SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pernyataan perusahaan “Bungee” setelah kematian seorang pemuda di Antioquia: “Tidak benar bahwa lompatan itu karena kebingungan”

Akhir pekan ini, sebuah tragedi dilaporkan di jembatan antara kotamadya Amaga dan Fredonia, barat daya Antioquia. Seorang wanita berusia 25 tahun yang diidentifikasi sebagai Yesenia Morales telah meninggal saat berolahraga lompat karet Saat melompat dari jembatan. Menurut beberapa catatan, wanita muda itu berangkat dari kebingungan yang mereka bantah.

Kamis ini, perusahaan akhirnya memutuskan fakta setelah diketahui tidak akan mendapatkan izin beroperasi. Dalam pernyataannya, mereka menyesali kematian Yesenia, “Kami menemani keluarga dan teman-temannya.” Kemudian mereka menjelaskan apa yang terjadi dalam narasi mereka:

Sehubungan dengan peristiwa yang beredar di media, dengan tetap menghormati penyelidikan yang dilakukan oleh pihak berwenang, kami ingin mengklarifikasi sebagai berikut:

Sebuah. Tidak benar, diberitakan, bahwa lompatan Yecenia Morales Gómez terjadi karena kebingungan urutan lompatan kepada pacarnya. Pada saat kecelakaan, tidak ada yang melompat, bukan pacarnya atau orang lain.

NS. Protokol kami dirancang untuk hop tunggal dengan hanya satu orang per hop. Ini berarti bahwa, agar seseorang dapat melompat, perlu untuk menyelesaikan semua yang berhubungan dengan lompatan orang sebelumnya. (pelepasan, penebusan).

NS. Yecenia adalah orang yang terus melompat, bahkan saat dia sudah mengenakan ikat pinggang. Pada saat itu, tinggal menyelesaikan pemulihan orang yang melompat beberapa menit yang lalu. Dalam video yang menjadi viral, terlihat lompatan Yecenia. Tapi itu juga menunjukkan bahwa orang yang melompat tadi baru saja pulih. Ini penting karena menunjukkan bahwa tidak ada kebingungan dengan lompatan lain atau orang lain.

5. Untuk menghormati Lisenia dan keluarganya dan penyelidikan oleh pihak berwenang, kami akan menahan diri dari membuat hipotesis atau kesimpulan mengenai “penyebab” atau kewajiban. Pihak berwenang sedang melakukan penyelidikan dan peran kami adalah mendukung pekerjaan mereka. Sejak hari setelah kejadian, kami menyerahkan dokumen terkait kegiatan kami kepada pihak berwenang.

READ  Israel mengungkapkan kekesalannya dengan Meksiko tentang pemungutan suara PBB

6. Akhirnya, kami ingin mengetahui bahwa lebih dari 4.000 orang telah melompat di SKY BUNGEE JUMPING dengan bantuan kami, tanpa ada kecelakaan. Namun, sebagai hasil dari peristiwa ini, kami ingin menghormati ingatan Yesenia. Salah satu tujuan kami adalah menerapkan prosedur baru dalam hal protokol untuk menghindari insiden semacam ini.

Akhirnya mereka mengatakan melompat adalah “relatif baru, dan tanpa banyak peraturan di Kolombia”.

Menghadapi hasil tragis, Andres Morales, saudara perempuan muda itu, dalam wawancara dengan El Tempo, mengindikasikan bahwa perusahaan yang bertanggung jawab atas aktivitas itu telah menghilang dan tidak memberikan jawaban apa pun.

“Yang penting (teman) adalah bahwa perusahaan baru saja turun dan melihat kondisinya, dan mereka melepas ikat pinggangnya dan dia tidak pernah melihat mereka lagi,” kerabat laki-laki.

Kebenaran itu terekam dalam video klip yang beredar di media sosial dan Anda bisa melihat momen kesedihan di mana wanita itu jatuh ke dalam kehampaan, sementara pacarnya tergantung di tali, karena terkena ikat pinggang.

Morales menjelaskan bahwa pada saat kecelakaan itu, teman wanita muda itu turun ke tempat kejadian dan mencoba memberikan pertolongan pertama, tetapi sudah terlambat. Diketahui mengikuti “Terkejut tidak responsif”Andre membenarkan.

“Saya mendekati lokasi peluncuran dan sudah menyiapkan item, menembak dari waktu ke waktu. Seorang teman memberi tahu saya bahwa mereka mendengar sesuatu, dalam hal ini kami tidak tahu apakah itu perintah atau tidak, jika guru menggunakan kata kunci Dia mendengar ini dan begitu juga dia dan dia melemparkan dirinya sendiri, ”katanya kepada media.

Baca terus