SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemerintah Israel mengatakan perlindungan vaksin Pfizer rusak saat Delta menyebar انتشار

Pemerintah Israel mengatakan perlindungan vaksin Pfizer rusak saat Delta menyebar انتشار

Dalam pernyataan singkat yang dikeluarkan pada hari Senin, pemerintah mengatakan bahwa pada 6 Juni, vaksin memberikan perlindungan 64% terhadap infeksi. Pada bulan Mei – ketika varian alfa berlaku di Israel dan strain Delta belum menyebar luas – ditemukan bahwa suntikan itu 95,3% efektif melawan semua infeksi.

Pemerintah menambahkan bahwa vaksin tersebut sekarang 93% efektif dalam mencegah penyakit parah dan rawat inap, dibandingkan dengan 97% yang diterbitkan dalam jurnal medis The Lancet pada bulan Mei.

Pernyataan itu mengutip angka-angka kunci, tetapi tidak merilis data kunci atau detail lain tentang analisisnya. Sebuah tim dari Universitas Ibrani mengatakan dalam pernyataan terpisah bahwa terlalu dini untuk mengatakan berapa banyak variabel delta Ini mempengaruhi efektivitas vaksin.

Dr Ashish Jha, dekan Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Brown, juga berhati-hati dalam menarik kesimpulan. Dia menulis di Twitter: “Data terbaik adalah bahwa vaksin mRNA memberikan perlindungan tingkat tinggi terhadap infeksi dan perlindungan hebat terhadap penyakit parah. Mari kita tunggu lebih banyak data tetapi sejauh ini … jika Anda divaksinasi, saya tidak akan khawatir. .”

Dalam pernyataan lain Selasa, Kementerian Kesehatan Israel merilis beberapa data tentang penyakit yang disebabkan oleh Covid-19 dan memberikan penjelasan ekstensif tentang pencegahan vaksin. Meskipun penurunan nyata dalam kemampuan vaksin untuk mencegah semua infeksi selama penyebaran varian delta, pernyataan itu menegaskan kegunaannya yang berkelanjutan dalam mencegah kasus yang parah.

Israel telah meluncurkan vaksin Pfizer untuk semua orang yang berusia di atas 12 tahun, dan peluncurannya yang cepat dan dini telah memberi para ilmuwan salah satu gambaran realistis pertama tentang keefektifannya.

Pemerintah mengatakan penurunan efektivitas kemungkinan karena penyebaran variabel delta di Israel. Jenis virus yang menular ini pertama kali diidentifikasi di India awal tahun ini alias B.1.617.2.
Pfizer mengatakan tidak dapat mengomentari data yang tidak dipublikasikan, tetapi dipublikasikan baru-baru ini studi laboratorium Itu dilakukan dengan Cabang Medis Universitas Texas dan menemukan bahwa vaksinnya efektif melawan versi lab dari strain Delta dan lainnya. Studi tersebut menemukan bahwa vaksinasi penuh menimbulkan respons imun yang diharapkan dapat melindungi orang dengan baik dari infeksi varian baru.

Israel adalah salah satu negara yang paling banyak divaksinasi di dunia, dengan lebih dari 60% populasi divaksinasi lengkap dan dua pertiga menerima setidaknya satu dosis.

Pernyataan itu menyoroti bahaya besar di depan: munculnya varian baru yang mungkin menghindari beberapa perlindungan yang ditawarkan oleh vaksin.

READ  'Anda membuka aplikasi dan Anda dibombardir: Orang tua di Instagram, remaja dan gangguan makan' | Instagram

Pejabat kesehatan masyarakat menekankan bahwa tembakan saat ini memberikan perlindungan yang baik terhadap varian delta.

Sebuah studi oleh Public Health England bulan ini menemukan bahwa dua vaksin, Pfizer-BioNTech dan Oxford-AstraZeneca, sangat efektif – masing-masing 96% dan 92% – terhadap rawat inap varian delta setelah dua dosis.

Secara terpisah, hasil awal dari studi Skotlandia yang diterbitkan di The Lancet bulan lalu menemukan bahwa vaksin Pfizer menawarkan perlindungan 79% terhadap semua infeksi dari varian delta, dibandingkan dengan 92% terhadap varian alfa. Studi yang sama, yang menganalisis data dari 5,4 juta orang di Skotlandia, menemukan bahwa vaksin Oxford-AstraZeneca menawarkan 60% perlindungan terhadap infeksi dengan varian delta dibandingkan dengan 73% untuk varian alfa.

Perusahaan mengatakan bahwa vaksin Moderna telah ditemukan dalam uji laboratorium untuk bekerja melawan varian baru seperti strain Delta.

Johnson & Johnson Tes laboratorium dari vaksin coronavirus single-shot menunjukkan bahwa vaksin itu memberikan perlindungan terhadap varian delta, katanya.
Namun, ini bisa berubah jika virus berkembang lebih lanjut. Itu sebabnya dokter dan pejabat kesehatan masyarakat ingin Lebih banyak orang untuk divaksinasi. Organisasi Kesehatan Dunia menyarankan bulan lalu: “Semakin kita membiarkan virus menyebar, semakin besar kemungkinan virus itu akan berubah.”

Israel mencabut sebagian besar pembatasan virus corona pada awal Juni. Namun, pemerintah kemudian meresmikan masker bagian dalam setelah peningkatan tajam kasus yang disebabkan oleh varian delta. Itu juga menunjuk “direktur khusus” untuk mencegah masuknya virus corona dan variannya ke Israel dan menyetujui rencana untuk membangun fasilitas pengujian permanen di Bandara Ben Gurion.

Negara itu telah melaporkan sedikit peningkatan kasus harian dalam beberapa minggu terakhir, tetapi hanya segelintir orang yang meninggal karena penyakit itu di Israel dalam sebulan terakhir.

pada waktu bersamaan, Inggris, di mana varian Delta telah menjadi jenis yang dominan, terus maju dengan rencananya untuk menghapus sebagian besar pembatasan yang tersisa hanya dalam dua minggu – meskipun Peringatan keras dari banyak ilmuwan.
Inggris mengambil pertaruhan besar Covid-19 ketika Johnson menyusun rencana untuk membatalkan aturan penguncian

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan pada konferensi pers pemerintah pada hari Senin bahwa efektivitas vaksin terhadap kematian memungkinkan pemerintah untuk melepaskan lebih banyak, meskipun jumlah kasus meningkat dengan cepat. Dia mengatakan pemerintah perlu menyeimbangkan risiko virus dan dampak pembatasan pada orang, dan menambahkan bahwa negara itu “harus menemukan cara baru untuk hidup dengan virus.”

READ  Nyamuk gigitan pergelangan kaki berkembang biak di California Selatan

“Saya ingin menekankan dari awal bahwa epidemi ini belum berakhir … kita melihat jumlah kasus meningkat cukup cepat. 50.000 kasus dapat dideteksi setiap hari pada abad ke-19. [of June] Dan sekali lagi seperti yang kami duga, kami melihat peningkatan penerimaan rumah sakit, dan sayangnya kami harus menerima lebih banyak kematian akibat Covid.”

Organisasi Kesehatan Dunia telah memperingatkan terhadap pendekatan ini. “Banyak negara tampaknya benar-benar mengabaikan gagasan bahwa kita memiliki kendali atas virus ini,” kata Dr. Mike Ryan, Direktur Eksekutif Keadaan Darurat Kesehatan WHO, dalam sesi tanya jawab langsung pada hari Senin. Dia memperingatkan “urgensi prematur” untuk membuka kembali pintu pada saat masalah meningkat.

“Kami tampak begitu terjebak dalam berita utama sehingga tidak ada yang bisa kami lakukan, tidak dapat dihindari bahwa kami akan melihat gelombang ini dan tidak dapat dihindari bahwa rumah sakit akan terisi dan tidak ada jalan keluar dari pengisian kuburan,” katanya. “Itu tidak bisa dihindari, itu bisa dihentikan, tetapi itu akan membutuhkan upaya lain dari komunitas yang kelelahan.”

Maggie Fox dari CNN, Amir Tal, dan Lauren Kent berkontribusi pada laporan ini.