SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perang Ukraina dan Rusia. Apa yang dikatakan resolusi Meksiko di PBB yang membuat marah Rusia?

Resolusi yang diajukan oleh Meksiko dan Prancis, dengan dukungan Ukraina, sebelumnya Majelis Umum PBB (Persatuan negara-negara) melepaskan kemarahan Rusia, karena “pertunjukan anti-Rusia lainnya, kali ini dibungkus di bawah payung yang seharusnya konteks manusia“.

Resolusi tersebut, berjudul “Konsekuensi Agresi Kemanusiaan”, menyerukan “penghentian segera permusuhan” yang dihasilkan oleh invasi Rusia Pada 24 Februari, “penarikan segera, lengkap, dan tanpa syarat” angkatan bersenjata Rusia dari wilayah Ukraina dimulai.

Dokumen tersebut memperingatkan bahwa dampak kemanusiaan dari agresi Rusia di Ukraina telah “mencapai tingkat yang tidak terlihat oleh komunitas internasional di Eropa dalam beberapa dekade” dan mengutuk pemboman, serangan udara dan “pengepungan” kota-kota padat penduduk seperti Mariupol. Ini hanya akan memperburuk situasi kemanusiaan penduduk dan menghambat upaya evakuasi.

Ia juga mengutuk keras setiap penargetan warga sipil dan “objek sipil, termasuk konvoi evakuasi”, dan menyerukan semua pihak untuk “melindungi warga sipil yang melarikan diri dari daerah itu.” konflik bersenjata Dan Kekerasan“.

Meksiko dan Prancis pergi ke Majelis Umum setelah mereka gagal mempromosikan teks serupa di Dewan Keamanan, yang keputusannya lebih berbobot karena mengikat, tetapi di mana Rusia memiliki hak veto.

Dan selama debat hari ini di Majelis, duta besar Rusia, Vasily NebenziaMenuduhnya sebagai keputusan “bermotivasi politik” dan anti-Rusia, dia mengumumkan bahwa dia akan menyerahkan keputusannya untuk itu. Afrika Selatan telah memberikan teks lain, melunakkan nada di Rusia.

Namun, Duta Besar AS untuk PBB, Linda Thomas Greenfieldmembela teks Prancis-Meksiko, mengklaim bahwa Rusia “harus bertanggung jawab atas” krisis kemanusiaan Apa yang Anda buat.”

Mereka menuntut diakhirinya perang

“Jika Anda memilih resolusi ini, Anda memilih akhir perang,” kata duta besar di tribun PBB.

READ  G7 tidak akan mengakui perbatasan yang dipaksakan oleh Rusia dengan paksa

Sepanjang hari, sekitar 70 pembicara yang direkam mendiskusikan visi mereka tentang konflik ini yang dihasilkan dari invasi “abad pertengahan” Rusia pada 24 Februari, seperti yang digariskan oleh Duta Besar Inggris Barbara Woodward, yang mengungsikan lebih dari 10 juta warga sipildan dari angka ini menjadi lebih dari 3,5 juta di luar negeri.

“Anda hanya perlu melihat posisi Mariupol untuk memahami kebrutalan” Presiden Rusia Vladimir Putin, kenang Thomas Greenfield.

Selain Rusia, negara-negara lain seperti Brasil menolak keputusan Prancis-Meksiko karena keinginannya untuk memasukkan nama Rusia dalam teks, menekankan bahwa ini adalah “politisasi.”

Baca juga: Wakil Perdana Menteri Rusia mengatakan: “Pasar akan tenggelam tanpa minyak dan gas Rusia”

Yang lain, sebaliknya, berpendapat bahwa teks non-politik, seperti teks Afrika Selatan, yang tidak menyebutkan Rusia, akan menciptakan “kesetaraan moral yang salah” berdasarkan Pasal 51 Piagam PBB tentang agresi Rusia dan pertahanan diri Ukraina. .

Jika keputusan Prancis-Meksiko, yang dia sponsori bersama sekitar 90, disetujui, itu akan menjadi yang kedua dalam waktu kurang dari sebulan.

Pada tanggal 2 Maret, dalam sebuah resolusi bersejarah, 141 negara memberikan suara mendukung resolusi lain yang mengutuk invasi Rusia terhadap 35 negara yang abstain (termasuk China, Kuba, Nikaragua, El Salvador, Bolivia, India, Iran, Irak, Kazakhstan, atau Pakistan) dan lima negara. Mereka memilih menentang (Korea Utara, Suriah, Belarusia, Eritrea dan Rusia sendiri).

Rusia telah meminta pemungutan suara pada rancangan resolusi pada hari Rabu di Dewan Keamanan tentang situasi kemanusiaan setelah menyerah pekan lalu karena kurangnya dukungan. Tapi sepanjang hari dia menunda pemungutan suara pada beberapa kesempatan. Dengan informasi dari Agence France-Presse

Baca juga: Ukraina, perang yang juga terjadi di jaringan

READ  Paus Fransiskus, Dalai Lama dan para pemimpin dunia memberikan penghormatan atas perjuangan tak kenal lelah Desmond Tutu

var / akmar