SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penanggung AI Lemonade mengakuisisi Metromile untuk meningkatkan penawaran mobil

metromil.png

Limun

Lemonade, perusahaan asuransi bertenaga AI, mengumumkan pada hari Senin bahwa Dapatkan Metromil Untuk data eksklusif dan algoritme pembelajaran mesin di balik penawaran asuransi mobil pribadi Metromile. Lemonade akan mengakuisisi Metromile dalam transaksi semua saham yang memiliki nilai ekuitas terdilusi penuh sekitar $500 juta, atau lebih dari $200 juta net cash.

Didirikan pada tahun 2015, Lemonade terutama menggunakan data besar dan kecerdasan buatan untuk menjual asuransi rumah dan hewan peliharaan. Metromile, yang didirikan pada 2011, sedang mengerjakan model pembelajaran mesin generasi ketiga yang memanfaatkan data telematika untuk memprediksi risiko.

Lemonade meluncurkan produk asuransi mobilnya, Lemonade Car, minggu lalu. Data Metromile dan model AI dapat memberikan harga produk Lemonade baru yang lebih akurat.

Daniel Schreiber, CEO Lemonade, menulis di posting blog. “Ini adalah debut selama satu dekade, bersama dengan Lemonade Tech Group, yang membawa janji untuk mempromosikan Mobil Lemonade ke garis depan asuransi mobil.”

Lemonade juga akan mendapat manfaat dari 49 lisensi negara bagian Metromile, lebih dari $100 juta dalam bentuk premi yang berlaku (IFP), dan lebih dari $250 juta dalam bentuk tunai neraca.

Transaksi ini diharapkan akan ditutup pada kuartal kedua tahun 2022, setelah semua persetujuan peraturan diperoleh. Transaksi tersebut memerlukan persetujuan pemegang saham Metromile dan tunduk pada ketentuan penutupan lainnya yang biasa. Berdasarkan ketentuan transaksi, pemegang saham Metromile akan menerima saham biasa Lemonade dengan perbandingan 19:1.

Lemonade go public tahun lalu sebagai B-Corp yang disetujui, yang berarti memberikan premi yang tidak digunakan untuk organisasi nirlaba. Perusahaan itu mendapat kecaman awal tahun ini setelah mengakui – dan membual – bahwa mereka menggunakan teknologi pengenalan wajah yang kontroversial untuk melaporkan beberapa tuduhan dan mengatakan itu “dapat mengurangi penipuan” karena orang “lebih kecil kemungkinannya untuk berbohong” ketika melihat diri mereka sendiri.

READ  Pemadaman listrik menghambat operasi di Bandara Internasional Raleigh-Durham