SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Permintaan OFW meningkatkan pertumbuhan pengiriman uang

Permintaan OFW meningkatkan pertumbuhan pengiriman uang

file foto

Kebutuhan negara lain akan dokter dan pekerja kesehatan serta pembangun dan pembantu rumah tangga yang terampil—saat mereka pulih dari pandemi—serta peningkatan penggunaan layanan keuangan digital mendorong penyebaran pekerja Filipina di luar negeri dan menopang pengiriman uang ke Filipina.

Berdasarkan prakiraan terbaru oleh Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP), remitansi dari pekerja Filipina di luar negeri (OFWs) diperkirakan akan tumbuh sebesar 4 persen setiap tahun—tidak hanya pada tahun 2022 tetapi juga pada tahun 2023—konsisten dengan tren jangka panjang.

Pada tahun 2021, pengiriman uang pribadi mencapai rekor tertinggi baru sebesar $34,9 miliar, di mana 90 persen atau $31,9 miliar dikirim melalui bank.

Ini tumbuh sebesar 5,1 persen dari $33,2 miliar pada tahun 2020, setelah menyusut 0,8 persen dari $33,5 miliar pada tahun 2019. Selama 10 tahun terakhir, pengiriman uang pribadi tumbuh rata-rata 5,7 persen setiap tahun.

“Sekarang semakin sulit [for remittances] tumbuh 5 persen, 7 persen atau lebih, karena kami sudah memiliki basis yang besar,” kata Gubernur BSP Benjamin Diokno dalam jumpa pers.

Pertumbuhan substansial

“Akan lebih mudah jika kita memiliki 10 miliar dolar setahun, tetapi lebih dari 30 miliar dolar setahun, pertumbuhan 4 persen atau 5 persen cukup besar,” tambah Diokno.

BSP mengatakan faktor utama yang mendorong pertumbuhan pengiriman uang termasuk peningkatan permintaan global untuk OFW, terutama pekerjaan yang terkait dengan layanan medis dan kesehatan serta konstruksi dan rumah tangga – pekerjaan yang membantu negara tuan rumah dalam proses pemulihan pandemi.

Pada tahun 2021, jumlah OFW ke negara lain melonjak 35 persen menjadi 745.000, rebound dari penurunan 75 persen pada tahun 2020.

Kesepakatan bilateral

Juga, Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan telah menandatangani Perjanjian Perburuhan Bilateral dengan negara-negara tuan rumah untuk terus mengizinkan masuknya OFW.

READ  Dalam dorongan mobil listrik, Ansemi membeli GT Advanced Technologies seharga $ 415 juta

Selain itu, peningkatan penggunaan layanan keuangan digital dalam transfer remittance terlihat memperkuat tren adopsi teknologi tersebut baik dalam transaksi domestik maupun lintas batas.

Lebih lanjut, OFW cenderung mempertahankan sebagian dari pengiriman uang mereka dalam peso Filipina untuk pemeliharaan keluarga mereka, terutama untuk kebutuhan pengeluaran dasar.

Diokno mencatat bahwa remitansi telah membantu memacu konsumsi di Filipina selama pandemi.

Survei Ekspektasi Konsumen BSP Triwulan IV 2021 menunjukkan bahwa rumah tangga penerima remitansi menggunakan dana tersebut untuk membeli makanan dan kebutuhan rumah tangga lainnya (96 persen); membayar pendidikan (50,5 persen); biaya pengobatan (45,8 persen); dan untuk tabungan (31,7 persen).

Diokno mengatakan BSP mendorong pengirim dan penerima untuk menyalurkan remitansi menjadi tabungan dan investasi dengan menumbuhkan pembelajaran keuangan di antara mereka. INQ

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan PERTANYAAN PLUS untuk mendapatkan akses ke The Philippine Daily Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan, atau pertanyaan, hubungi kami.