SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemilik STP Perusahaan Menara Indonesia memperbaharui penjualan B1 miliar

.

Perusahaan pembelian Carlyle Group Inc. dan Southern Capital Group sedang bekerja dengan konsultan tentang kemungkinan pengecualian, orang-orang yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena diskusi bersifat pribadi. Ibu kota selatan Singapura secara tidak langsung menguasai 43% STP, sementara Carlyle menguasai sekitar 26%, kata satu orang.

Investor ekuitas swasta diharapkan menjual saham mereka pada 2017, kata orang itu. Mereka mengatakan sedang memperbarui penjualan karena minat pada infrastruktur digital seperti menara telekomunikasi dan pusat data terus tumbuh. Divisi Oredo QPSC Indonesia adalah B.T. Penjualan yang direncanakan datang setelah Indosat pada hari Selasa setuju untuk menjual lebih dari 4.200 menara ke Digital Colony seharga $ 750 juta.

Didirikan pada tahun 2006, STP mengoperasikan aset menara telekomunikasi di 34 provinsi di Indonesia, yang sebagian besar berlokasi di Jawa dan Sumatera, menurut situs webnya. Saham perusahaan yang terdaftar di Jakarta telah meningkat 20% tahun ini menjadi 5,6 triliun rupee (4.384 juta).

Diskusi sedang berlangsung dan orang-orang menyarankan agar perusahaan dapat memutuskan untuk menahan saham mereka. Perwakilan Carlyle menolak berkomentar. Perwakilan Southern Capital dan STP tidak segera menanggapi permintaan komentar.

© 2021 Bloomberg LP

READ  PBB tidak puas dengan rencana pariwisata Indonesia yang menginjak-injak HAM, World News