SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penyintas kanker payudara berbicara tentang pilihan sulit antara lumpektomi dan mastektomi

Penyintas kanker payudara berbicara tentang pilihan sulit antara lumpektomi dan mastektomi

Oktober adalah Bulan Peduli Kanker Payudara

Sumber: Dusan Stankovic / Getty

Saya mendapat telepon dua hari sebelum Natal 2020, dua minggu sebelum 37 tahunNS Natal.

“Multiple sclerosis. Hughes, biopsi Anda kembali positif dan diagnosis Anda adalah karsinoma duktal invasif (IDC).”

Kanker telah menyebar ke jaringan payudara di sekitarnya. Menurut American Cancer Society, lebih dari 180.000 wanita di Amerika Serikat telah menemukan menderita kanker payudara invasif setiap tahun.

Saya terkejut. Kanker payudara tidak umum di keluarga saya dan selalu menjadi dokter saya Promosikan mamografi tahunan Mulai usia empat puluh tahun. Jika bukan karena benjolan kecil seukuran nyamuk di dada kiri luar saya, saya tidak akan menemukan atau membayangkan hasilnya.

Maju cepat ke awal tahun baru. Dia menjalani beberapa tes untuk mendeteksi apakah— Sel kanker telah menyebar Di luar payudara kiri saya dan jika saya memiliki gen BRCA turun-temurun. Hasil tes saya kembali negatif, tetapi saya masih memiliki beberapa keputusan yang sangat sulit untuk diambil tentang langkah saya selanjutnya.

ahli bedah payudara Dia memberi saya dua pilihan: Lumpektomi (pengangkatan jaringan kanker di bagian payudara) atau mastektomi (pengangkatan seluruh payudara). Saya segera menyadari bahwa pilihan saya adalah opsional berdasarkan berbagai faktor dan pertimbangan pengobatan.

Keputusan yang tepat berbeda untuk setiap wanita dan setiap situasi berbeda. Misalnya, dalam kasus saya, prosedur lumpektomi memerlukan radiasi setelah operasi. Dokter saya juga menjelaskan kepada saya sebelum operasi bahwa perawatan juga dapat mencakup Kemoterapi dan/atau terapi hormonal Tergantung pada hasil pasca operasi.

Dalam beberapa minggu singkat merenungkan keputusan yang mengubah hidup ini, segala sesuatunya tampak bergerak dalam gerakan lambat. Itu adalah waktu yang nyata yang dipenuhi dengan emosi, tetapi iman saya tetap tinggi. Saya mencari data dan penelitian sebanyak mungkin dan mencari cerita nyata dari para penyintas dan petani. Yang mengejutkan saya, contoh wanita yang terlihat seperti saya sangat sedikit dan sangat mengecewakan, terutama setelah mengungkapkan perbedaan kanker payudara pada wanita kulit hitam. Menurut American Cancer Society, tingkat kanker payudara adalah: lebih tinggi di antara orang kulit hitam daripada orang kulit putih Untuk wanita di bawah 45 tahun (wanita kulit hitam 40 persen lebih mungkin meninggal karena kanker payudara daripada wanita kulit putih).

READ  Para ilmuwan berkata: Monster apa yang mungkin bersembunyi di sana?

Pada 23 FebruariDan Saya memilih untuk menjalani mastektomi payudara kiri saya dengan pelestarian kulit dan janji untuk rekonstruksi di kemudian hari. Saya memiliki expander di dalam dada saya bersamaan dengan mastektomi saya, dan dua saluran air yang harus dipantau dan dikelola selama periode dua minggu sebelum diangkat.

Apa yang saya tidak tahu pada saat operasi adalah bahwa saya akan kehilangan jangkauan gerak di lengan kiri saya karena pengangkatan sekelompok kelenjar getah bening dari bawah lengan saya. Akibatnya, saya menjalani terapi fisik selama enam minggu untuk memulihkan jangkauan gerak saya. Pada saat yang sama, saya memiliki janji dua bulanan dengan ahli bedah rekonstruktif untuk memperbesar payudara saya menjadi ukuran normal. Pada awal Mei, expander saya dilepas dan implan dipasang sementara payudara kanan saya menjalani operasi pengangkatan untuk hasil rekonstruksi yang lebih baik. Ini adalah operasi dua bulan dengan lebih banyak operasi di cakrawala untuk mencapai konsistensi. Selama periode waktu ini, saya Mengalami Pelestarian Kesuburan Akibat terapi hormon untuk mencegah kekambuhannya. Dalam kasus saya, saya tidak perlu menjalani radiasi atau kemoterapi setelah tumor diuji setelah operasi.

Tubuh saya membutuhkan paruh dan pikiran saya telah mencapai batasnya. Butuh empat bulan berikutnya untuk pulih.

Pada 7 Oktober, di awal Bulan Peduli Kanker PayudaraSaya menjalani pencangkokan lemak (pemindahan lemak dari satu area tubuh ke area lain) dan berjalan dengan baik.

Perjalanan selama satu tahun ini adalah perjalanan yang panjang, tetapi ketika saya melihat bekas luka saya, saya ingat bahwa saya kuat dan berani. Bagi siapa pun yang membaca ini dengan keputusan sulit yang membebani hati Anda, ketahuilah bahwa Anda cukup kuat untuk melakukan hal-hal yang sulit.

READ  Bukti tumbukan raksasa dalam sistem bintang terdekat yang melucuti atmosfer sebuah planet