SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemenang Willie O’Ree Award akan diumumkan sebelum Game 3 Western Final

Pemenang Willie O’Ree Community Hero yang dipersembahkan oleh MassMutual akan diumumkan Sabtu sebelum Game Tiga Final Wilayah Barat antara Colorado Avalanche dan Edmonton Oilers. Permainan dimulai pukul 8 malam ET.

Penghargaan Pahlawan Komunitas MassMutual Willie O’Ree diberikan kepada individu yang, melalui permainan hoki, telah berdampak positif pada budaya komunitasnya. Honors O’Ree, yang menjadi pemain kulit hitam pertama yang bermain di NHL ketika ia memulai debutnya untuk Boston Bruins di Montreal Canadiens pada 18 Januari 1958.

Pemenang ditentukan oleh voting penggemar, yang berlangsung 4-17 April, dengan voting dari O’Ree dan MassMutual.

Berikut penampilan ketiga finalis tersebut:

Noel Acton

Bagi Noel Acton, hoki menjadi bagian dari organisasinya, The Giving Bridge, secara tidak sengaja.

“Saya akhirnya mengajak beberapa anak untuk bermain hoki,” kata Acton. “Teman saya punya empat anak, saya pergi bersamanya untuk membantu membuat peralatan, dan ada delapan anak yang ingin menonton, dan anak-anak itu berkata, ‘Bisakah kita bermain? Jadi saya berkata, ‘Tentu, saya akan membawa Anda,’ dan setiap minggu setelah itu, selama 20 tahun, kami bermain hoki.”

The Tender Bridge adalah sebuah organisasi yang sejak tahun 2002 telah membimbing kaum muda Baltimore yang berisiko di jalan untuk menjadi warga negara yang produktif. Baltimore Banners dimulai pada 2011 dan terdiri dari pemain berusia antara 12 dan 20 tahun. Mereka memainkan permainan Bridge the Gap tahunan ketiga mereka pada bulan Februari melawan Baltimore Sentinels, dan tim responden pertama (polisi, pemadam kebakaran, teknisi medis darurat, dan beberapa anggota militer). Pada tanggal 14 Mei, Banners memainkan Game All-Star pertama mereka dengan pemain dari Tucker Road Ducks, sebuah program yang dirancang untuk anak perempuan dan laki-laki usia 4-18, melawan pemain dari Maryland Hero Hockey League, satu-satunya liga hoki keselamatan publik di Maryland/Washington, DC.

Pekerjaan Acton sangat berarti bagi banyak orang, termasuk Antoine Green Sr., salah satu pemandu utama di Tender Bridge yang telah bekerja dengan Acton dan yayasannya selama 14 tahun terakhir.

READ  Camila Capello memulai final Liga Champions dengan penampilan yang bersemangat

“Keponakan saya yang baru saja kehilangan saudara perempuan saya dan suaminya setahun yang lalu ada di acara itu. Saya memiliki dua anak laki-laki seusia, jadi mereka datang ke rumah saya dan memberi tahu saya tentang pertunjukan itu dan berkata, ‘Ayo, mampir. mereka pergi.'” kata Green. Saya berpikir, ‘Hoki?’ sungguh-sungguh? Kami adalah keluarga bisbol. Segera saya berkata, ‘Oke,’ saya meletakkannya dan anak laki-laki saya dan saya jatuh cinta dengan hoki.

“Jujur, sulit dipercaya melihat bagaimana orang ini melewati bagian terberat Baltimore. Ketika Noel masuk, setiap anak mengenalnya dan berkata, ‘Apakah kita akan bermain hoki?'” “Ini berlayar, bersepeda gunung, semua hal yang kami lakukan.”

Kecintaan pada hoki juga sedang tren di luar Baltimore. Acton mengatakan The Tender Bridge memulai program hoki jalanan musim panas lalu yang mengumpulkan banyak keterlibatan.

“Kami memiliki lebih dari 50 anak yang semuanya tinggal dalam jarak 500 kaki dari lapangan basket dan setidaknya ada 100 lapangan basket di Baltimore saja,” kata Acton. “Apa yang kami lakukan dan bagaimana kami bekerja dengan anak-anak sangat intens dan berjangka panjang. Kami mulai ketika mereka berusia 6 dan 8 dan berlanjut hingga 21 dan 22, jadi ini adalah proses jangka panjang dan Anda tidak dapat memiliki jumlah yang besar. Anak-anak Mengulangi proses dengan nirlaba Yang lain adalah salah satu tujuan utama kami, itulah sebabnya kepentingan nasional sangat bermanfaat bagi saya.

Ryan Francis

Ryan Francis dengan cepat menemukan bahwa ada permintaan untuk hoki di antara gadis-gadis Aborigin.

“Sebelum kami meluncurkan program secara resmi, saya pergi ke lokasi dan komunitas yang berbeda dan pada dasarnya melakukan waktu es yang lebih kecil,” katanya.

Francis mendirikan program hoki perempuan Pribumi di Nova Scotia dua tahun lalu. Dia pria Mi’kmaw dan anggota Acadia First Nation di Nova Scotia.

“Jadi kami memiliki sekitar 8-15 gadis yang keluar di setiap lokasi, yang kami pikir sukses besar, dan itu menunjukkan ada kebutuhan dan kesempatan untuk menginginkan sesuatu yang lebih formal,” kata Francis.

READ  Wyoming mengalahkan Washington Huskies di OT 77-72

Program ini dimulai melalui kemitraan dengan organisasi seperti Hockey Nova Scotia dan Hockey Canada. Jumlahnya telah berubah dari beberapa menjadi hampir 200 peserta unik yang mewakili tiga komunitas Mi’kmaq yang berbeda (orang-orang negara pertama), dan minat terus tumbuh.

Matt Tapper, CEO Departemen Olahraga Pribumi, telah mengenal dan bekerja dengan Francis selama lima tahun.

“Ryan telah melakukan pekerjaan yang fantastis dalam berkomunikasi dan membawa mitra yang tepat untuk memastikan permainan disajikan secara inklusif,” kata Taber. “Di tahun pertama, mencoba mencapai tahap ini agak sulit [the program] dan menjalankannya. Tahun kedua jauh lebih lancar dan sekarang dengan tahun ketiga, bahkan dengan (COVID-19), Anda masih melihat kegembiraan, kegembiraan dan minat.”

Pada akhirnya, Francis ingin memperluas program di luar Nova Scotia. “Bagi kami, batas wilayah bukanlah sesuatu yang kami akui,” kata Taber, yang juga seorang Aborigin.

Kemanapun programnya dari sini, Francis senang melihat gadis-gadis yang bisa bergabung dengan komunitas hoki sejauh ini.

“Membangun komunitas ini dan merasakan rasa memiliki dalam permainan hoki dan memperlengkapi para peserta dan sukarelawan kami yang luar biasa yang telah mendedikasikan begitu banyak untuk program ini dan melihat tidak hanya antusiasme mereka tentang program ini tetapi juga bagaimana mereka berinteraksi dengan hoki sesudahnya benar-benar istimewa,” kata Fransiskus. “Jadi ketika saya di arena dan saya melihat bendera Mi’kmaw di bagian belakang helm pemain, atau ada gadis-gadis yang ada di acara kami yang sekarang mencoba masuk ke Tim Atlantik untuk Liga Hoki Adat Nasional, cerita-cerita itu sangat, sangat keren. Tapi mereka terus fokus pada program hoki. Untuk gadis-gadis Pribumi dan peluang yang diberikan. “

Meredith Lang

Meredith Lang tidak melihat lebih jauh dari dua putrinya, Mia dan Aubrey, untuk mendapatkan inspirasi untuk memulai program hoki dua gadis.

Lang adalah salah satu pendiri Hockey Ninas, yang membantu mengumpulkan informasi dan berbagi sumber daya untuk memudahkan siapa saja yang ingin mencoba hoki, dan MN Unbounded, sebuah organisasi yang terdiri dari tim di bawah 10 tahun, di bawah 12 tahun, dan di bawah 14 tahun. dari semua gadis kulit berwarna.

READ  Piala Dunia Wanita: Bangladesh membuat sejarah untuk menghancurkan harapan play-off Pakistan

“Saya tidak berpikir saya akan bertemu pemain hoki, itu pasti,” kata Lang. “Anak perempuan saya datang kepada saya ketika dia berusia 6 tahun dan mengatakan dia ingin bermain hoki. Saya selalu mengatakan bahwa saya sangat beruntung telah memainkannya di sekolah menengah, meskipun saya berada di luar rumah selama 15 tahun, tetapi setidaknya saya tahu di mana gelanggang itu berada. Saya tahu Cara memakai perlengkapan. Saya tahu semua hal mendasar yang tidak membuat berjalan di arena es begitu menakutkan.”

Eksekutif Hoki Minnesota Greg Anderson, yang putrinya bermain untuk liga hoki yang sama dengan Lange, mengenalnya beberapa tahun yang lalu. Ketika Minnesota Hockey ingin lebih fokus pada inisiatif keragaman, kesetaraan dan inklusi, Anderson Lange menyerukan kelompok fokus.

“Itu membuat dampak langsung, hanya dengan apa yang dia bagikan dan visinya, dan betapa berdampaknya pengalamannya sendiri, jadi saya memulai hubungan dengan Minnesota Hockey dan mengambilnya dan itu tidak berhenti,” kata Anderson. “Aku hanya melanjutkan ini.”

Grup tersebut memperoleh ketenaran nasional ketika delapan pemain MN Unbounded dan dua pelatih meluncur di salah satu arena tambahan di Target Field untuk Discover NHL Winter Classic 2022 antara Minnesota Wild dan St. Louis Blues pada 1 Januari. Satu pengalaman lain yang bermanfaat adalah Lang dan gadis-gadis yang membantu memperkenalkan mereka pada hoki.

“Aku berkata, tangan dan kaki kita akan membeku, tetapi hati kita akan menjadi hangat,” kata Lang. “Ini adalah pengalaman yang paling tidak nyata bisa melihat ribuan orang di luar sana. Ini adalah pengalaman sekali seumur hidup, dan semakin positif pengalaman yang dimiliki semua anak kita, semakin mereka ingin kita memberikan kembali ke permainan. .”