SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemilihan presiden tahun 2024 bisa mengubah dunia, dan itu bukan Amerika.

Pemilihan presiden tahun 2024 bisa mengubah dunia, dan itu bukan Amerika.

(CNN) — Pemilihan presiden pada tahun 2024 yang memiliki dampak besar bagi seluruh dunia tentu sudah tidak asing lagi bagi kita. Namun hal ini terjadi lebih cepat dari yang Anda kira.

Taiwan, negara demokrasi kecil dan dinamis di Asia yang berada di depan negara tetangganya yang lebih besar dan otoriter, akan mengadakan pemilihan presiden dan parlemen pada hari Sabtu depan, dan hasilnya akan bergema di luar negeri.

Para pemimpin komunis Tiongkok, yang telah lama menganggap Taiwan sebagai bagian dari wilayah mereka meskipun mereka tidak pernah menguasainya, memperhatikan dengan cermat dampak yang akan terjadi.

Mayoritas masyarakat Taiwan tidak ingin diperintah oleh Tiongkok, yang pemimpinnya, Xi Jinping, telah memperketat kontrol internalnya seiring dengan semakin agresifnya negara tersebut terhadap negara-negara tetangganya.

Tiongkok secara terbuka menentang partai yang berkuasa di Taiwan saat ini, dan menggambarkan pemilu tersebut sebagai pilihan antara “perang dan perdamaian, kemakmuran dan kemunduran.” Xi mengeluarkan peringatan baru kepada Taiwan dalam pidato Malam Tahun Baru, dengan menyatakan: “Reunifikasi tanah air adalah sebuah keharusan bersejarah.”

Taiwan juga tetap menjadi sumber ketegangan terbesar antara Tiongkok dan Amerika Serikat, pendukung utama internasional dan pemasok senjata bagi pulau tersebut, dan hubungan antara kedua negara adidaya di dunia tersebut telah tegang selama bertahun-tahun.

Bagaimana Tiongkok menanggapi keputusan yang diambil oleh pemilih Taiwan akhir pekan ini akan menguji apakah Beijing dan Washington dapat mengelola ketegangan atau bergerak menuju konfrontasi, bahkan konflik yang lebih besar.

Inilah yang perlu Anda ketahui tentang pemilu penting ini.

Pemilu Taiwan 2024

Lai Ching-ti dari Partai Progresif Demokratik yang berkuasa, Hui Yu-ae dari oposisi utama Kuomintang, dan Ko Wen-ji dari oposisi Partai Rakyat Taiwan, berpose dalam debat di Taipei pada 30 Desember 2023. (Foto kredit: Pei Chen/Agen Pers) Prancis/Paul/Getty Images)

Siapa saja kandidatnya?

Tiga orang akan bersaing untuk menggantikan Presiden Tsai Ing-wen, yang telah menjabat selama delapan tahun dan tidak dapat mencalonkan diri lagi karena batasan masa jabatan.

READ  Ini adalah tren pencarian yang paling dinikmati orang Meksiko di Pornhub pada tahun 2021

Kandidat terdepan dalam persaingan ketat ini adalah Lai Ching-te, wakil presiden Partai Progresif Demokratik yang saat ini berkuasa, yang membela kedaulatan de facto Taiwan dan memisahkan identitasnya dari Tiongkok.

Lass, seorang dokter yang beralih menjadi politisi, sebelumnya menggambarkan dirinya sebagai “pekerja praktis untuk kemerdekaan Taiwan,” sebuah klaim yang membuat marah Beijing dan membuat khawatir Washington. Namun ia melunakkan pendiriannya selama kampanye pemilu, dan bersumpah, seperti Tsai, untuk mempertahankan “status quo” dan menawarkan untuk berbicara dengan Beijing “di bawah prinsip kesetaraan dan martabat.” Beijing menolak tawaran tersebut dan menyebutnya sebagai “pembuat kehangatan” dan “penghancur perdamaian lintas selat.”

Hsiao Bi-chim, pasangan Lai, adalah tokoh terkenal di Washington, di mana dia baru-baru ini menjabat sebagai utusan untuk Taiwan. Tiongkok menjatuhkan sanksi terhadap Hsiao sebanyak dua kali karena dianggap sebagai “separatis yang keras kepala”.

Saingan terbesar Lai adalah Ho Yu-ae, mantan petugas polisi dan walikota New Taipei City yang populer dari Kuomintang, partai oposisi utama Taiwan yang secara tradisional lebih menyukai hubungan yang lebih dekat dengan Tiongkok. Hu menyalahkan Partai Progresif Demokratik karena memprovokasi Tiongkok dan menyerukan “hubungan damai” dengan tetangganya dengan menjaga dialog tetap terbuka dan memperkuat ikatan ekonomi dan sosial. Ia juga berjanji akan memperkuat pertahanan Taiwan.

Pesaing ketiga, Kuo Wen-ji, berasal dari Partai Rakyat Taiwan (TPP), yang baru ia dirikan pada tahun 2019. Mantan walikota Taipei yang karismatik ini menampilkan dirinya sebagai orang luar dalam politik. Fokusnya adalah pada isu-isu mendasar Hal ini khususnya diterima dengan baik oleh para pemilih mudaBanyak yang frustrasi dengan duopoli politik tradisional Taiwan, gaji yang stagnan, dan perumahan yang tidak terjangkau.

Mengenai hubungan dengan Tiongkok, Kuo mempromosikan “jalan tengah”, menuduh Partai Progresif Demokratik terlalu agresif dan mengkritik Kuomintang karena terlalu hormat.

READ  Pembangkit listrik tenaga air terbesar di dunia dimulai dengan menderu (FOTO)

Tidak ada partai politik di Taiwan yang terpilih untuk masa jabatan ketiga. Jika Lai kembali memenangkan masa jabatan DPP, hal ini akan menjadi peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam 27 tahun sejarah demokrasi di pulau tersebut, dan merupakan simbol kuat dari kegagalan pendekatan agresif Tiongkok terhadap Taiwan.

Pendukung calon presiden Partai Progresif Demokratik Lai Ching-tei bertepuk tangan saat rapat umum pemilu di Keelung pada 8 Januari 2024. (Kredit: I-Hwa Cheng/AFP /Getty Images)

Bagaimana reaksi Tiongkok?

Tiongkok telah lama menggunakan kombinasi wortel dan tongkat dalam upayanya membujuk Taiwan agar tunduk pada rencana “reunifikasi”. Namun di bawah pemerintahan Xi Jinping, hal ini sebagian besar menjadi masalah stagnasi.

Sejak Tsai pertama kali terpilih delapan tahun lalu, Beijing telah memutus sebagian besar komunikasi dengan Taipei, mengepung sekutu diplomatiknya yang semakin berkurang, menghentikan pertukaran lintas Selat, dan secara dramatis meningkatkan tekanan militer.

Langkah-langkah tegas ini telah mendorong hubungan lintas-Selat ke titik terendah dalam beberapa dekade dan semakin memisahkan Taiwan. Kurang dari 3% penduduk Taiwan sekarang sebagian besar adalah warga Tiongkok, dan kurang dari 10% mendukung unifikasi segera atau pada akhirnya.

Taiwan juga telah memperdalam hubungannya dengan negara-negara Barat selama delapan tahun terakhir, termasuk Amerika Serikat, yang telah membuat Beijing khawatir.

Para pejabat di Tiongkok, sebuah negara dengan satu partai, telah mendesak rakyat Taiwan untuk membuat “pilihan yang tepat,” yang secara luas dipandang sebagai sebuah eufemisme karena tidak memilih Partai Progresif Demokratik.

Pejabat Taiwan menuduh Tiongkok melakukan hal ini Cobalah untuk ikut campur dalam pemilihan Andatermasuk kampanye disinformasi media sosial dan pemaksaan ekonomi.

Sebelum pemilu, Tiongkok melanjutkan tekanan militer terhadap Taiwan, mengirimkan jet tempur, drone, dan kapal perang mendekati langit dan perairan Taiwan. Beijing juga meluncurkan balon-balon di atas pulau tersebut, yang digambarkan oleh Kementerian Pertahanan Taiwan sebagai bagian dari “perang psikologis untuk mempengaruhi moral rakyat kami.”

READ  Dewan Perwakilan Rakyat menyetujui perjanjian beberapa hari sebelum gagal bayar - El Financiero

Meskipun hanya sedikit ahli yang memperkirakan invasi Tentara Pembebasan Rakyat akan segera terjadi, Beijing memiliki banyak cara untuk menunjukkan ketidaksenangannya, mulai dari unjuk kekuatan melalui latihan militer hingga penangguhan lebih lanjut hubungan perdagangan dengan Taiwan atau bahkan blokade.

Sejauh mana tindakan-tindakan tersebut berjalan – dan bagaimana tanggapan Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya – akan diawasi dengan ketat oleh dunia yang sudah prihatin dengan konflik yang melanda Eropa dan Timur Tengah.

Taiwan

Pendukung menunggu kedatangan Wakil Presiden Taiwan Lai Ching-te di Universal City, California, pada 25 Januari 2022. (Kredit: Robyn Beck/AFP/Getty Images)

Apa hubungan Amerika Serikat dengan Taiwan?

Washington memutuskan hubungan resminya dengan Taiwan pada tahun 1979 setelah negara itu mengalihkan pengakuan diplomatiknya dari Taipei ke Beijing.

Sejak itu, Amerika Serikat memelihara hubungan informal yang erat dengan Taiwan, dan diwajibkan oleh undang-undang untuk menyediakan sarana bagi Taiwan untuk mempertahankan diri. Namun dia sudah lama tidak yakin apakah dia akan membela Taiwan jika terjadi serangan Tiongkok.

Di bawah kepemimpinan Presiden Joe Biden – dan pendahulunya Donald Trump – Amerika Serikat telah meningkatkan dukungan dan penjualan senjatanya ke Taiwan. Biden juga telah mengatakan dalam beberapa kesempatan bahwa Amerika Serikat akan membela Taiwan jika Tiongkok menginvasi Taiwan, sehingga menimbulkan pertanyaan tentang apakah Amerika Serikat akan menjauh dari kebijakan “ambiguitas strategis” yang sudah lama ada.

Hal ini membuat marah Beijing, yang telah memperingatkan bahwa masalah Taiwan adalah “garis merah pertama yang tidak boleh dilanggar dalam hubungan Tiongkok-AS.”

Washington menegaskan pihaknya tidak mendukung calon presiden mana pun di Taiwan, dan Biden mengatakan dia secara eksplisit memperingatkan Xi agar tidak ikut campur dalam pemilu pada pertemuan puncak mereka di San Francisco pada bulan November.

Pemilihan umum Taiwan terjadi ketika Amerika Serikat berusaha menstabilkan hubungan yang tegang dengan Tiongkok dan mencegah persaingan meningkat menjadi konflik.

Sementara itu, Amerika Serikat dijadwalkan mengadakan pemilihan presiden pada bulan November, sebuah pemungutan suara yang akan diawasi secara ketat oleh para pemimpin baru Taiwan dan 24 juta penduduk pulau itu.