SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penemuan lubang ozon "besar" yang tak terduga di atas daerah tropis

Penemuan lubang ozon “besar” yang tak terduga di atas daerah tropis

Sebuah lubang ozon “besar” yang tidak diperkirakan berada di atmosfer bumi telah diidentifikasi di hampir seluruh wilayah khatulistiwa.

Lubang tersebut adalah lubang sepanjang tahun di lapisan ozon planet ini, tujuh kali lebih besar dari lubang ozon Antartika yang diketahui terbuka setiap tahun di musim semi.

Menurut penelitiannya, lubang itu sebenarnya telah ada selama lebih dari 30 tahun dan mencakup area yang sangat luas di mana separuh populasi dunia berada, kata Profesor Cheng Bin Lu, seorang ilmuwan dari Universitas Waterloo di Ontario, Kanada. terpengaruh.

Memberi tahu mandiri: “Tidak seperti lubang ozon Antartika yang hanya muncul di musim semi, lubang ozon tropis telah muncul di semua musim sejak tahun 1980-an, dan luasnya kira-kira tujuh kali lebih besar.

“[It] Ini dapat menyebabkan kekhawatiran global karena dapat menyebabkan peningkatan radiasi UV di permukaan tanah dan risiko terkait untuk kanker kulit, katarak, dan efek negatif lainnya pada kesehatan dan ekosistem di daerah tropis.”

Dia mengatakan ada “laporan awal yang menunjukkan bahwa tingkat penipisan ozon di daerah tropis sudah mengancam sejumlah besar populasi mereka, dan bahwa radiasi UV yang menyertainya mencapai daerah itu jauh lebih besar dari yang diperkirakan.”

Berbicara tentang menemukan area besar dari ozon yang terkuras, Profesor Lu berkata mandiri: “Sepertinya tidak terbayangkan bahwa lubang ozon tropis yang besar belum pernah ditemukan sebelumnya. Namun ada beberapa tantangan mendasar dalam membuat penemuan ini.

Pertama, lubang ozon tropis tidak diharapkan dari teori fotokimia yang berlaku. Kedua, berbeda dengan lubang ozon Antartika/Arktik musiman yang muncul terutama di musim semi, lubang ozon tropis pada dasarnya tidak berubah sepanjang musim dan oleh karena itu tidak terlihat dalam data pengamatan asli.”

READ  Haruskah Anda khawatir tentang asteroid "berpotensi berbahaya" yang melewati Bumi hari ini?

Seperti halnya lubang ozon Antartika, penelitian menemukan bahwa nilai ozon alami telah menipis sekitar 80 persen di pusat lubang ozon tropis.

Penelitian baru ini juga menyoroti perbedaan dalam teori yang berlaku tentang bagaimana ozon menipis.

Di masa lalu, keberadaan chlorofluorocarbons (CFC) dianggap sebagai penyebab terbesar penipisan lapisan ozon. Protokol Montreal 1987, yang melarangnya, mengalami penurunan signifikan dalam penggunaannya.

Namun terlepas dari larangan global, lubang ozon terbesar, terdalam dan paling persisten – di atas Antartika – masih diamati pada akhir 2000-an dan pada periode 2020-2021.

“Ini tidak terduga dari model fotokimia iklim mana pun,” kata Profesor Lu.

Profesor Lu dan rekan-rekannya dua dekade lalu mengajukan teori terpisah tentang penipisan ozon, yang dikenal sebagai reaksi elektron terinduksi sinar kosmik (cosmic ray-induced electron reaction (CRE), di mana sinar kosmik dari luar angkasa mengurangi lapisan ozon di atmosfer.

Memberi tahu mandiri: “Hasil yang diamati sangat menyarankan bahwa lubang ozon Antartika dan tropis harus berasal dari mekanisme fisik yang identik, dan bahwa mekanisme CRE menunjukkan kesesuaian yang sangat baik dengan data yang diamati.”

“CFC tidak diragukan lagi merupakan gas perusak ozon utama, tetapi sinar kosmik memainkan peran utama dalam menyebabkan lubang ozon kutub dan tropis,” tambahnya.

Publikasikan penelitian di jurnal AIP tingkat lanjut.