SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penghasilan JPM 1Q 2022

Penghasilan JPM 1Q 2022

CEO JPMorgan Chase Jamie Dimon berbicara pada konferensi Serikat Pekerja Gedung Amerika Utara (NABTU) 2019 di Washington, 9 April 2019.

Jeenah Bulan | Reuters

JPMorgan Chase dijadwalkan untuk melaporkan pendapatan kuartal pertama sebelum bel pembukaan Rabu.

Inilah yang diharapkan Wall Street:

  • Penghasilan: $2,69 per saham, 40% lebih rendah dari tahun sebelumnya, menurut Refinitiv.
  • Pendapatan: $30,86 miliar, 6,8% lebih rendah dari tahun sebelumnya.
  • Pendapatan Bunga Bersih: $13,7 miliar, menurut StreetAccount
  • Pendapatan Perdagangan: Pendapatan tetap $4,92 miliar, Ekuitas $2,61 miliar
  • Biaya perbankan investasi: $2,37 miliar

JPMorgan, bank AS terbesar berdasarkan aset, akan diawasi ketat untuk petunjuk bagaimana Wall Street bernasib selama kuartal pertama yang penuh gejolak.

Di satu sisi, biaya investasi perbankan diperkirakan akan turun karena pelan – pelan dalam merger, IPO dan penerbitan utang pada periode tersebut. Di sisi lain, lonjakan volatilitas dan dislokasi pasar yang disebabkan oleh perang Ukraina mungkin menguntungkan beberapa bagian pendapatan tetap.

Itu berarti mungkin ada lebih banyak pemenang dan pecundang di Wall Street dari biasanya pada kuartal ini: Perusahaan yang menavigasi pasar berombak dengan baik dapat melebihi ekspektasi setelah analis memangkas perkiraan dalam beberapa pekan terakhir, yang lain dapat mengungkapkan ledakan perdagangan.

JPMorgan mengatakan bulan lalu bahwa pendapatan perdagangannya turun 10% hingga awal Maret, tetapi turbulensi yang terkait dengan perang Ukraina dan sanksi terhadap Rusia membuat perkiraan lebih lanjut. mustahil.

“Pasar sangat berbahaya saat ini; ada banyak ketidakpastian,” Troy Rohrbaugh, kepala pasar global JPMorgan, mengatakan selama konferensi 8 Maret. “Akibat penuh dari kondisi saat ini masih belum pasti.”

Area fokus lain bagi investor adalah bagaimana industri mengambil keuntungan dari kenaikan suku bunga, yang cenderung menggemukkan margin pinjaman bank. Analis juga mengantisipasi peningkatan pertumbuhan pinjaman karena data Federal Reserve menunjukkan pinjaman bank tumbuh 8% pada kuartal pertama, didorong oleh peminjam komersial.

READ  Pramugari menggugat British Airways sebesar £50.000 setelah dia ditabrak troli minuman yang melarikan diri

Namun, sementara suku bunga jangka panjang naik selama kuartal tersebut, suku bunga jangka pendek naik lebih banyak, dan kurva imbal hasil yang datar, atau dalam beberapa kasus terbalik, memicu kekhawatiran tentang resesi di masa depan. Bank menjual ketika investor khawatir tentang resesi karena hal itu dapat menciptakan lonjakan kerugian pinjaman karena peminjam tertinggal.

Analis juga akan tertarik untuk mendengar apa yang dikatakan para eksekutif tentang paparan langsung dan tidak langsung mereka terhadap konflik Ukraina. JPMorgan mengatakan bulan lalu bahwa mereka menghentikan operasinya di Rusia. CEO Jamie Dimon mengatakan dalam surat pemegang saham tahunannya bahwa sementara manajemen tidak khawatir tentang eksposur Rusia, itu “masih bisa kehilangan sekitar $ 1 miliar dari waktu ke waktu.”

Akhirnya, setelah JPMorgan mengungkapkan ekspektasi untuk lonjakan biaya tahun ini di bulan Januari, analis ingin mendengar lebih banyak tentang lintasan kenaikan biaya.

Saham JPMorgan telah turun 16,9% tahun ini sebelum Rabu, lebih buruk dari penurunan 10,6% dari Indeks Bank KBW.

Bank saingan Goldman Sachs, Citigroup, Morgan Stanley dan Wells Fargo dijadwalkan untuk melaporkan hasil Kamis.

Cerita ini berkembang. Silakan periksa kembali untuk pembaruan.