SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pendarat bulan Peregrine yang mengalami nasib buruk terbakar di atmosfer bumi

Pendarat bulan Peregrine yang mengalami nasib buruk terbakar di atmosfer bumi

Setelah berada di luar angkasa selama lebih dari seminggu, wahana pendarat yang bernasib malang itu menemui akhir yang membara pada hari Kamis, terbakar di atmosfer bumi untuk mengakhiri misinya.

Pesawat luar angkasa yang dibuat khusus, bernama Peregrine, dirancang untuk terbang ke Bulan dan menetap di permukaan bulan. Namun tak lama setelah diluncurkan ke orbit pada 8 Januari, pendarat tersebut mengalami kebocoran propelan yang serius, memaksa operatornya untuk membatalkan seluruh misinya.

Astrobotic Technology, sebuah perusahaan yang berbasis di Pittsburgh yang mengembangkan alat pendarat tersebut, mengatakan pada hari Kamis bahwa pesawat ruang angkasa yang jatuh itu terbakar dengan aman di atmosfer bumi sekitar pukul 16:04 ET di daerah terpencil di Samudra Pasifik Selatan.

di dalam Pembaruan telah dipublikasikan pada XPerusahaan mengkonfirmasi bahwa mereka kehilangan kontak dengan pesawat ruang angkasa sesaat sebelum jam 4 sore ET, yang menunjukkan bahwa pendarat telah memasuki kembali atmosfer, namun menambahkan bahwa para pejabat “menunggu konfirmasi independen dari lembaga pemerintah.”

Kerusakan awal menyebabkan pendarat Peregrine tidak dapat mencapai Bulan. Tim Astrobotic menghabiskan sembilan hari berjuang untuk menyelamatkan pesawat ruang angkasa dan instrumen di dalamnya serta memperpanjang sisa misi.

Meskipun para insinyur mampu menstabilkan pesawat ruang angkasa, Astrobotic mengatakan pekan lalu bahwa upaya pendaratan terkendali di bulan tidak mungkin dilakukan.

“Kami memuji Astrobotic atas ketekunan mereka,” kata NASA pada hari Selasa dalam sebuah pesan. Pernyataan diterbitkan pada X.

Misi Peregrine diawasi dengan ketat karena ini adalah misi Amerika pertama yang mendarat di bulan dalam lebih dari 50 tahun. Jika berhasil, Peregrine juga akan menjadi pesawat ruang angkasa komersial pertama yang mendarat di bulan.

READ  Tidak, fisikawan belum membuat lubang cacing yang nyata. Apa yang mereka lakukan masih bagus

Selain NASA, hanya negara bekas Uni Soviet, China, dan India yang berhasil melakukan pendaratan terkendali atau “soft” di permukaan bulan. Jepang ingin bergabung dengan kelompok elit tersebut dengan mencoba mendaratkan Smart Lunar Investigation Lander, atau SLIM, pada hari Jumat.

Misi Peregrine adalah bagian dari program Layanan Muatan Bulan Komersial NASA, yang didirikan untuk merangsang pengembangan pendarat bulan baru oleh perusahaan swasta yang pada akhirnya dapat disewa oleh NASA untuk mengangkut kargo dan instrumen ilmiah ke permukaan bulan.

Perusahaan terpisah yang berbasis di Houston, Intuitive Machines, diperkirakan akan meluncurkan pendaratnya sendiri, yang dikembangkan secara komersial sebagai bagian dari inisiatif NASA yang sama, ke bulan bulan depan.

Program Layanan Muatan Bulan Komersial adalah bagian dari program Artemis yang bertujuan untuk mengembalikan astronot ke Bulan dalam beberapa tahun ke depan, dengan tujuan pada akhirnya meluncurkan penerbangan reguler ke Bulan dan membangun base camp di bulan. NASA baru-baru ini mengumumkan penundaan dua misi Artemis yang akan datang, menunda penerbangan melintasi Bulan yang dijadwalkan diluncurkan akhir tahun ini hingga tahun 2025, dan menunda upaya pendaratan Artemis pertama hingga tahun berikutnya.