai $7,95 juta untuk tiga peluncuran pada Februari 2021, sebelum peluncuran pertama perusahaan yang sukses.

“Meskipun kami kecewa saat ini, kami tahu: Ada nilai dalam mengambil risiko dalam rangkaian sains NASA secara keseluruhan karena inovasi diperlukan bagi kami untuk mendorongnya,” kata Thomas Zurbuchen, administrator sains asosiasi NASA, kicauan Setelah peluncuran gagal.

“Saya yakin bahwa di masa depan kita akan berhasil menggunakan kemampuan yang tak ternilai ini untuk menjelajahi yang tidak diketahui dan memberi orang lain kesempatan yang sama untuk menginspirasi dunia melalui penemuan,” tambahnya.

READ  Otak Anda menampilkan gambar dari 15 detik 'di masa lalu' alih-alih mencoba memperbarui Anda secara real-time