SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penobatan Raja Charles III dari Inggris sangat lugas dan lugas

Penobatan Raja Charles III dari Inggris sangat lugas dan lugas

Kecelakaan aneh pada upacara penobatan yang ingin dihindari oleh Raja Carlos III

pembakaran. Uskup yang kikuk. Seorang istri terlantar menggedor pintu biara. Itu mungkin terdengar seperti fantasi, tetapi sebenarnya itu adalah situasi yang menandai penobatan Inggris sepanjang sejarah.

Penobatan di Westminster Abbey sudah berlangsung hampir 1.000 tahun. Mereka telah menjadi mesin bagus yang bekerja dengan baik. Namun, untuk semua kemegahan dan upacara, ada kalanya mereka melakukan kesalahan besar.

George Grosse, rekan tamu di King’s College London dan salah satu pendiri Proyek Penobatan Inggris, memberi tahu CNN bahwa penobatan William Sang Penakluk pada Hari Natal 1066 “menetapkan standar” untuk penobatan sejak saat itu.

pembakaran

Menurut Grosse, William menyatukan tradisi bangsa Saxon yang ia taklukkan dengan tradisi Normannya sendiri, dan kekuasaannya yang kuat mengokohkannya dalam budaya Inggris.

Tetapi bahkan jika pemerintahannya berhasil, penobatan itu sendiri membawa malapetaka. Seperti Carlos III, Guillermo dimahkotai di Westminster Abbey. Musuhnya yang kalah, Harold Godwinson, yang tewas di Pertempuran Hastings, telah dimahkotai di sana beberapa bulan sebelumnya.

Suasana di dalam dan di luar gereja tegang dan tak lama kemudian Guillermo dianugerahi gelar Penakluk. Ketika orang-orang di dalam biara dengan bersemangat menyatakan “Tuhan selamatkan raja”, keributan mencapai tingkat yang sedemikian rupa sehingga penjaga William percaya bahwa upaya pembunuhan sedang dilakukan. Oleh karena itu, mereka menetapkan satu-satunya tindakan rasional: dengan cepat membakar beberapa bangunan di daerah tersebut.

Penobatan tanpa Ratu

Penobatan George IV pada tahun 1821 adalah sebuah drama yang membuat penulis sebagian besar serial TV tersipu malu. Raja telah memutuskan untuk mengecualikan istrinya, Ratu Caroline, dari dinas. Menurut Grosse, alasan penghinaan kerajaan ini sederhana: “Saya tidak ingin berurusan dengannya.”

READ  Seorang pria telah dijatuhi hukuman penjara seumur hidup karena menggunakan ular kobra untuk membunuh istrinya

Pada 1795, Parlemen memaksa George untuk menikah dengan sepupu Jermannya, Caroline dari Brunswick, sebagai imbalan untuk melunasi utangnya yang besar. Dia sudah menikah dengan wanita lain, Maria FitzHerbert, tetapi pernikahan ini dianggap ilegal karena dia tidak mendapat persetujuan ayahnya.

Rupanya, Jorge tiba dalam keadaan mabuk di pernikahan mereka, dan diyakini bahwa pasangan itu hanya menghabiskan dua malam bersama, di mana mereka mengandung seorang ahli waris. Dia menolak untuk tinggal di tempat yang sama dengannya, dan pasangan itu segera berpisah. Pada tahun-tahun menjelang penobatannya, George telah mencoba untuk bercerai dari Parlemen. Caroline bahkan menjalani sidang parlemen di mana dugaan perselingkuhannya diselidiki dan dia tidak diizinkan untuk berbicara. Tetapi sebagian karena Carolina populer di kalangan publik, pencarian Jorge digagalkan.

Begitu besar permusuhan dalam pernikahan itu sehingga George bahkan tidak ingin istrinya dimahkotai, dan dia memerintahkan mereka yang menjaga pintu masuk ke Westminster Abbey selama penobatannya pada tahun 1821 untuk mencegahnya memasukinya. Meski mencoba semua peran, dia tidak bisa lulus dan harus pergi. Dia meninggal sebulan kemudian. Menurut Grosse, publik sangat bersimpati dengan Caroline, dan kematiannya segera setelah penobatan mungkin telah membatasi dampak negatif penghinaan publik ini terhadap pemerintahan George.

Baca cerita selengkapnya di sini.