SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perancis berada dalam status siaga tinggi terhadap flu burung setelah kasus-kasus baru ditemukan

Perancis berada dalam status siaga tinggi terhadap flu burung setelah kasus-kasus baru ditemukan

Bebek terlihat di dalam peternakan unggas di Castelnau-Torsan, Prancis pada 24 Januari 2023. REUTERS/Stephane Mahe/File foto Memperoleh hak lisensi

PARIS, 5 Desember (Reuters) – Prancis menaikkan tingkat risiko flu burung menjadi “tinggi” dari “sedang” pada hari Selasa setelah kasus-kasus baru penyakit ini ditemukan, memaksa peternakan unggas untuk memelihara unggas di dalam ruangan untuk menghentikan penyebaran penyakit yang sangat menular. penyakit. Virus.

Keputusan Kementerian Pertanian tersebut dimuat dalam Berita Resmi pada hari Selasa.

Flu burung, umumnya dikenal sebagai flu burung, telah mengakibatkan musnahnya ratusan juta burung di seluruh dunia dalam beberapa tahun terakhir.

Penyakit ini biasanya menyerang pada musim gugur dan musim dingin, dan telah menyebar ke banyak negara Eropa selama beberapa minggu terakhir, termasuk Jerman, Belanda, dan Belgia.

Perancis mengatakan pekan lalu bahwa mereka telah mendeteksi wabah pertama flu burung di sebuah peternakan musim ini di Brittany, di barat laut negara itu.

Yann Nedelec, direktur kelompok industri unggas Prancis Anvol, mengatakan wabah lain terdeteksi di antara kalkun di wilayah Somme di Prancis utara pekan lalu.

“Kita memasuki periode paling berbahaya mulai November hingga Februari dan Maret dengan penurunan suhu dan arus migrasi yang aktif,” kata Nedelec.

Tingkat risiko “tinggi” berarti semua unggas harus dipelihara di dalam ruangan dan langkah-langkah keamanan tambahan harus diambil untuk menghindari penyebaran penyakit.

Meskipun flu burung tidak berbahaya jika dikonsumsi dalam makanan, penyebarannya menjadi kekhawatiran bagi pemerintah dan industri unggas karena dampak buruknya terhadap ternak, potensi pembatasan perdagangan dan risiko penularan dari manusia ke manusia.

Untuk menghadapi penyakit ini, Perancis meluncurkan kampanye vaksinasi pada awal Oktober, yang awalnya terbatas pada bebek, yang dapat dengan mudah menularkan virus tanpa menunjukkan gejala.

READ  5 hal yang perlu diketahui tentang Teleskop Luar Angkasa James Webb sebelum diluncurkan

Wabah flu burung pada musim ini telah membuat industri ini waspada untuk melihat apakah strategi vaksinasi burung di Perancis akan terbukti efektif.

Prancis bertujuan untuk memvaksinasi lebih dari 60 juta bebek, tetapi hanya 70% dari mereka yang menerima dosis pertama dan 40% dari mereka telah divaksinasi lengkap pada akhir bulan lalu, Marie-Pierre Bey, direktur kelompok industri bebek dan foie gras Prancis , mengatakan kepada Reuters.

(Laporan oleh Sybille de la Hamide dan Jos Trompez; Mempersiapkan oleh Mohammed untuk Buletin Arab) Penyuntingan oleh Sudeep Kar-Gupta, Kirsten Donovan dan Bernadette Baum

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru