SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengadilan Kriminal Internasional akan secara resmi menyelidiki Venezuela

Pengadilan Kriminal Internasional akan membuka penyelidikan formal di Venezuela untuk “menegakkan kebenaran sesuai dengan Statuta Roma

NS Pengadilan Pidana Internasional (CPI) akan membuka penyelidikan resmi terhadap Venezuela “Untuk membuktikan kebenaran menurut Statuta RomaUsai kunjungan Jaksa Agung, Karim Khan.

“Jaksa ICC telah menyelesaikan pemeriksaan pendahuluan atas situasi di Venezuela dan telah memutuskan bahwa penyelidikan harus dibuka untuk menetapkan kebenaran sesuai dengan Statuta Roma,” kata sebuah memorandum yang ditandatangani dengan Venezuela dan dibacakan di hadapan Khan dan Presiden. Nicolas Maduro.

Dokumen tersebut ditandatangani oleh Presiden Nicolas Maduro Jaksa Pengadilan Kriminal Internasional, Karim Khan, juga menyatakan bahwa pada tahap awal “tidak ada tersangka atau target yang telah diidentifikasi dan bahwa tujuan penyelidikan adalah untuk menetapkan kebenaran dan apakah ada alasan untuk mengajukan tuntutan terhadap siapa pun atau tidak. .”

Kedua belah pihak sepakat tentang itu VenezuelaSebagai yurisdiksi nasional, ia akan “mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk memastikan administrasi peradilan yang efektif, sesuai dengan standar internasional, dengan dukungan dan komitmen aktif dari Kantor Kejaksaan Pengadilan Kriminal Internasional di bawah prinsip saling melengkapi.”

Juga ‘buat’ Mekanisme Untuk meningkatkan kerja sama antara para pihak dan untuk memfasilitasi berfungsinya mandat Kantor Kejaksaan di Venezuela secara efektif.

Selain itu, mereka telah memilih untuk ‘Mencari Susun sarananya dan mekanisme yang berkontribusi secara efektif pada upaya Republik Bolivarian Venezuela untuk menerapkan tindakan nasional yang sejati.”

Akhirnya, mereka sepakat untuk ‘bekerja sehingga itu prinsip’ integrasi Ini memiliki efek yang tepat dan signifikan.”

Maduro menghormati, tetapi tidak mengatakan bahwa CPI membuka penyelidikan

Nicolas Maduro Dia menekankan bahwa dia menghormati keputusan yang diambil oleh Kantor Kejaksaan Pengadilan Kriminal Internasional, tetapi tidak membagikannya (CPI) untuk maju ke tahap penyelidikan kasus terhadap Negara Karibia.

Setelah penilaian dan diskusi ini, Jaksa (Mahkamah Pidana Internasional) memutuskan untuk pindah ke tahap pencarian kebenaran berikutnya. “Kami menghormati keputusannya sebagai sebuah negara, meskipun kami mengatakan kepadanya bahwa kami tidak membagikannya,” kata Maduro dalam penampilannya di hadapan kepala jaksa pengadilan, Karim Khan.

Dengan informasi dari EFE

READ  Perubahan iklim: Kekhawatiran tumbuh di Chili atas kekeringan yang belum pernah terjadi sebelumnya