SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perdana Menteri Jepang memperingatkan dunia akan “titik balik bersejarah”

Perdana Menteri Jepang memperingatkan dunia akan “titik balik bersejarah”

Tokyo (CNN) – Meningkatnya ketegangan geopolitik telah mendorong dunia ke “titik balik bersejarah” dan memaksa Jepang untuk mengubah postur pertahanannya, kata Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida kepada CNN pada hari Minggu menjelang pertemuan puncak. Saya mengikuti pertemuan puncak itu dengan cermat Dengan Presiden AS Joe Biden minggu depan.

“Saat kita menyaksikan agresi Rusia di Ukraina, dan situasi di Timur Tengah dan Asia Timur, kita menghadapi titik balik bersejarah,” kata Kishida saat wawancara di kediaman pribadinya di Tokyo.

“Itulah sebabnya Jepang mengambil keputusan untuk memperkuat kemampuan pertahanannya secara mendasar dan kami telah mengubah sebagian besar kebijakan keamanan Jepang dalam bidang ini,” katanya.

Perdana Menteri menekankan bahwa dalam menghadapi tantangan keamanan yang semakin besar, aliansi Jepang-AS menjadi “semakin penting,” sebuah visi yang ia harap akan mendapatkan dukungan bipartisan di Washington.

Kishida menyampaikan pernyataan tersebut beberapa hari sebelum pertemuannya pada hari Rabu dengan Biden di Washington, di mana ia juga akan berpidato di sidang gabungan Kongres dan berpartisipasi dalam pertemuan puncak trilateral pertama antara Jepang, Amerika Serikat, dan Filipina.

Washington menggambarkan KTT Kishida-Biden sebagai peluang bersejarah bagi kedua negara untuk memodernisasi aliansi mereka, karena masing-masing negara berupaya mengatasi ancaman regional, mulai dari… Uji coba senjata di Korea Utara Meningkatnya hubungan Kim Jong Un dengan Rusia, agresi Tiongkok di Laut Cina Selatan, dan kebijakan Beijing terhadap Taiwan.

Aliansi dengan Jepang telah lama menjadi elemen kunci strategi AS di kawasan Indo-Pasifik, namun hubungan pertahanan berkembang di bawah kepemimpinan Kishida, yang meningkatkan posisi Jepang dalam keamanan global dan regional.

Menjauh dari masa lalu yang damai

Sejak menjabat pada tahun 2021, perdana menteri telah mengawasi perubahan radikal dalam postur pertahanan Tokyo, beralih dari konstitusi pasifis yang diberlakukan oleh Amerika Serikat setelah Perang Dunia II, menjadi Meningkatkan belanja pertahanan menjadi sekitar 2% dari PDB pada tahun 2027 dan mendapatkan masukan dalam kemampuan serangan balik militer.

READ  Ledakan Arktik di AS membawa rekor angin dingin dan dingin yang dapat menyebabkan radang dingin dalam hitungan menit

Langkah ini bukannya tanpa kontroversi, terutama di Tiongkok dan wilayah Asia lainnya, yang sangat menderita akibat militerisme Jepang selama Perang Dunia II.

Ketika ditanya tentang perubahan ini, Kishida menyinggung lingkungan keamanan yang “berbahaya dan kompleks” di negaranya di Asia Timur, yang merupakan negara dengan perekonomian terbesar keempat di dunia.

“Di lingkungan kita, ada negara-negara yang mengembangkan rudal balistik dan senjata nuklir, dan negara-negara lain berupaya meningkatkan kemampuan pertahanan mereka dengan cara yang misterius. “Ada juga upaya sepihak untuk secara paksa mengubah status quo di Laut Cina Timur dan Laut Cina Selatan,” tambahnya, merujuk pada Tiongkok. Agresi angkatan laut Tiongkok Terkait sengketa wilayah dengan Filipina dan Jepang.

Dia menambahkan bahwa mengembangkan kemampuan pencegahan dan respons Jepang juga “penting” untuk aliansi dengan Amerika Serikat.

Saya berharap Amerika Serikat memahami hal ini dan kita dapat bekerja sama untuk meningkatkan perdamaian dan stabilitas di kawasan. “Saya pikir penting untuk menunjukkan kepada seluruh dunia bahwa Amerika Serikat dan Jepang akan terus mengembangkan kerja sama mereka setelah kunjungan saya,” kata Kishida.

Peristiwa minggu depan juga akan berfungsi sebagai platform untuk memperdalam hubungan antara Jepang dan mitra regional utama AS lainnya serta sekutu perjanjian pertahanan bersama, Filipina.

Hal ini terjadi kurang dari setahun setelah A Pertemuan yang inovatif Antara Amerika Serikat, Jepang dan Korea Selatan, kedua KTT tersebut menekankan pentingnya Jepang dalam strategi keamanan AS di kawasan Indo-Pasifik dan dorongan untuk meningkatkan koordinasi dengan sekutu dan mitra di tengah meningkatnya ketegangan regional.

“Lebih kuat dari sebelumnya”

Kunjungan Kishida ke Biden minggu depan terjadi pada saat kedua pemimpin menghadapi situasi yang ambigu di dalam negeri.

READ  Mengapa Eropa sekali lagi menjadi pusat epidemi, menurut Organisasi Kesehatan Dunia?

Perdana Menteri Jepang menghadapi tingkat dukungan yang rendah, sebagian besar disebabkan oleh skandal yang melibatkan partainya, dan pemilu AS yang semakin dekat meningkatkan kemungkinan perubahan kebijakan jika mantan Presiden Donald Trump kembali ke Gedung Putih tahun depan.

Baik pada masa pemerintahannya atau dalam beberapa tahun terakhir, Trump Dia berulang kali menuangkan air dingin Mengenai perjanjian pertahanan dan keamanan Washington yang menimbulkan kekhawatiran di kalangan sekutunya baik di Asia maupun Eropa.

Kishida menolak berkomentar apakah dia khawatir dengan kembalinya mantan presiden tersebut. Sebaliknya, ia percaya bahwa pentingnya aliansi AS-Jepang diakui secara luas “terlepas dari afiliasi partainya”.

Dia menambahkan, “Hubungan antara Jepang dan Amerika Serikat kini lebih kuat dari sebelumnya. Terlepas dari hasil pemilihan presiden, saya yakin penting untuk memastikan bahwa rakyat Amerika memahami pentingnya hubungan antara Jepang dan Amerika Serikat. .” Dia berkata.

Sejak menjabat, Kishida juga berupaya memposisikan Jepang sebagai mitra Amerika Serikat tidak hanya di Asia, namun juga di tingkat global.

Mereka memperjuangkan pandangan bahwa keamanan di Eropa dan kawasan Indo-Pasifik saling terkait erat, dan mereka juga tampil sebagai pendukung kuat Ukraina dan sejalan dengan negara-negara G7 dalam sikap mereka terhadap Rusia.

Hubungan ini erat bagi Jepang, begitu pula militer Rusia dan Tiongkok Latihan bersama Di kawasan, negara-negara G7 kini menuding Korea Utara Memasok senjata ke Moskow Untuk digunakan dalam perangnya di Ukraina, meningkatkan kekhawatiran global tentang kemungkinan munculnya poros antara tiga negara yang memiliki hubungan tegang dengan Amerika Serikat.

Kishida juga mencatat bahwa pemerintahannya mengambil “pendekatan tingkat tinggi” untuk mengamankan pertemuan dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un guna menyelesaikan “masalah luar biasa” dan mendorong hubungan yang stabil antara kedua negara.

READ  Pembunuhan Mahasiswa Universitas Idaho: Yang Kami Ketahui

Jepang, bersama dengan Korea Selatan, berada di garis depan dalam program pengujian senjata agresif Korea Utara, dan secara berkala menjatuhkan uji coba rudalnya ke wilayah perairan. Pertanyaan untuk Penculikan warga negara Jepang Masalah ini, yang telah diusung oleh Korea Utara selama lebih dari beberapa dekade, masih menjadi isu sensitif.

Kishida mengatakan pemerintahnya memantau pertukaran peralatan antara Pyongyang dan Moskow dan menargetkan latihan militer gabungan Tiongkok dan Rusia, dan menggambarkan kerja sama tersebut sebagai “mengkhawatirkan sehubungan dengan ketertiban dan stabilitas internasional.”

“Pada saat yang sama, pesan yang kuat perlu disampaikan kepada Korea Utara dan Tiongkok bahwa penting bagi perdamaian, stabilitas, dan kemakmuran komunitas internasional untuk menjaga tatanan dunia yang bebas dan terbuka, berdasarkan supremasi hukum,” kata Kishida.

Dia menambahkan, “Kita juga harus bekerja sama dengan mereka untuk memperkuat komunitas internasional yang kuat, bukan komunitas yang terpecah belah dan konfrontasi.” “Saya yakin penting untuk bekerja sama dengan Amerika Serikat dan sekutu kita untuk menciptakan iklim kerja sama, bukan perpecahan dan konfrontasi, guna memajukan komunitas internasional.”