SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perdagangan rubel-crypto melonjak karena sanksi menghantam mata uang Rusia

Perdagangan rubel-crypto melonjak karena sanksi menghantam mata uang Rusia

LONDON (Reuters) – Volume perdagangan antara rubel Rusia dan cryptocurrency Tether melonjak tajam pada Senin karena mata uang lokal jatuh ke rekor terendah akibat sanksi Barat, data yang dibagikan kepada Reuters menunjukkan.

Perdagangan berdenominasi rubel dengan Tether – yang disebut stablecoin – mencapai $29,4 juta, tertinggi tahun ini dan sekitar tiga kali lebih banyak dari seminggu sebelumnya, menurut Arcane Research, peneliti aset digital yang berbasis di Oslo.

Stablecoin adalah jenis cryptocurrency yang dirancang untuk menghindari fluktuasi liar yang mengganggu bitcoin. Secara teori, nilai tetap mereka memungkinkan pengguna untuk melindungi dana atau tabungan pada saat tekanan ekonomi.

Angka-angka tersebut menunjukkan minat yang meningkat pada crypto di antara orang-orang Rusia setelah sanksi Barat yang dikenakan pada Moskow karena invasinya ke Ukraina berdampak pada mata uang lokal.

Rubel Rusia jatuh ke rekor terendah dalam perdagangan yang bergejolak pada hari Senin, kehilangan sepertiga dari nilainya sepanjang tahun ini, setelah Barat meningkatkan sanksi termasuk memblokir bank dari sistem pembayaran global SWIFT.

Perdagangan antara rubel dan bitcoin (BTC), yang sejarahnya selama 13 tahun telah dibumbui dengan perubahan harga yang liar – lebih tidak terdengar, data menunjukkan.

Perdagangan rubel-bitcoin pada hari Kamis mencapai $16 juta, tertinggi tahun ini, ketika Rusia meluncurkan invasi. Pada hari Senin totalnya sekitar $8,5 juta.

“Orang-orang dengan rubel berusaha keluar darinya karena devaluasi drastis setelah semua sanksi,” kata Bendik Norheim Schei dari Arcane.

“Di bawah kondisi pasar saat ini, saya tidak terkejut melihat investor, setidaknya di Rusia, mencari stablecoin dan tidak mengambil risiko pasar BTC. Ini tentang menyimpan dana mereka, bukan berinvestasi.”

READ  UF Health memulihkan sistem satu bulan setelah ``peristiwa keamanan siber''

(Laporan oleh Tom Wilson; penyuntingan oleh Simon Jessop dan Toby Chopra)