SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penerbangan mewah Twitter Elon – TechCrunch

Penerbangan mewah Twitter Elon – TechCrunch

Berita bahwa Elon Musk – terkenal karena pekerjaannya di SpaceX dan Tesla dan karena membutuhkan Komisi Sekuritas dan Bursa AS – membeli saham Twitter senilai hampir $3 miliar yang menggemparkan dunia teknologi pada awal minggu. Saham Twitter melonjak lebih tinggi setelah berita tersebut, mengisi akun Musk dan investor serta karyawan perusahaan lainnya.

Mogul teknologi dengan cepat mengubah sahamnya yang diduga pasif menjadi kursi dewan pada hari berikutnya, menciptakan siklus berita lain seputar aktivitas investasinya, masa depan jejaring sosial, dan tata kelola perusahaan secara lebih umum.

Pengusaha itu adalah eksekutif perusahaan yang blak-blakan dan penggemar penggunaan Twitter untuk membuat berita, membuat para pengkritiknya marah, dan umumnya lebih bersenang-senang daripada kebanyakan CEO. Tetapi pendiri SpaceX memang memberikan beberapa konteks pada akhir Maret, dengan alasan di Twitter bahwa Twitter gagal memenuhi dugaannya sebagai “alun-alun kota.”

Amanda Silberling dari TechCrunch sebelumnya berbicara melalui pandangan Musk yang saat itu menyatakan bahwa Twitter harus lebih terbuka dan kemungkinan dia dapat membangun layanan yang bersaing. Komentar itu muncul sebelum Musk membeli sedikit lebih dari 9% Twitter dan mendapat kursi di dewan pemerintahannya, jadi inilah saatnya untuk kembali ke pertanyaan dan berpikir lebih banyak.

Di bawah ini, kami telah mengumpulkan pemikiran dari Amanda Silberling sekali lagi, rekrutmen TechCrunch baru Kyle Wiggers dan Alex Wilhelm. Silberling berpikir bahwa pengaruh adalah prisma yang tepat untuk melihat komentar dan tindakan Musk, sementara Wiggers lebih fokus pada perspektif tata kelola perusahaan dan Wilhelm mempertimbangkan apa yang bisa dan tidak bisa dibawa oleh jejaring sosial yang berfokus pada kepribadian. Mari bersenang – senang!

READ  Aplikasi kencan gay Grindr mengusulkan kesepakatan $2,1 miliar | sektor teknologi

Alex Wilhelm: Mengapa Elon tidak mendapatkan Discord saja?

Saya telah membahas masalah nama-nama besar yang membawa penggemar mereka ke platform baru sejak kami melihat eksodus tokoh sayap kanan tertentu ke layanan alt-twitter dalam beberapa tahun terakhir. Beberapa pergi secara sukarela, beberapa dengan perusahaan sepatu bot di belakang mereka. Tapi apa yang mereka semua bagikan adalah fakta bahwa rumah baru mereka umumnya gagal menantang hegemoni Twitter.

Pelajarannya bukanlah bahwa segelintir individu atau ideologi sempit membuat Twitter hebat. Memang, itu sebaliknya. Banyaknya pengguna Twitter dan berbagai sudut pandang mereka yang tersebar membuat Twitter hebat. Ini membuat membangun “Twitter baru yang lebih baik” di sekitar apa pun yang terlalu fokus pada dasarnya merupakan upaya yang sia-sia. Paling-paling Anda akan menciptakan komunitas yang sederhana dan picik yang umumnya setuju dengan Anda atau sudut pandang Anda yang berharga.

Dan kami memiliki layanan untuk itu! Ini disebut Discord, dan itu cukup bagus.

Elon tidak menginginkan itu, kurasa. Seperti yang dikatakan Amanda di bawah, dia tidak ingin kehilangan pengaruh. Jadi mengapa tidak membeli banyak saham perusahaan dan memperkuat jalan Anda ke tempat suci batinnya?