SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penemuan jenis inti atom baru

Penemuan jenis inti atom baru

Para peneliti di Laboratorium Akselerator Universitas Jyväskylä di Finlandia telah membuat terobosan penemuan inti atom baru, 190-Astatine, yang sekarang dikenal sebagai isotop paling ringan dari unsur astatine yang langka dan cepat terdegradasi. Realisasi penciptaan isotop baru ini dimungkinkan oleh fusi partikel sinar 84Sr dengan atom perak target. Isotop kemudian ditentukan di antara produk fusi menggunakan detektor backscatter RITU.

Dalam penemuan ilmiah yang luar biasa, para peneliti telah menemukan isotop yang paling ringan dan paling cepat terdegradasi dari unsur langka, astatine. Ditemukan oleh lulusan MSc Henna Kokkonen sebagai bagian dari tesisnya, 190-Astatine telah memberikan wawasan penting ke dalam struktur inti atom dan batas materi yang diketahui.

Eksperimen yang dilakukan di Laboratorium Akselerator di Universitas Jyväskylä, Finlandia, telah berhasil menghasilkan inti atom yang sebelumnya tidak diketahui, 190-Astatine, yang terdiri dari 85 proton dan 105 neutron. Nukleus adalah isotop teringan yang ditemukan sejauh ini.

Astatin dihidrolisis dengan cepat, dan karenanya merupakan elemen langka. Diperkirakan di kerak bumi, tidak lebih dari satu sendok makan astatine. Eksperimen yang dilakukan di Laboratorium Akselerator Universitas Jyväskylä, Finlandia, berhasil menghasilkan inti atom yang sebelumnya tidak diketahui, 190-Astatine. Isotop baru diproduksi dalam fusi partikel balok 84Sr dan atom perak target. Deteksi isotop antar produk dilakukan menggunakan detektor pemisah refluks RITU.

Henna Kokonen

Peneliti PhD Hanna Kokkonen dari Departemen Fisika, Universitas Jyväskylä. Kredit: Henna Kokonen dan Kali Oranen

Inti baru memancarkan partikel alfa

Peluruhan inti baru melalui peluruhan alfa menuju isotop yang lebih stabil. Peluruhan alfa adalah mode peluruhan umum dari inti berat.

“Studi tentang inti baru penting untuk memahami struktur inti atom dan batas materi yang diketahui,” kata peneliti PhD Henna Kokkonen dari Departemen Fisika Universitas Jyväskylä.

Studi ini adalah bagian dari tesis master saya

Penemuan baru dibuat oleh Henna Kokkonen, yang baru saja lulus dengan gelar Master of Science. Studi ini adalah bagian dari tesis master. Tidak jarang hasil tesis master diterbitkan dalam jurnal peer-review, seperti pemeriksaan fisik cbelum lagi dia melaporkan rekan baru.

“Dalam disertasi saya, saya menganalisis data eksperimen di antaranya ditemukan isotop baru. Selama proses disertasi dan magang musim panas, saya mengenal karya Grup Spektroskopi Nuklir. Sekarang saya sangat senang bekerja di grup untuk saya PhD.”

Henna Kokkonen pindah lima tahun lalu ke Jyväskylä dari Juva, Finlandia tenggara, untuk belajar fisika dan sekarang melanjutkan studinya sebagai peneliti doktoral di Laboratorium Akselerator Universitas Jyväskylä.

Referensi: “Sifat isotop α-degenerate baru 190Dalam “oleh H. Koukonen, K. Oranien, J. Ousetalo, S. Eikodt, T. Grahn, PT Greenlees, P. Jones, R. Jolin, S. Gutinen, M. Lino, A-B. Libanen, M. Nieman, J. Pakarinen, P. Raquela, J. Sarin, C. Sholey, J. Sory, dan M. Finhart, 20 Juni 2023, Tersedia di sini. pemeriksaan fisik c.
DOI: 10.1103/PhysRevC.107.064312

READ  Penerima transplantasi paru-paru langka mengatakan COVID-19 menghancurkan organ