SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penampakan Uranus Shale dalam gambar terbaru Teleskop Hubble

Penampakan Uranus Shale dalam gambar terbaru Teleskop Hubble

Dengan hari vernal equinox hanya beberapa hari lebih awal, mereka yang berada di belahan bumi utara dapat menantikan hari-hari musim semi yang lebih hangat sementara mereka yang berada di belahan bumi selatan akan merasakan kesejukan musim gugur.

Musim juga berubah di planet lain, tidak lebih dari pada Uranus, yang pada dasarnya terbalik. gambar dari Teleskop Luar Angkasa Hubble, Dirilis pada hari Kamismemberikan lebih banyak detail bagi para astronom untuk meneliti tentang perubahan kondisi cuaca di raksasa es yang aneh itu.

Butuh waktu untuk mempelajari musim Uranus. Satu tahun di raksasa gas kebiruan yang jauh — waktu yang dibutuhkan Uranus untuk mengepung Matahari — adalah 84 tahun Bumi.

Heidi B. berkata: Hamill, wakil presiden sains di Asosiasi Universitas untuk Riset Astronomi: “Ini terlalu lama bagi manusia mana pun untuk berharap mempelajarinya secara langsung.”

Dr. Hamill mencatat bahwa meskipun Uranus ditemukan 242 tahun yang lalu, instrumen canggih belum ada pada saat itu, dan bahkan detektor elektronik yang mampu mengukur kecerahan planet secara akurat belum ada hingga tahun 1950-an.

Pengukuran kecemerlangan jangka panjang sejak saat itu menunjukkan bahwa belahan utara Uranus, yang kini muncul di bawah sinar matahari, lebih terang daripada belahan selatan, yang diamati Voyager 2 ketika terbang melewatinya pada tahun 1986.

“Apakah ini karena perbedaan ketebalan awan?” kata Dr Hamel. “Kimia awan? Dinamika awan yang disebabkan oleh sinar matahari? Campuran kompleks dari semua hal di atas? Terus terang kami tidak tahu. Kami perlahan mengumpulkan cukup data untuk mulai menghilangkan perbedaan ini.”

Badan Antariksa Eropa, yang bekerja sama dengan NASA pada teleskop Hubble, memberikan perbandingan seperti apa rupa Uranus pada tahun 2014 – tujuh tahun setelah vernal equinox – dan gambar yang diambil tahun lalu.

READ  Ayah saya 4 meninggal karena COVID

Pada tahun 2014, beberapa badai dengan awan kristal es metana berputar-putar di sekitar pertengahan garis lintang utara. Delapan tahun kemudian, kabut muncul di Kutub Utara yang mirip dengan kabut asap kota-kota yang tercemar, dengan beberapa badai kecil di dekat tepi kabut kutub. (Lihatlah cincin tipis untuk mengetahui bagaimana orientasi Uranus telah bergeser.)

Penyebabnya dapat mencakup perubahan angin dan proses kimia.

Titik balik matahari musim panas belahan bumi utara – saat matahari bersinar hampir langsung di kutub utara dan belahan bumi selatan hampir dalam kegelapan – akan terjadi pada tahun 2028.

Gambar dari Hubble, serta dari Teleskop Luar Angkasa James Webb dan Observatorium Keck di Hawaii, akan membantu para astronom lebih memahami apa yang berubah di Uranus dan mengapa.

Tahun lalu, para ilmuwan planet setuju untuk menempatkan misi ke Uranus di bagian atas daftar mereka saat mereka melakukannya Sebuah survei prioritas sekali dalam satu dekademungkin termasuk pesawat ruang angkasa yang mengorbit dan wahana antariksa.

“Semakin banyak yang kita ketahui tentang Uranus sekarang, misi ini akan semakin terfokus dan produktif secara ilmiah,” kata Dr. Hamill.