SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pematung mentega di Minnesota State Fair mengakhiri perjalanan setengah abadnya

Di Great Minnesota Meetup yang merupakan State Fair di St. Paul, banyak waktu yang dihabiskan untuk makan bersama. Tetapi untuk mengetahui apa yang mungkin menjadi pengetahuan galeri yang paling tidak biasa ini, masuklah ke Dairy Building, di mana kesenangan yang menyenangkan diubah menjadi karya seni yang sangat tidak konvensional.

“Meskipun dia bodoh—dia idiot!—dia masih mencapai sesuatu untukku,” kata Michelangelo dari Minnesota, Linda Christensen, yang selama 50 tahun telah mengukir warisannya menjadi mentega.

“Ngomong-ngomong, ini mentega asin grade AA, dan itu harus diasinkan,” katanya.

“Kenapa?” tanya reporter Ben Tracy.

“Karena mentega tawar itu kenyal, dan lengket di pisauku.”

Apa itu mentega sebagai media?

“Ini sangat keren untuk dikerjakan. Aku bisa mengerjakannya sedikit dan memutar ulang jika aku membuat kesalahan dan memahatnya kembali. Terlihat agak tembus pandang, jadi sangat cantik.”

Christensen memotong sebongkah mentega seberat 90 pon dengan pisau yang dia sebut “Setia Tua.” Beroperasi dalam kompartemen berpendingin yang didinginkan hingga 40 ° C.

Pematung mentega-selesai -1920.jpg
Di Minnesota State Fair, Linda Christensen memahat “Kepala Mentega” tahun ini untuk Puteri Bima Sakti Kay Anna Url.

Berita CBS


Christensen belajar seni pahat di sekolah, dan mendapatkan pekerjaan itu pada tahun 1972 ketika pria yang melakukannya berhenti. “Dia masuk angin!” Saya tertawa.

“Dia tidak bisa meretasnya?” tanya Tracy.

“Dia tidak tahan dingin.”

“Mereka harus membawa seorang wanita tangguh!”

Selama sekitar satu hari, dia dengan susah payah menciptakan apa yang oleh penduduk Minnesota dengan sayang disebut “kepala mentega” mereka. “Saya mendapatkan wajah sebanyak mungkin pada awalnya,” katanya.

Dan risikonya besar. Bagaimanapun, Christensen mengukir royalti. Menjelang hari pembukaan pameran, Asosiasi Susu menobatkan Duta Niat Baiknya, “Putri Kay dari Bima Sakti.” Tahun ini gelar itu jatuh ke tangan Anna Yurle yang berusia 19 tahun.

Tracy bertanya padanya, “Bagaimana perasaanmu saat duduk di sini terlihat seperti patung?”

“Sejujurnya,” jawab Urley, “sepertinya tidak nyata.”

Dan bagi mereka yang diabadikan dengan lemak jenuh, kepala mentega adalah sesuatu yang patut dihargai.

Jenny Haller memberi tahu Tracy, “Kami adalah generasi kepala mentega. Ibuku adalah kepala mentega. Saya memiliki dua kakak perempuan yang juga kepala mentega.”

keluarga mentega .jpg
Mantan Putri Jenny Haller memiliki kepala mentega, seperti halnya dua saudara perempuannya.

foto keluarga


Beberapa telah menyimpan foto mereka dibekukan selama beberapa dekade, menunggu anggota keluarga untuk mengklaim momen ketenaran mereka yang adil dan menyelesaikan fotonya.

Mantan putri sering kembali ke pasar malam untuk mengungkapkan rasa terima kasih mereka. Seorang wanita memberi tahu Christensen, “Saya mengukir kepala saya 21 tahun yang lalu di kios mentega. Anda memberi kami salah satu hadiah terbesar yang bisa dimiliki seorang gadis petani Minnesota, kepala mentega!”

Dalam setengah abad, Christensen telah memahat lebih dari 500 Putri Cayes dan anggota istananya.

Linda-Christensen-Interview-1280.jpg
Linda Christensen.

Berita CBS


“Saya bisa pergi ke mana saja di negara bagian dan berkata, ‘Saya pematung mentega di State Fair,’ dan mereka akan mengenal seseorang yang saya pahat,” kata Christensen.

Dia senang menerima banyak hal dari Minnesota Nice. “Orang-orang Minnesota adalah penonton paling toleran yang bisa Anda bayangkan. Mereka pikir dia keren apa pun yang terjadi!” Saya tertawa.

Tentu saja, banyak yang telah berubah selama bertahun-tahun, terutama banyak gaya rambut, tetapi Christensen mengatakan sesuatu yang lebih penting juga telah berkembang. “Ketika saya mulai pada tahun 1972, semua perempuan berencana untuk mengambil pekerjaan di daerah yang kami anggap sebagai daerah model perempuan. Sekarang mereka berencana untuk mengambil alih peternakan. Beberapa dari mereka sudah memiliki ternak sendiri.”

Sekarang, hal-hal juga telah berubah untuk Christensen. Beberapa tahun yang lalu, saya meninggalkan Minnesota untuk musim dingin dan pindah ke California. Pada usia 79, tangannya tidak bisa menangani udara ruangan mentega yang dingin seperti sebelumnya.

Maka, sekitar seminggu yang lalu, setelah mengungkapkan kepala mentega terakhir Putri Kay kepadanya, Christensen mengeluarkan Old Faithful untuk terakhir kalinya, dan memberikan pisau mentega kepada penggantinya, pematung Jerry Colzer: “Jerry, saya harap Anda mengambil banyak perawatan yang baik dan gunakan dengan bijak – pisau mentega saya.”

Tracy Christensen bertanya, “Bagaimana perasaan Anda sekarang?”

“Saya memiliki perasaan yang sangat campur aduk. Ini adalah saat yang menyedihkan bagi saya, karena saya telah menantikan ini setiap tahun selama 50 tahun terakhir. Saya telah mengalaminya selama 50 tahun. Ini adalah sesuatu untuk dirayakan… balapan yang sangat bagus!”

anna-euerle-and-her-butter-head.jpg
Anna Url dan kepala menteganya.

Berita CBS



untuk informasi lebih lanjut:


Cerita diproduksi oleh Orvidale Merah. Editor: Carol Ross.

READ  Bruce Springsteen meluncurkan pesta 'No Nukes' 1979 yang legendaris