SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peneliti Brigham and Women's Hospital mengatakan kanker pada orang dewasa di bawah 50 tahun 'meningkat secara signifikan'

Peneliti Brigham and Women’s Hospital mengatakan kanker pada orang dewasa di bawah 50 tahun ‘meningkat secara signifikan’

Kanker onset dini, yang didiagnosis sebelum mereka berusia 50 tahun, menjadi lebih umum pada setiap generasi. Itu menurut penelitian baru dari Brigham and Women’s Hospital. Seseorang yang lahir pada tahun 1960 memiliki risiko lebih besar untuk didiagnosis sebelum mereka berusia 50 tahun daripada seseorang yang lahir pada tahun 1950. Para ilmuwan percaya bahwa orang-orang rentan terhadap faktor-faktor risiko seperti konsumsi alkohol, makanan olahan, dan kurangnya usia. Rumah sakit berharap dapat bekerja sama dengan kelompok penelitian internasional untuk

Peneliti Brigham and Women’s Hospital mengatakan kanker pada orang dewasa di bawah 50 tahun ‘meningkat secara signifikan’


Insiden kanker dini, yang didiagnosis sebelum usia 50 tahun, termasuk kanker payudara, usus besar, kerongkongan, ginjal, hati, dan pankreas, telah meningkat selama beberapa dekade terakhir, menurut para peneliti di Brigham and Women’s Hospital di Boston. Para ilmuwan telah melakukan analisis ekstensif terhadap data yang tersedia dalam literatur dan di Internet, termasuk informasi tentang paparan awal kehidupan, yang mungkin berkontribusi pada tren ini dalam upaya untuk memahami mengapa lebih banyak orang muda didiagnosis menderita kanker. “Dari data kami, kami mengamati sesuatu yang disebut efek kelompok kelahiran. Efek ini menunjukkan bahwa setiap kelompok orang yang lahir kemudian (misalnya, satu dekade kemudian) memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker di kemudian hari, kemungkinan karena faktor risiko mereka terpapar pada usia muda,” kata Shoji Ogino, MD, PhD, profesor dan dokter-ilmuwan di Divisi Patologi Brigham. “Kami menemukan bahwa risiko ini meningkat setiap generasi. Misalnya, orang yang lahir pada tahun 1960 memiliki lebih banyak risiko kanker sebelum ulang tahun ke-50 daripada orang yang lahir pada tahun 1950, dan kami memperkirakan tingkat risiko ini akan terus meningkat pada generasi berikutnya. Berubah Jadi, mereka berhipotesis bahwa faktor-faktor seperti pola makan dan gaya hidup Barat dapat berkontribusi pada kemunculan awal epidemi kanker. Tim mengakui bahwa peningkatan insiden jenis kanker tertentu sebagian disebabkan oleh deteksi dini melalui program skrining kanker, dan faktor-faktor tersebut termasuk Konsumsi alkohol , kurang tidur, merokok, obesitas, dan makan makanan olahan tinggi. Salah satu keterbatasan penelitian ini adalah bahwa para peneliti tidak memiliki cukup data dari negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah untuk menentukan tren kejadian kanker selama beberapa dekade, kata para ilmuwan. , mereka berharap dapat melanjutkan penelitian ini dengan mengumpulkan lebih banyak data dan berkolaborasi dengan lembaga penelitian internasional untuk memantau tren global dengan lebih baik. iews Onkologi Klinis.

READ  Tanda dan gejala melanoma sublingual pada seorang wanita Amerika yang memperhatikan 'garis dingin' di bawah ibu jarinya selama 10 tahun

Insiden kanker dini, yang didiagnosis sebelum usia 50 tahun, termasuk kanker payudara, usus besar, kerongkongan, ginjal, hati, dan pankreas, telah meningkat selama beberapa dekade terakhir, menurut para peneliti di Brigham and Women’s Hospital di Boston. .

Para ilmuwan telah melakukan analisis ekstensif terhadap data yang tersedia dalam literatur dan di Internet, termasuk informasi tentang paparan awal kehidupan, yang mungkin berkontribusi pada tren ini dalam upaya untuk memahami mengapa lebih banyak orang muda didiagnosis menderita kanker.

“Dari data kami, kami mengamati sesuatu yang disebut efek kelompok kelahiran. Efek ini menunjukkan bahwa setiap kelompok orang yang lahir kemudian (misalnya, satu dekade kemudian) memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker di kemudian hari, kemungkinan karena faktor risiko mereka terpapar pada usia muda,” kata Shoji Ogino, MD, PhD, profesor dan dokter-ilmuwan di Divisi Patologi Brigham. “Kami menemukan bahwa risiko ini meningkat pada setiap generasi. Misalnya, orang yang lahir pada tahun 1960 memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker sebelum ulang tahunnya yang ke-50 daripada orang yang lahir pada tahun 1950, dan kami memperkirakan tingkat risiko ini akan terus meningkat pada generasi berikutnya” .

Para peneliti mengatakan bahwa diet orang, gaya hidup, berat badan, dan paparan lingkungan telah berubah secara dramatis dalam beberapa dekade terakhir. Dengan demikian, mereka berhipotesis bahwa faktor-faktor seperti pola makan dan gaya hidup Barat dapat berkontribusi pada kemunculan awal epidemi kanker.

Tim mengakui bahwa peningkatan insiden jenis kanker tertentu sebagian disebabkan oleh deteksi dini melalui program skrining kanker.

Faktor risiko potensial untuk kanker dini termasuk konsumsi alkohol, kurang tidur, merokok, obesitas, dan makan makanan olahan.

READ  Studi telur mengatakan dinosaurus menurun ketika asteroid menghantam

Salah satu keterbatasan penelitian, kata para ilmuwan, adalah bahwa para peneliti tidak memiliki cukup data dari negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah untuk menentukan tren kejadian kanker selama beberapa dekade.

Ke depan, mereka berharap dapat melanjutkan penelitian ini dengan mengumpulkan lebih banyak data dan berkolaborasi dengan lembaga penelitian internasional untuk memantau tren global dengan lebih baik.

Hasil penelitian tersebut dipublikasikan di Ulasan Alam Onkologi Klinis.