SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

'Peningkatan radikal' dalam kardiomiopati stres, juga dikenal sebagai sindrom patah hati, selama pandemi

‘Peningkatan radikal’ dalam kardiomiopati stres, juga dikenal sebagai sindrom patah hati, selama pandemi

Stres emosional atau fisik yang parah dapat memicu reaksi yang mirip dengan serangan jantung, dan ahli jantung Virginia Utara memperingatkan bahwa apa yang biasa disebut sindrom patah hati menjadi lebih umum.

Stres emosional atau fisik yang parah dapat memicu reaksi yang mirip dengan serangan jantung, dan ahli jantung Virginia Utara memperingatkan bahwa apa yang biasa disebut sindrom patah hati menjadi lebih umum.

Apa yang dikenal sebagai kardiomiopati stres atau kardiomiopati takotsubo tampaknya menjadi lebih umum dalam dua dekade terakhir, terutama di kalangan wanita berusia 50 hingga 75 tahun. dr.. Sudeep Sahakata seorang ahli jantung di Kaiser Permanente di Tysons.

Jumlah kasus meningkat selama pandemi.

“Sindrom Takotsubo adalah kondisi kardiovaskular yang menunjukkan peningkatan signifikan pada populasi umum selama periode COVID-19,” dengan pencarian Diterbitkan oleh National Institutes of Health.

Sudeep Saha adalah ahli jantung bersertifikat dengan Kaiser Permanente di Tysons. (milik Kaiser Permanente)

Pemicu TTS dapat mencakup kematian orang yang dicintai, pertengkaran serius, atau kehilangan pekerjaan. Stresor fisik dapat terjadi, misalnya setelah mengalami kecelakaan mobil, selamat dari serangan tersedak, terluka parah, atau mengalami masalah kesehatan yang serius.

menyebabkan epidemi banyak stres emosional dan fisik, serta merangsang peningkatan minat pada kesehatan jantung; “Tidak mengherankan jika kita melihat lebih banyak fenomena ini,” kata Saha.

kondisi Ini reversibel jika terdeteksi dan didiagnosis dengan cukup cepat. Itu bisa diobati dengan obat-obatan.

“Biasanya disebut obat beta-blocker yang membantu meredam respons adrenalin. Dan kemudian selama beberapa minggu, fungsi pemompaan jantung orang biasanya kembali normal.”

Saha mengatakan dia merawat satu pasien yang mengalami kejang berulang, tapi itu biasanya satu hal dan dilakukan untuk kebanyakan orang.

Tanda-tanda peringatan dapat meniru apa yang dialami seseorang dari serangan jantung, yang secara tradisional melibatkan penyumbatan arteri.

READ  Stasiun luar angkasa miring setelah peluncuran unit roket baru Rusia

Gejala yang membuat seseorang harus segera mencari pertolongan medis antara lain nyeri dada, sesak napas saat beraktivitas, pingsan, dan hal-hal yang tidak biasa.

“Mari kita jaga Anda dan cari tahu karena mungkin sulit untuk mengatakan apakah ini sesuatu yang Anda miliki atau tidak, tetapi kami memiliki sistem yang dapat mendeteksinya dengan sangat cepat,” katanya.

Nasihat kehati-hatian Saha merangkum aturan umum untuk kehidupan.

“Lakukan apa yang Anda bisa dalam hidup Anda untuk fokus pada hal-hal penting dan mengurangi stres dalam hidup Anda,” katanya. “Terkadang lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Tapi saya pikir ini sangat penting untuk kesehatan dan kesejahteraan Anda secara keseluruhan.”

Lebih lanjut, beliau mengatakan, “Lakukan apa yang Anda bisa untuk mencoba menghilangkan stres yang Anda bisa dalam hidup Anda, baik melalui yoga, meditasi dan hanya mindfulness selama aktivitas rutin Anda sehari-hari, dengan fokus pada hal-hal yang penting bagi Anda, terutama selama COVID-19 ,” kata Saha.

LIKE WTOP ON Facebook IKUTI WTOP ON Indonesia Dan Instagram Untuk berpartisipasi dalam percakapan tentang artikel ini dan lainnya.

Dapatkan berita terkini dan berita utama harian yang dikirimkan ke kotak masuk email Anda dengan berlangganan di sini.

© 2022 WTOP. Seluruh hak cipta. Situs ini tidak ditujukan untuk pengguna yang berada di Wilayah Ekonomi Eropa.