SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penarikan Chevy Bolt EV diperluas karena bahaya kebakaran

Penarikan Chevy Bolt EV diperluas karena bahaya kebakaran

Polisi Negara Bagian Vermont merilis foto Chevrolet Bolt EV 2019 yang terbakar 1 Juli 2021 di jalan masuk Perwakilan Timothy Briglin, seorang Demokrat.

Polisi Negara Bagian Vermont

DETROIT — General Motors Corporation mengumumkan pada hari Jumat bahwa mereka memperluas penarikan baru-baru ini dari Chevrolet Bolt EVs ke model kendaraan listrik yang lebih baru karena potensi bahaya kebakaran.

Ekspansi penarikan diperkirakan akan membebani produsen mobil tambahan $ 1 miliar, sehingga total penarikan menjadi $ 1,8 miliar untuk mengganti modul baterai yang berpotensi rusak di kendaraan.

GM mengatakan sekitar 73.000 kendaraan di Amerika Serikat dan Kanada telah ditambahkan ke penarikan dari model tahun 2019-2022, termasuk versi kendaraan yang lebih besar yang baru-baru ini diluncurkan yang disebut Bolt EUV. Penarikan sebelumnya mencakup sekitar 69.000 kendaraan secara global dari model tahun 2017-2019, termasuk hampir 51.000 di AS.

Penarikan yang diperluas sekarang mencakup semua model Bolt EV yang pernah diproduksi, membayangi kendaraan listrik besar pertama GM, karena upaya untuk beralih ke penjualan kendaraan listrik secara eksklusif pada tahun 2035. Ini juga menambah miliaran dolar dalam kesengsaraan kendaraan listrik baru di tengah The Biden pemerintah akan mendorong 50% dari semua mobil baru yang dijual menjadi mobil listrik pada tahun 2030.

Saham menutup sesi Jumat di $48,80, turun kurang dari 1%.

General Motors mengatakan sedang mengejar kewajiban pembayaran dari pemasok baterai mobil listrik LG, yang memproduksi suku cadang yang rusak di pabrik di Korea Selatan dan Michigan. Suku cadang pabrik AS sebelumnya tidak termasuk dalam penarikan.

Pembuat mobil berencana untuk mengganti unit sel baterai mahal di dalam mobil. GM juga mengatakan sedang bekerja dengan LG Energy Solutions untuk memperbaiki penyebab cacat dan meningkatkan produksi unit baru.

READ  Citigroup Mengumumkan Keuntungan dan Rencana Lebih Tinggi untuk Mengurangi Bisnis Konsumen di Asia

“Fokus kami pada keselamatan dan melakukan hal yang benar untuk pelanggan kami memandu setiap keputusan yang kami buat di GM,” kata Doug Parks, wakil presiden eksekutif GM yang mengawasi produk, pembelian, dan rantai pasokan, dalam sebuah pernyataan. “Sebagai pemimpin dalam transisi ke masa depan serba listrik, kami tahu bahwa membangun dan mempertahankan kepercayaan sangat penting. Pelanggan GM dapat yakin dengan komitmen kami untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan guna memastikan keamanan kendaraan ini.”

Ekspansi ini mengikuti perusahaan yang menemukan baterai untuk kendaraan ini yang mungkin memiliki dua cacat produksi – tab anoda yang sobek dan spacer berlipit – yang terletak di sel baterai yang sama, meningkatkan risiko kebakaran.

General Motors telah mengkonfirmasi satu kebakaran di batch baru kendaraan yang telah ditarik. Ini merupakan tambahan dari setidaknya sembilan kebakaran yang dikonfirmasi sebelumnya di putaran pertama kendaraan yang ditarik.

GM juga mengatakan akan memberi tahu pelanggan saat suku cadang sudah siap.

Sementara itu, GM mewajibkan pemilik Bolt EV yang terkena dampak untuk menyetel kendaraan mereka ke status pembatasan biaya 90% menggunakan mode Hilltop Reserve (untuk 2017-2018) atau mode Target Charge Level (untuk 2019).

GM juga meminta pemilik untuk menghindari menguras baterai mereka di bawah sekitar 70 mil dari jangkauan yang tersisa dan, seperti yang disarankan minggu lalu, terus tidak memarkir mobil mereka di dalam atau mengisi daya mereka tanpa pengawasan semalaman “karena hati-hati.”

GM mengatakan penanya harus mengunjungi www.chevy.com/boltevrecall Atau hubungi Saluran Bantuan Chevrolet EV di 1-833-EVCHEVY atau hubungi dealer Chevrolet EV pilihan mereka.