SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perang Ukraina dan Rusia. “Mereka memperkosa saya saat putra saya menangis,” kata seorang wanita Ukraina yang mengecam pelanggaran yang dilakukan oleh tentara Rusia.

Seorang wanita Ukraina melaporkan bahwa dia adalah Diperkosa oleh dua tentara Rusia Sementara putranya yang berusia empat tahun menangis ketakutan.

Kasusnya adalah salah satu yang diselidiki oleh Kantor Kejaksaan Agung Ukraina dan dilaporkan ke Eropa.

Wanita berusia 33 tahun, yang menggunakan nama samaran Natalia, menceritakan kisahnya kepada London Times.

Natalia tinggal bersama suaminya Andrey dan putra mereka Oleksiy (semua nama adalah nama samaran) di dekat desa Shevchenkov di Ukraina, di pinggiran Kyiv.

Pada 9 Maret, tentara Rusia mendobrak masuk ke rumah mereka, meskipun faktanya keluarga itu mengenakan kemeja putih di pintu sebagai tanda perdamaian.

Pertama, para prajurit Mereka membunuh anjing keluarga dan memaksa ketiganya meninggalkan rumah. Ketika Natalia, suaminya dan bungsu mereka ingin pergi dengan mobil mereka, komandan unit mengidentifikasi dirinya sebagai Mikhail Romanov, yang, menurut wanita itu tampak mabuk, menghancurkan mobil, mencegah mereka melarikan diri.

Saat hari mulai gelap, Natalia mendengar suara tembakan dan melihat tubuh suaminya yang berusia 35 tahun tergeletak di tanah. Dia mengatakan kepada surat kabar bahwa salah satu tentara menunjuk kepalanya dan mengatakan kepadanya: “Kamu menembak suamimu karena dia seorang Nazi.”

Oleksii bersembunyi di ruangan tempat pemanas berada.

Kemudian tentara itu kembali mengancam Natalia. “Sebaiknya kau diam,” katanya, “atau aku akan membawa putramu dan menunjukkan kepadanya bahwa otak ibunya tersebar di seluruh rumah.”

langsung Dia memintanya untuk melepas pakaiannya. Kemudian keduanya memperkosa saya satu per satu. Mereka tidak peduli bahwa anak saya di kamar sebelah menangis.” Sementara itu, para tentara mengarahkan senjata mereka ke kepalanya, menghinanya dan bertanya-tanya apakah mereka ingin membiarkannya hidup.

Para prajurit pergi dan dia mengambil kesempatan untuk pergi melihat putranya, lumpuh karena ketakutan.

READ  Kemarahan Ida meningkat dengan "rumah bawah tanah" di New York: "Mereka tenggelam dalam satu menit" | internasional

Ibu melarikan diri bersama putranya ke Ternopil

Tetapi setelah 20 menit, para tentara kembali dan memperkosanya lagi. Natalia ingat bahwa mereka “sangat mabuk sehingga mereka hampir tidak bisa berdiri.”

Baca juga: AL, tanpa bobot dan detasemennya dalam organisasi internasional sebelum invasi ke Ukraina

Ketika para petugas tertidur di kursi mereka, Natalia mengatakan kepada The Times bahwa dia meraih putranya dan mengatakan kepadanya: “Kita harus berlari sangat cepat, jika tidak mereka akan menembak kita.”

Membuka pintu, Oleksii berdiri di samping mayat ayahnya yang terbuka, tetapi karena hari mulai gelap, dia tidak tahu itu dia.

Ibu dan anak berlari dan akhirnya sampai di Ternopildi mana mereka memiliki kerabat pengungsi lainnya.

Baca juga: Penutupan surat kabar terakhir yang kritis terhadap pemerintahan Putin

Putranya masih tidak tahu bahwa ayahnya meninggal. “Jika kita pergi ke toko, dia meminta saya untuk membelikannya donat untuk ayahnya,” kata Natalia. Di sekolah, dia memberi tahu teman-teman mudanya bahwa “mereka harus melarikan diri karena beberapa bandit memasuki rumah mereka, tetapi ayah mereka harus tinggal. Dia tidak tahu bahwa ayahnya meninggal.”

Natalia sangat menyesal dia bahkan tidak bisa menguburkan suaminya. Anda tidak dapat kembali ke Shevchenkovakarena dia masih sibuk.

Orang Ukraina itu diberitahu bahwa salah satu pemerkosanya, keluarga Romanov, telah dibunuh oleh pasukan Ukraina di Brovary, tetapi dia tidak tahu apakah ini benar.

Baca juga: DanU: Rusia tidak dalam keadaan mundur, itu hanya “reposisi” pasukannya dari Kyiv

Menteri Luar Negeri Ukraina, Dmitro Kolababahwa ia bermaksud untuk membawa kasus-kasus pelanggaran yang telah dikecam ke Pengadilan Kriminal Internasional, yang telah diakui sebagai kejahatan perang.

READ  Corea del Norte lanza misiles balísticos hacia el mar de Japón

Maria Mizintseva, seorang wakil Ukraina, berbicara tentang kasus Natalia dan mengatakan bahwa Ukraina “tidak akan diam” dalam menghadapi kejahatan ini. “Ada jauh lebih banyak korban daripada kasus tunggal yang diumumkan oleh jaksa agung ini,” kata politisi itu kepada Sky News.

Rusia telah membantah bahwa tentaranya telah menyerang warga sipil sejak invasi dimulai pada 24 Februari.

var / akmar