SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Penyiksaan psikologis”: ini adalah interogasi di mana seorang pria Spanyol dipaksa untuk mengakui kejahatan ayahnya meskipun dia masih hidup

“Penyiksaan psikologis”: ini adalah interogasi di mana seorang pria Spanyol dipaksa untuk mengakui kejahatan ayahnya meskipun dia masih hidup

Penduduk Fontana, Thomas Perez Jr., akan menerima $900,000 sebagai bagian dari ganti rugi setelah dia mengalami salah satu mimpi terburuknya ketika dia melapor ke polisi untuk melaporkan orang tuanya hilang, namun di bawah tekanan dia akhirnya mengakui bahwa dia sendiri yang membunuh mereka, meskipun ayahnya masih hidup.

Hakim California Dolly Gee, yang mendengarkan kasus tersebut, menggambarkan apa yang dialami pria tersebut sebagai “penyiksaan psikologis yang inkonstitusional.”

Peristiwa itu terjadi pada 7 Agustus 2018, ketika Perez memutuskan melapor ke polisi karena ayahnya pergi dan tidak pernah kembali, namun penyidik ​​​​tidak mempercayai ceritanya dan sehari kemudian mereka meneleponnya untuk menanyainya.

“Saya pikir akan sangat sulit, jika bukan tidak mungkin, bagi polisi untuk membuat seseorang mengakui sesuatu seperti pembunuhan jika mereka tidak bersalah, tapi setelah melihat apa yang mereka lakukan terhadap Thomas Perez Jr. selama 17 jam,” Jerry Steering, pengacara Perez, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Univision 34: “Pada titik ini, saya dapat memberi tahu Anda dengan pasti bahwa mereka bisa membuat Anda mengaku membunuh Abraham Lincoln jika mereka mau.”

Tekanan dan ancaman selama interogasi

Selama 17 jam mereka menahan Perez, tanpa menangkapnya secara resmi, polisi mengatakan kepadanya bahwa mereka menemukan ayahnya telah meninggal dan detektif tersebut meyakinkannya bahwa dia berada di kamar mayat dengan “tanda di jari kakinya”.

Meski mendapat tekanan, Perez menegaskan bahwa dia tidak membunuh siapa pun, namun penyelidik mengatakan kepadanya bahwa pikiran manusia sering kali “mencoba menekan kenangan yang membuat stres”.

Salah satu penyelidik dilaporkan mengatakan kepadanya, “Bagaimana Anda bisa duduk di sana dan mengatakan Anda tidak tahu apa yang terjadi, sementara anjing Anda melihat Anda dan mengetahui bahwa Anda membunuh ayah Anda?”, menurut dokumen tersebut.

READ  Meksiko memberikan suara mendukung Perserikatan Bangsa-Bangsa yang menyelidiki pelanggaran hak asasi manusia dalam konflik Israel-Palestina

Hakim mengatakan kesehatan Perez memburuk setelah “kurang tidur dan gejala putus obat psikiatris.” Laporan mengatakan pria tersebut meminta pertolongan medis, namun tidak pernah menerima obatnya.

Setelah mereka meyakinkannya bahwa mereka memiliki bukti kejahatannya dan mengancam akan membunuh anjingnya, Perez akhirnya mengakui bahwa dia telah membunuh ayahnya setelah bertengkar.

Polisi mengetahui ayah Perez masih hidup

Sang ayah ditemukan dalam keadaan hidup dan sehat saat Perez tengah diinterogasi, namun petugas, menurut pengaduan, tidak mengatakan apa pun kepada putranya.

Pria tersebut pergi menemui pacarnya pada malam sebelumnya dan berada di Bandara Internasional Los Angeles untuk mengunjungi putrinya yang lain di California Utara, namun dia lupa dompet dan teleponnya di rumah.

Namun saat itu, pria Spanyol tersebut sudah dipindahkan ke bangsal psikiatris karena dia mulai memukul dirinya sendiri, menjambak rambutnya, dan bahkan mencoba bunuh diri dengan tali sepatunya, menurut video interogasi.

Namun pihak berwenang tidak memberi tahu pria Spanyol itu apa pun tentang kesalahannya selama tiga hari berikutnya.

“Jadi selama tiga hari berikutnya dia ditahan di rumah sakit jiwa, karena mereka membuatnya berpikir untuk bunuh diri. Jadi dia tidak dapat berkomunikasi. Selama tiga hari itu, dia yakin bahwa ayahnya telah meninggal, bahwa dia telah dibunuh, bahwa dia telah dibunuh, bahwa dia telah dibunuh, dan bahwa dia telah dibunuh. dia akan melakukan ini.” Kemudi mengindikasikan hukuman penjara seumur hidup.

Pemerintah kota setuju untuk membayar $900.000 untuk menyelesaikan gugatan tersebut agar kasus tersebut tidak dirujuk ke pengadilan.

Departemen Kepolisian San Bernardino
Departemen Kepolisian San Bernardino

2/7

Petugas Unit Narkotika departemen menghentikan seorang pengemudi yang diduga mengangkut obat-obatan terlarang dalam jumlah besar ke San Bernardino. Saat menggeledah mobil, petugas keamanan menemukan 15 pon sabu disembunyikan di dalam kantong sampah besar berwarna hitam.

kredit: Departemen Kepolisian San Bernardino

Departemen Kepolisian San Bernardino

3/7

Petugas juga menyita uang tunai lebih dari $8.000 yang ditemukan di properti itu. Nilai total obat-obatan yang disita diperkirakan sekitar $803.000, menurut polisi. Saat ini, tersangka telah ditangkap karena kejahatan berat dan telah ditahan di penjara.

kredit: Departemen Kepolisian San Bernardino

Seret ke sini untuk melanjutkan galeri

4/7

Beberapa hari yang lalu, agen DEA menyita sekitar 3,552 pon metamfetamin dan 145 pon kokain di rumah simpanan di Riverside County, menjadikannya penyitaan terbesar bagi DEA Divisi Los Angeles.

kredit: Dea

5/7

Penyitaan bersejarah ini dimungkinkan oleh Divisi Lapangan DEA Los Angeles, Inisiatif Perbatasan Barat Daya, dan Departemen Kepolisian Fontana. Penyelidik federal dan lokal sedang menyelidiki organisasi penyelundup narkoba yang mereka yakini terkait dengan kartel Sinaloa. Dalam penyelidikan, pihak berwenang menemukan sebuah rumah di Norco tempat penyimpanan obat-obatan tersebut.

kredit: Dea

Seret ke sini untuk melanjutkan galeri

7/7

Secara keseluruhan, otoritas federal mengatakan obat-obatan yang disita tersebut bernilai $33 juta.

kredit: FBI Los Angeles