SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemerintah Argentina ingin mereformasi undang-undang pendidikan untuk “mengkriminalisasi indoktrinasi” di sekolah

Pemerintah Argentina ingin mereformasi undang-undang pendidikan untuk “mengkriminalisasi indoktrinasi” di sekolah

(CNN) — Juru bicara kepresidenan Argentina Manuel Adorni mengumumkan pada hari Kamis bahwa lembaga eksekutif akan mengirimkan rancangan yang mencakup reformasi dua pasal Undang-Undang Pendidikan Nasional, dengan tujuan “menghukum indoktrinasi di sekolah.” Dia mengumumkan bahwa “saluran” akan disediakan sehingga orang tua dan siswa dapat “melaporkan ketika mereka merasa hak mereka atas pendidikan tidak dihormati.”

Adorni mengatakan dalam konferensi pers: “Dengan keputusan pemerintah pusat, rancangan undang-undang akan dikirim untuk mengubah Pasal 11 dan 126 Undang-Undang Pendidikan Nasional dengan tujuan menghukum indoktrinasi di sekolah.”

Pejabat tersebut menambahkan bahwa Kementerian Sumber Daya Manusia akan bertanggung jawab untuk menerapkan cara-cara yang dapat digunakan untuk melaporkan “indoktrinasi dan aktivitas politik yang tidak menghormati kebebasan berekspresi”.

“Kami sangat sedih melihat konten di ruang kelas atau acara sekolah diwarnai dengan ekstremisme ideologis, seperti kasus video yang disiarkan akhir-akhir ini yang menunjukkan acara sekolah yang menyinggung keluarga, siswa, dan veteran di Kepulauan Malvinas,” katanya. Juru bicara kepresidenan.

Pejabat tersebut menunjuk pada video pidato seorang guru di provinsi Buenos Aires, di mana ia menyatakan dalam sebuah acara pada tanggal 2 April – hari yang memperingati 42 tahun dimulainya Perang Malvinas – bahwa “kekuatan media yang sangat besar meyakinkan masyarakat bahwa berperang adalah hal yang benar dan perlu.” .

Ucapannya memicu tepuk tangan dan juga ketidaksetujuan dari mereka yang menghadiri acara sekolah. Guru menyela pidatonya dan kemudian melanjutkan merujuk pada pernyataan Menteri Luar Negeri Argentina, Diana Mondino: “Berdasarkan sumber pers, kita tahu bahwa Kementerian Luar Negeri Argentina berharap bahwa dalam perebutan kedaulatan atas Kepulauan Malvinas, kehendak Alga akan diperhitungkan, mengakui bahwa mereka tidak mempunyai hak untuk menentukan nasib sendiri.” Merekalah yang memilikinya.

READ  Dewan Perwakilan Rakyat menyetujui perjanjian beberapa hari sebelum gagal bayar - El Financiero

Manuel Becerra, seorang profesor, pelatih guru, dan master sejarah dari Universitas Nasional San Martin (UNSAM), mengatakan kepada CNN bahwa dia tidak melihat adanya kemungkinan untuk mereformasi Undang-Undang Nomor 26206 tentang Pendidikan Nasional.

“Pendidikan Argentina adalah sistem federal. Sebenarnya, provinsilah yang dapat mengambil tindakan disipliner terhadap guru yang gagal menjalankan tugasnya. Negara bagian tidak mempunyai pengaruh dalam hal ini karena tidak mempekerjakan guru pada tingkat wajib, melainkan universitas. guru,” jelasnya.

Spesialis – yang menjalankan Gloria y Loor, sarana pendidikan khusus yang diciptakan dari sudut pandang guru – menganggap bahwa pengumuman ini memperdalam “area yang telah diciptakan selama dua tahun, yaitu sensor diri dan penganiayaan politik dan ideologis. ” Tentang guru yang tidak memikirkan cara berpikir pemerintah.”

“Jika indoktrinasi berarti penolakan terhadap doktrin yang dianut oleh pemerintah, maka tujuannya adalah menganiaya mereka yang berpikiran berbeda, tidak lebih dan tidak kurang,” simpul Becerra.

Sementara itu, organisasi hak asasi manusia, Amnesty International di Argentina, menilai bahwa “isi yang dikerjakan di sekolah ditentukan dalam sumbu pembelajaran prioritas dan pedoman kurikulum.” “Anak-anak mempunyai hak atas pendidikan yang memungkinkan mereka mengetahui, memahami dan melaksanakan hak asasi mereka,” kata organisasi hak asasi manusia tersebut dalam sebuah postingan di situs “X” (sebelumnya Twitter).

Saat ditanya CNN, sumber Kementerian Pendidikan Nasional mengatakan bahwa rancangan undang-undang yang mengubah peraturan saat ini “akan diserahkan kepada Kongres dalam teks undang-undang dasar, dengan perubahan Pasal 11 dan 26 UU Nomor 26206 yang mengacu pada jaminan hak atas pendidikan bagi anak-anak di ruang kelas.”

Mereka juga menambahkan bahwa reformasi tersebut “terinspirasi oleh Pasal 33 UU Pendidikan Tinggi yang menjamin pluralitas gagasan dalam proses pengajaran.” “Amandemen akan diusulkan untuk mengikuti semangat peraturan itu.”

READ  AS mengatakan Rusia memiliki 'daftar pembunuhan' jika menyerang Ukraina

Mengenai bagaimana dan kapan saluran pengaduan akan dilaksanakan, mereka tidak memberikan rincian lebih lanjut.