SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penelitian menunjukkan bahwa hiu martil "menahan napas" di perairan yang lebih dalam dan lebih dingin

Penelitian menunjukkan bahwa hiu martil “menahan napas” di perairan yang lebih dalam dan lebih dingin

Hiu martil bergigi bisa menyelam hingga kedalaman lebih dari 2.600 kaki (800 meter) untuk berburu cumi-cumi dan makanan lainnya.

Gambar Gerard Sorey / Getty


Sembunyikan teks

Beralih teks

Gambar Gerard Sorey / Getty

Hiu martil bergigi bisa menyelam hingga kedalaman lebih dari 2.600 kaki (800 meter) untuk berburu cumi-cumi dan makanan lainnya.

Gambar Gerard Sorey / Getty

Hiu adalah salah satu perenang terbaik di planet ini, tetapi penelitian baru menunjukkan bahwa bahkan mereka terkadang “menahan napas” saat menyelam jauh ke dalam air.

Alasannya adalah hiu bersifat termogenik atau berdarah dingin, dan suhu tubuhnya pada dasarnya sesuai dengan air tempat mereka berenang. Untuk menyelam lebih dalam, ia harus menghemat panas tubuh, dan cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan menutup celah insang dengan rapat.

Semuanya masuk akal, tetapi gagasan tentang seekor ikan yang menahan napas di bawah air “masih mengejutkan dan membingungkan saya,” katanya. Mark RoyerPeneliti di University of Hawaii di Manoa dan Institut Biologi Kelautan Hawaii, yang memimpin penelitian ini.

Kami tidak membutuhkan perahu yang lebih besar

Royer berangkat untuk mempelajari kebiasaan menyelam spesies hiu yang disebut martil bergigi. Mereka dikenal berenang di pantai perairan dengan suhu yang lebih hangat, tetapi penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa mereka juga dapat menyelam hingga lebih dari 2.600 kaki (800 meter) di bawah permukaan. Pada kedalaman yang sangat dingin itu, suhu air turun menjadi 41 derajat Fahrenheit (5 derajat Celsius).

READ  Iowa melewati 400.000 tes positif COVID-19

Ini akan mengejutkan sistem siapa pun, kata Royer: “Bayangkan Anda berada di pantai yang cerah dan hangat, lalu Anda melompat keluar dari air hangat dan langsung terjun ke pemandian es.”

Namun bagi hiu ini, penurunan suhu adalah masalah hidup dan mati. Karena hiu tidak dapat menghasilkan panas tubuhnya sendiri, ia mulai membeku lebih dalam lagi. itu Otot, mata, dan otak menjadi lamban. Jika terlalu dingin, dia tidak bisa berenang. Dan jika mereka berhenti berenang, air tidak akan mengalir melalui insangnya. Anda tidak bisa bernapas. Ini pada dasarnya tenggelam.

Beberapa ikan besar lainnya memiliki anatomi khusus yang memungkinkan mereka tetap hangat di tempat yang sangat dalam, kata Royer, tetapi martil bergigi tidak. Ini menimbulkan pertanyaan yang jelas: “Bagaimana spesies tropis pesisir yang hangat bisa turun ke kedalaman yang begitu dalam dan bertahan hidup?”

Untuk mengetahuinya, Royer dan rekan-rekannya pergi ke Dekat lab mereka tempat martil berenang. Mereka menggunakan perahu kecil, “karena kami ingin bisa bersandar dan sedekat mungkin.” Mereka menangkap ikan itu sebentar dan menempelkan sinar sensor elektronik ke setiap sirip hiu.

Ini pada dasarnya sama dengan mode Fitbit Di hiu, ”katanya. Hiu Fitbit Dia akan melepaskan dirinya dari sirip setelah beberapa minggu di bawah air.

Menyelam dalam

Ketika Royer dan rekan-rekannya kemudian menganalisis data, mereka terkejut dengan apa yang mereka temukan: Hiu menyelam, hanya menghabiskan beberapa menit di kedalaman (mungkin berburu cumi-cumi), “dan kemudian melesat ke atas pada 80 derajat.” Miringkan dan tembak ke arah permukaan.”

Hal yang sangat liar adalah suhu tubuh mereka tidak turun. Dia tetap diam sampai mereka mulai kembali dari kedalaman. Royer segera menyadari apa yang sedang terjadi: “Mereka menutup celah insang mereka dan mencegah air mengalir melalui insang mereka yang akan mendinginkan tubuh mereka,” katanya.

Hiu kemudian membuka kembali insangnya begitu mereka mendekati permukaan. itu Temuan Itu diterbitkan Kamis di jurnal Ilmu.

Perilaku ini terlihat pada mamalia laut (dan manusia, tentunya), tetapi tidak seperti hewan dengan paru-paru, hiu tidak kembali ke permukaan untuk bernapas. Sebaliknya, mereka hanya pergi ke kedalaman yang cukup hangat bagi mereka untuk merasa nyaman dan membuka lubang hidung mereka lagi.

Martil bergigi mungkin bukan satu-satunya yang melakukan ini. “Strategi ini bisa tersebar luas,” tulisnya. Mark Mikan Dan Adrian GleesDua ilmuwan kelautan Australia yang tidak terafiliasi dengan penelitian tersebut, V Komentar pendamping pada pencarian baru.

Pekerjaan itu, tulis mereka, adalah contoh lain tentang bagaimana tag dan sensor elektronik baru membantu menjelaskan “kegigihan luar biasa dari hewan-hewan ini selama 400 juta tahun perubahan lingkungan laut.”