SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembangkit listrik tenaga batu bara 27 GW dapat membahayakan target energi terbarukan India: lapor

Pembangkit listrik tenaga batu bara 27 GW dapat membahayakan target energi terbarukan India: lapor

Sebuah laporan oleh Ember and Climate Risk Horizons mengatakan usulan pembangkit listrik berbasis batu bara baru dengan total 27 GW dapat ‘mengancam’ target India untuk 450 GW energi terbarukan pada tahun 2030.

Menurut laporan itu, 27 GW proposal yang telah disetujui sebelumnya untuk pembangkit listrik tenaga batu bara di India sekarang “tidak diperlukan untuk kebutuhan listriknya”. “Proposal proyek batu bara ini dapat membahayakan pencapaian target energi terbarukan India yang diakui secara luas sebesar 450 gigawatt pada tahun 2030,” tambahnya.

Dia mengatakan pabrik ‘zombie’ surplus ini – aset yang tidak akan mati atau hidup – akan membutuhkan investasi Rs 247.421 crore (US $ 33 miliar), namun mereka diharapkan tetap menganggur atau beroperasi dalam faktor kapasitas yang tidak ekonomis karena pembangkitan kapasitas berlebih. .dalam sistem.

Ketika India pulih dari gejolak yang disebabkan oleh pandemi COVID-19, bagaimana negara itu menggunakan sumber daya publiknya yang langka akan menjadi sangat penting. Dengan menghindari pembangkit listrik batu bara yang tidak penting ini, India tidak hanya dapat menghemat ribuan rupee, tetapi juga mengurangi biaya energi dan menegaskan komitmennya terhadap keberhasilan tujuan transformasi energi bersihnya, kata Aditya Lula, analis senior Ember.

Analisis oleh pakar energi di Ember and Climate Risk Horizons menunjukkan bahwa India tidak memerlukan kapasitas batu bara baru lebih dari 33 gigawatt pembangkit batu bara baru yang sudah dibangun, untuk memenuhi pertumbuhan permintaan pada tahun fiskal 2020.

Bahkan dengan perkiraan kuat sebesar 5 persen pertumbuhan tahunan dalam permintaan energi, analisis menunjukkan bahwa pembangkit listrik tenaga batu bara di TA 2030 akan lebih rendah daripada di TA20, selama India mencapai 450 gigawatt energi terbarukan dan target non-batubara lainnya.

READ  MustGrow Biologics Mengumumkan Uji Lapangan Positif Hasil Uji Tembakau Terhadap Bahan Kimia Sintetis "Chloropicrin"

Laporan tersebut menemukan bahwa lebih dari 300 gigawatt komitmen energi terbarukan telah dilakukan oleh pembangkit listrik publik dan swasta di India.

Selain itu, disebutkan bahwa India dapat memenuhi permintaan puncak pada tahun fiskal 2030 bahkan jika menghentikan pembangkit listrik batu bara lama dan berhenti membangun batu bara baru selain yang sedang dibangun.

Pada TA 2030, India akan memiliki total kapasitas tetap sekitar 346 GW ditambah 420 GW energi terbarukan variabel untuk memenuhi perkiraan permintaan puncak 301 GW.

Permintaan puncak dapat dengan mudah dipenuhi oleh tenaga surya besar yang direncanakan di India, sementara laporan menunjukkan bahwa puncak malam akan lebih efektif dipenuhi dengan penyimpanan baterai tambahan, dengan biaya lebih rendah daripada konstruksi batu bara baru.

Analisis tersebut mengungkapkan bahwa mengalihkan investasi dari proyek batu bara ke energi terbarukan dan penyimpanan baterai akan menghemat tambahan Rs 43.219 crore (US$4 miliar) per tahun dari 2027 dan seterusnya dalam hal biaya pembelian listrik yang lebih rendah – serta penghematan belanja modal – tanpa mengorbankan kemampuan sistem tenaga untuk memenuhi permintaan di masa depan.

Abhishek Raj dari Climate Risk Prospects mengatakan: “Setelah itu terjadi, investasi yang sia-sia ini akan menyebabkan kontrak yang mahal, perusahaan dan konsumen DISCOM dan membahayakan tujuan energi terbarukan India dengan meningkatkan kapasitas sistem yang berlebihan. Pilihan cerdas adalah mengubah sumber daya ini menjadi energi terbarukan dan penyimpanan untuk membangun jaringan yang lebih murah dan lebih tangguh di masa depan. Dari jumlah ini, JSW Energy, yang secara terbuka menyatakan bahwa mereka tidak akan membangun pembangkit batubara baru, sedang mengusulkan Proyek Ekspansi Batubara Barmer senilai Rs 10.130 crore.

READ  Pinterest meluncurkan fitur untuk meningkatkan pengalaman belanja online Anda

Sementara itu, Grup Adani dan Grup Bajaj masing-masing telah mengusulkan Rs 26.286 crore dan Rs 17.998 crore di pembangkit batubara baru.

(Cerita ini belum diedit oleh staf Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari feed bersama.)