SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pencarian kehidupan cerdas akan mendapatkan lebih banyak perhatian

Pencarian kehidupan cerdas akan mendapatkan lebih banyak perhatian

Teleskop Webb dapat melihat dekat maupun jauh. Selama tahun pertama, sekitar 7 persen waktunya akan dihabiskan untuk mengamati tata surya kita, menurut Heidi B. Hamill, seorang ilmuwan interdisipliner yang bekerja pada pengembangan teleskop. Webb dapat menganalisis atmosfer planet terdekat seperti Jupiter dan Mars menggunakan sensor inframerah. Kemampuan ini juga dapat diarahkan ke beberapa exoplanet yang paling dekat dengan Bumi, seperti yang mengelilingi bintang kecil Trappist-1, yang berjarak 40 tahun cahaya.

Salah satu tujuan dari fokus ini adalah untuk membedakan biosignature – indikasi bahwa kehidupan ada (atau telah) di dunia tersebut. Di Bumi, biosignature mungkin berupa cangkang kerang yang dibuang, bulu burung yang jatuh, pakis yang membatu yang terendam dalam batuan sedimen. Di sebuah planet ekstrasurya, proporsi gas tertentu — oksigen, metana, H₂O, dan CO₂, misalnya — mungkin menunjukkan keberadaan mikroba atau tanaman. Nicole Lewis, seorang profesor astronomi di Cornell University yang timnya telah disetujui untuk 22,5 jam waktu pengamatan Webb tahun ini untuk melihat Trappist-1e, salah satu dari tujuh planet yang mengorbit bintang Trappist-1, mengatakan kepada saya sebelum mengumumkan penemuan biomarker, Dia harus hati-hati menentukan atmosfer planet dan kemungkinan kelayakhunian. Dia berkata, “Pertama kita harus melihat apakah ada udara, dan kemudian kita dapat bertanya, ‘Nah, apa yang ada di udara?'” Untuk mengatakan ada tanda tangan penting.

Tanda tangan biometrik dan teknis menunjukkan hal yang sama: menuju kehidupan. Namun untuk saat ini, mereka dikejar oleh dua komunitas ilmiah yang terpisah. Salah satu alasannya adalah sejarah: studi biometrik – yang dimulai pada 1960-an, dalam disiplin baru eksobiologi – telah didukung oleh NASA dan lembaga akademis selama beberapa dekade. Tapi “tanda tangan teknis” diciptakan baru-baru ini, pada tahun 2007, oleh Jill Tarter, seorang tokoh terkemuka dalam astronomi yang telah menghabiskan karirnya melakukan penelitian tentang transmisi ruang angkasa. Jason Wright, seorang profesor astronomi dan astrofisika di Penn State dan anggota kelompok CATS Frank, mengatakan dia percaya ide Tarter adalah untuk “mengganti nama” pencarian kecerdasan luar angkasa, yang telah lama didorong kembali ke margin ilmiah. “Ketika Jill menciptakan ungkapan itu, dia mencoba menekankan bahwa NASA sedang mencari mikroba, lendir, dan sidik jari bio di atmosfer, tetapi sidik jari teknisnya benar-benar berada di bawah payung yang sama,” kata Wright kepada saya. Wright menegaskan bahwa setiap pencarian sidik jari biometrik di planet yang jauh secara logis akan tumpang tindih dengan pencarian sidik jari teknis, begitu tiba waktunya untuk menjelaskan pengamatan yang tidak biasa. Apakah pembacaan teleskopik menunjukkan atmosfer yang menopang kehidupan? Atau mungkinkah itu pertanda teknologi juga? Dengan kata lain, para ilmuwan yang mencari biometrik juga dapat menemukan tanda-tanda teknologi.

READ  Implan tulang belakang memungkinkan orang lumpuh untuk berjalan, berenang, dan bersepeda lagi

Jadi, Wright, Frank, dan tim CATS lainnya prihatin dengan tanda-tanda atmosfer yang mungkin tidak akan pernah terjadi secara alami. Penelitian kohort baru-baru ini, misalnya, yang aslinya ditulis oleh Jacob Haq-Misra, anggota CATS di lembaga nirlaba Blue Marble Space Institute, melihat bagaimana CFC, produk sampingan industri, memberikan sinyal spektral yang berbeda Itu bisa diambil oleh web. Haq Misra juga penulis pertama pada makalah penelitian baru-baru ini yang menunjukkan bahwa Sebuah planet ekstrasurya dengan pertanian – “exofarms” – Dapat memancarkan emisi yang mengkhawatirkan ke atmosfer. Penelitian lain, yang ditulis terutama oleh Ravi Coparabo, anggota CATS yang bekerja di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA, menunjukkan bahwa emisi Nitrogen dioksida, produk sampingan industri, dapat menunjukkan teknologi yang aneh. Emisi ini dapat diamati oleh teleskop luar angkasa NASA, yang dikenal sebagai LUVOIR (Large Ultraviolet Optical Infrared Surveyor), yang akan digunakan setelah tahun 2040. Skenario ini mungkin terlihat seperti alien yang menjalankan pabrik, misalnya, atau alien yang mengendarai traktor pada waktu panen. Tidak mungkin, tetapi para ilmuwan yang mengerjakan tanda tangan teknis merasa nyaman dengan peluang rendah. “Jika kita fokus pada apa yang dapat ditemukan, berdasarkan alat yang sedang kita bangun, itulah pertanyaan kuncinya,” Haque Misra memberi tahu saya.

Ketika saya mengunjungi Wright di kantornya di Pennsylvania pada musim semi, dia menjelaskan bahwa tanda tangan teknis tidak hanya lebih dapat dideteksi daripada biometrik, mungkin, tetapi juga lebih banyak dan berumur lebih panjang. Dia berkata mari kita lihat bumi sebagai contoh. Teknologinya sudah meluas ke seluruh tata surya. Kami memiliki sampah di bulan. Penjelajah kami sedang berlayar di sekitar Mars; Kami memiliki satelit yang mengorbit planet lain. Selain itu, beberapa pesawat ruang angkasa — termasuk dua astronot, dua Voyager, dan wahana New Horizons Pluto, semuanya diluncurkan oleh NASA — sedang menjelajah di luar batas tata surya menuju ruang antarbintang. Jejak teknis semacam itu dapat bertahan selama miliaran tahun. Dan kami baru berusia 65 tahun dalam usia eksplorasi ruang angkasa. Peradaban kuno dapat menyemai galaksi dengan ribuan sidik jari teknis, membuatnya lebih mudah dikenali.

READ  Gangguan mengirim Teleskop Luar Angkasa Hubble ke mode aman - tim NASA menyelidiki

“Dengar, saya benar-benar tidak tahu apakah ada yang bisa saya temukan,” kata Wright. Pada tahun 1961, ia mencatat, Astronom Frank Drake Dia memperkenalkan apa yang sekarang dikenal sebagai persamaan Drake, yang terdiri dari banyak variabel dan upaya untuk membantu menghitung jumlah peradaban cerdas di tempat lain di galaksi. Tetapi dengan begitu sedikit data untuk dimasukkan ke dalam variabel, masih belum ada solusi untuk persamaan tersebut.