SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penelitian baru memberikan lebih banyak alasan untuk makan lebih sedikit makanan olahan

Dua penelitian besar menunjukkan bahwa makan banyak makanan olahan seperti makanan siap saji dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung, kanker usus, dan kematian dini.

Penelitian menawarkan lebih banyak alasan untuk membatasi asupan makanan ultra-olahan Anda dan sebagai gantinya makan lebih banyak makanan yang tidak diproses atau sedikit diproses untuk mengurangi risiko kematian, penyakit, dan kesehatan yang buruk. Hasilnya dipublikasikan di British Medical Journal.

Sudah ada bukti yang terkumpul bahwa konsumsi tinggi makanan ultra-olahan dikaitkan dengan peningkatan risiko banyak penyakit kronis. Beberapa penelitian telah mengevaluasi hubungan antara makanan ultra-olahan dan risiko kanker usus, meskipun hasil sebelumnya telah beragam karena keterbatasan dalam desain penelitian dan ukuran sampel.

Makanan ultra-olahan termasuk makanan yang dipanggang dalam kemasan, makanan ringan, minuman ringan, sereal manis, dan produk siap saji atau pemanasan, yang sering kali mengandung tambahan gula, lemak, dan/atau garam tingkat tinggi, tetapi kekurangan vitamin dan serat. .

Studi pertama menunjukkan bahwa konsumsi makanan ultra-olahan yang lebih tinggi pada pria dan beberapa subkelompok makanan ultra-olahan pada pria dan wanita dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker kolorektal. Studi kedua menemukan hubungan dengan peningkatan risiko penyakit kardiovaskular dan kematian.

Temuan memperkuat pentingnya merumuskan kembali pedoman diet di seluruh dunia, dengan lebih memperhatikan tingkat pengolahan makanan bersama dengan rekomendasi berbasis nutrisi.

Dalam studi pertamaPara peneliti meneliti hubungan antara konsumsi makanan ultra-olahan dan risiko kanker kolorektal pada orang dewasa di Amerika Serikat. Temuan mereka didasarkan pada 46.341 pria dan 159.907 wanita dari tiga studi besar profesional kesehatan AS yang asupan makanannya dinilai setiap empat tahun menggunakan kuesioner frekuensi makanan terperinci.

Makanan dikelompokkan berdasarkan tingkat pemrosesan dan tingkat kanker kolorektal diukur selama tiga dekade, dengan mempertimbangkan faktor medis dan gaya hidup.

READ  Untuk menjadi ratu, semut-semut ini bertarung - lalu mereka mengecilkan otaknya

Hasilnya menunjukkan bahwa dibandingkan dengan mereka yang berada di kuintil terendah dari konsumsi makanan ultra-olahan, pria di kuintil konsumsi tertinggi memiliki risiko 29% lebih tinggi terkena kanker kolorektal. Hubungan tersebut tetap signifikan bahkan setelah penyesuaian lebih lanjut untuk BMI atau kualitas diet.

Tidak ada hubungan yang diamati antara total konsumsi makanan olahan dan risiko kanker kolorektal di kalangan wanita. Namun, konsumsi yang lebih tinggi dari daging, unggas atau produk makanan laut berbasis makanan siap saji dan minuman manis di antara pria – dan hidangan siap saji atau campuran panas di antara wanita – telah dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker kolorektal.

Studi kedua didasarkan pada 22.895 orang dewasa Italia. Kuantitas dan kualitas makanan dan minuman yang dikonsumsi dan kematian diukur selama periode 14 tahun, dengan mempertimbangkan kondisi medis yang mendasarinya.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa mereka yang memiliki pola makan kurang sehat dibandingkan dengan mereka yang memiliki pola makan lebih sehat memiliki risiko kematian 19% lebih tinggi dari sebab apa pun dan risiko kematian akibat penyakit jantung sebesar 32% lebih tinggi.

Risikonya serupa ketika membandingkan dua kategori tertinggi dan terendah dari asupan makanan olahan tinggi (masing-masing 19% dan 27% lebih tinggi semua penyebab dan kematian kardiovaskular).

Sebagian besar risiko kematian berlebih yang terkait dengan pola makan yang buruk dijelaskan oleh tingkat pengolahan makanan yang lebih tinggi. Asupan makanan olahan tetap dikaitkan dengan kematian bahkan setelah memperhitungkan kualitas gizi yang buruk dari makanan.

Kedua penelitian ini bersifat observasional sehingga penyebabnya tidak dapat ditentukan. Keterbatasan termasuk kemungkinan bahwa beberapa risiko mungkin disebabkan oleh faktor perancu lainnya.

READ  SpaceX meluncurkan dan mendaratkan roket Falcon 9 yang memecahkan rekor

Namun, kedua penelitian menggunakan penanda kualitas diet yang andal dan memperhitungkan faktor risiko yang sudah diketahui.