SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peraih medali emas, 4 kali Olimpiade voli pantai, Phil Dalhauser pensiun

TOKYO – Untuk menyibukkan diri di Jepang selama karantina yang dimodifikasi, peraih medali emas Olimpiade empat kali dan bola voli pantai 2008 Phil Dalhauser memutuskan untuk menambah jumlah waktu yang dia habiskan jauh dari anak-anaknya.

“Saya berada di ruangan yang tenang. Saya punya banyak waktu untuk berpikir,” katanya setelah tersingkir pada hari Minggu dan menegaskan bahwa ini akan menjadi Olimpiade terakhirnya.

Dia berkata, “Saya merindukan seperti satu setengah tahun kehidupan anak-anak saya. Saat itu saya tidak akan pernah kembali.” “Saya suka olahraga dan segalanya. Ini memberi saya banyak hal, tapi saya pikir ini waktunya untuk move on, dan mencoba menghabiskan lebih banyak waktu dengan keluarga saya.”

Florida, lahir di Swiss, berusia 41 tahun Memenangkan medali emas di Beijing Dengan Todd Rogers, Dalhauser gagal memenangkan medali di London bersama Rogers sesudahnya Dia menciptakan kembali tim dengan mitra profesional pertamanya, Nick Lucina. Mereka selesai dalam dasi untuk kelima di Brasil, kalah dari juara akhirnya, dan terikat untuk kesembilan di Tokyo.

“Kami tidak punya urusan melakukan apa yang telah kami lakukan selama 18 tahun terakhir,” kata Lucina setelah digulingkan oleh Qatar 14-21, 21-19, 15-11 pada hari Minggu. tidak melakukan apapun.

“Maksud saya, kami tidak memiliki keterampilan dunia nyata, guru pengganti, dan kami seperti, Hei, kami akan memberikan bola voli ini kesempatan,” kata Lucina, merujuk pada rekannya. “Saya empat kali Olimpiade, dan saya bergaul dengan dia di dua Olimpiade.”

Meskipun Lucina, yang akan berusia 42 tahun bulan depan, mengatakan itu adalah pertandingan internasional terakhir mereka bersama, Dalhauser mengatakan dia akan menyerah demi istri dan anak-anaknya, yang sekarang berusia 7 dan 8. Latihan bola voli remaja.

READ  Kembar tiga dan kembar dengan muatan dasar berjalan ke 10 untuk mengalahkan Texas

Dia berkata, “Selama 20 tahun, saya menggunakan tubuh saya untuk mencari nafkah. Sekarang saya ingin menggunakan kepala saya dan menggunakan otak saya.” “Dan saya punya sesuatu yang saya suka lakukan. Saya berharap itu berubah menjadi penghidupan.”

Dalhauser dan Lucena unggul 2-1 dalam pertandingan kandang, hanya kalah dari tim Belanda yang memenangkan kejuaraan dunia pada 2013. Ini membuat mereka menghadapi pertemuan yang sulit melawan Sherif Samba dan Ahmed Tejan, yang berlatih bersama mereka di Florida untuk mempersiapkan diri. untuk serangkaian acara Tur Dunia di Cancun, Meksiko, dan kemudian Olimpiade.

“Kami membentuk mereka di Florida, dan sekarang kami membiarkan mereka kalah,” kata Lucina.

“Kami membangun kepercayaan diri mereka, dan itu menjadi bumerang bagi kami,” kata Dalhauser.

Qatar adalah No 1 di peringkat FIVB dan pergi melalui kualifikasi tanpa kehilangan grup sebelum Amerika mencetak empat poin berturut-turut di pertama untuk mengubah keunggulan 6-5 mereka menjadi memimpin lima poin. Tapi seperti yang dilakukan pasangan AS Sarah Spoonsell dan Kelly Claes sebelumnya pada hari Minggu, mereka kehilangan set kedua dan tiebreak.

Beberapa saat sebelum Dalhauser mengumumkan pengunduran dirinya, mengesampingkan lari di Olimpiade Paris, yang hanya tiga tahun lagi, Teigen mengatakan dia pikir itu bisa menjadi akhir dari karir yang hebat.

“Tapi permainan adalah permainan,” katanya. “Menyenangkan bermain melawan mereka. Tapi juga, pada akhirnya, saya ingin menang. Itulah tujuan utama saya.”

Dalhauser dan Lucena mencapai perempat final di Rio de Janeiro sebelum akhirnya kalah dari juara bertahan Alison dan Bruno Oscar Schmidt dari Brasil. Ditanya apakah menurutnya duo country ini memiliki potensi yang sama, Dalhauser menjawab, “Ya.”

READ  Panduan Utama Tokyo 2020: Swedia vs Australia

“Mereka bermain yang terbaik di dunia saat ini,” katanya. “Ini mengesankan.”

Samba tidak cepat melihat ke depan.

“Siapa yang tahu? Hanya Tuhan yang tahu,” kata Al-Qatari. Langkah pertama sudah selesai, dan kita siap untuk langkah kedua.