SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penemuan asteroid menunjukkan bahwa bahan kehidupan di Bumi berasal dari luar angkasa

Penemuan asteroid menunjukkan bahwa bahan kehidupan di Bumi berasal dari luar angkasa

Ditulis oleh Will Dunham

(Reuters) – Dua senyawa organik penting untuk makhluk hidup telah ditemukan dalam sampel dari asteroid Ryugu, mendukung gagasan bahwa beberapa bahan penting untuk munculnya kehidupan tiba di Bumi pada bebatuan dari luar angkasa miliaran tahun yang lalu.

Para ilmuwan mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka telah mendeteksi urasil dan niasin dalam batuan yang diperoleh oleh pesawat ruang angkasa Hayabusa2 milik Badan Antariksa Jepang dari dua lokasi di Ryugu pada tahun 2019. Urasil adalah salah satu blok bangunan kimia dasar RNA, sebuah molekul yang membawa arah untuk membangun dan mengoperasikan organisme. . Niasin, juga dikenal sebagai vitamin B3 atau asam nikotinat, sangat penting untuk metabolisme.

Sampel Ryugu, yang tampak seperti puing abu-abu gelap, diterbangkan sejauh 155 juta mil (250 juta kilometer) ke Bumi dan kembali ke permukaan planet kita dalam kapsul tertutup yang mendarat pada tahun 2020 di pedalaman Australia untuk dianalisis di Jepang.

Para ilmuwan telah lama memikirkan tentang kondisi yang diperlukan agar kehidupan muncul setelah pembentukan Bumi sekitar 4,5 miliar tahun yang lalu. Temuan baru ini sangat cocok dengan hipotesis bahwa benda-benda seperti komet, asteroid, dan meteorit yang membombardir Bumi purba menyemai planet muda ini dengan senyawa yang membantu membuka jalan bagi mikroba pertama.

Para ilmuwan sebelumnya telah menemukan molekul organik kunci dalam meteorit kaya karbon yang ditemukan di Bumi. Tapi ada pertanyaan apakah batuan luar angkasa ini terkontaminasi oleh paparan lingkungan Bumi setelah mendarat.

“Temuan utama kami adalah bahwa urasil dan niasin, yang keduanya penting secara biologis, sudah ada di lingkungan luar bumi dan mungkin telah dipasok ke Bumi purba sebagai komponen asteroid dan meteorit. Kami yakin mereka memiliki peran dalam prebiotik,” kata ahli astrofisika Yasuhiro Ohba dari Universitas Hokkaido di Jepang, penulis utama penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature Communications, menunjuk pada evolusi di Bumi dan kemungkinan munculnya kehidupan pertama.”

READ  Saksikan aksi kasih sayang yang membantu seekor kucing liar secara ajaib mengalahkan kanker

“Partikel-partikel di Ryugu ini ditemukan di lingkungan luar angkasa murni,” kata Ohba. “Itu diambil sampelnya langsung di asteroid Ryugu dan dibawa kembali ke Bumi, dan akhirnya ke laboratorium tanpa kontak dengan kontaminan terestrial.”

RNA, yang merupakan kependekan dari asam ribonukleat, tidak akan mungkin terjadi tanpa urasil. RNA, molekul yang ditemukan di semua sel hidup, sangat penting dalam pengkodean, pengaturan, dan aktivitas gen. RNA memiliki kemiripan struktural dengan DNA, yaitu molekul yang membawa cetak biru genetik suatu organisme.

Niasin penting dalam mendukung metabolisme dan dapat membantu menghasilkan “energi” yang menggerakkan organisme hidup.

Para peneliti mengekstraksi urasil, niasin, dan beberapa senyawa organik lainnya dalam sampel Ryugu dengan merendam bahan tersebut dalam air panas dan kemudian melakukan analisis yang disebut kromatografi cair dan spektrometri massa resolusi tinggi.

Ahli astrofisika organik dan rekan penulis studi Yoshinori Takano dari Japan Agency for Marine Geoscience and Technology (JAMSTEC) mengatakan dia sekarang menantikan hasil analisis pada sampel yang dikembalikan ke Bumi pada bulan September dari asteroid lain. NASA, selama misi OSIRIS-REx, mengumpulkan sampel pada tahun 2020 dari asteroid Bennu.

Ohba mengatakan urasil dan niasin ditemukan di dua lokasi pendaratan di Ryugu, yang lebarnya sekitar setengah mil (900 meter) dan diklasifikasikan sebagai asteroid dekat Bumi. Konsentrasi senyawa lebih tinggi di satu situs daripada yang lain.

Ohba mengatakan sampel dari situs dengan konsentrasi lebih rendah berasal dari material permukaan yang lebih rentan terhadap degradasi yang disebabkan oleh partikel energik yang meluncur melalui ruang angkasa. Ohba menambahkan, sampel dari situs lain tersebut terutama berasal dari material bawah permukaan yang lebih terlindungi dari degradasi.

READ  Untuk lutut kanan, menjadi lebih ringan 11 pon dapat membuat perbedaan besar.

Asteroid adalah benda primitif berbatu yang terbentuk di awal tata surya. Para peneliti berpendapat bahwa senyawa organik yang ditemukan di Ryugu mungkin terbentuk dengan bantuan reaksi kimia yang dipicu oleh cahaya bintang dalam material es di ruang antarbintang.

(Laporan oleh Will Dunham di Washington; Disunting oleh Rosalba O’Brien)