SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertandingan Euro 2020 Denmark-Finlandia dihentikan setelah Christian Eriksen menerima CPR di lapangan

Lima hal yang kami pelajari dari kualifikasi Piala Dunia kedua dari belakang saat rival utama Teluk menang lagi

Jumat adalah malam yang baik bagi tim-tim Arab di grup kedua terakhir dari pertandingan babak kedua kualifikasi Piala Dunia 2022. Semua tim besar menang tetapi kemudian sebagian besar lawan mereka di grup melakukannya untuk membuat final yang jelas menegangkan.

Berikut adalah lima hal yang kami pelajari.

1. Bantuan untuk Renard dan seluruh Arab Saudi

Kemenangan 3-0 Arab Saudi tampak komprehensif tapi itu tanpa gol sebelum 10 menit terakhir, dan Singapura, yang tegas dan tegas dalam pertahanan dan luar biasa sarkastik dalam hal berlari sepanjang waktu, membentur tiang. Ketegangan terjadi di Riyadh, dan para penggemar yang telah mengharapkan kemenangan organisasional atas tim yang kalah 5-0 dari Uzbekistan dan 4-0 dari Palestina dalam delapan hari terakhir tiba-tiba memeriksa klasemen tim dengan performa terbaik di tempat kedua.

Gagasan untuk Arab Saudi hampir habis – dan kegagalan untuk mengalahkan Singapura akan menjadi pukulan besar bagi kepercayaan diri serta peluang untuk mencapai babak berikutnya – ketika pemain kunci Salem Al-Dosari muncul dengan gol enam menit dari waktu. Kemudian armada mengambil keuntungan dari Fahd Al-Mawlid karena kesalahan dan semuanya baik-baik saja dengan dunia. Dia membantu pelatih cadangan Renard waktu yang sangat sulit dengan satu penghiburan adalah bahwa Uzbekistan juga berjuang melawan Yaman. Akan dilupakan jika skor yang benar melawan Uzbekistan dikumpulkan pada hari Selasa.

2. Seperti yang diharapkan, terserah pada final UEA

Setelah kekalahan beruntun di tangan Thailand dan Vietnam sepanjang 2019, Uni Emirat Arab dipastikan harus melaju ke final dengan tetap mengendalikan nasibnya dan begitulah adanya.

READ  SF Giants menambahkan Matt Mikulski dan Mason Black pada hari kedua draft MLB mereka

Sekali lagi, Ali Mabkhout dan Fabio Lima mencetak gol dalam kemenangan 5-0 atas Indonesia secara keseluruhan untuk mengklaim tiga dari tiga kemenangan dalam seminggu terakhir ini. Vietnam tentu saja akan menjadi ujian yang lebih sulit, dan keunggulan dua poin dari Bintang Emas sangat penting. Ini bukan hanya tentang kemampuan The Reds untuk menggambar, tetapi sikap ini berarti bahwa pelatih Vietnam Park Hang Seo, seorang Mr. 90 menit bisa membuat frustrasi bagi warga Emirat.

3. Irak mempersiapkan diri untuk ujian besar

Juara Asia 2007 itu sedikit tergelincir di bawah radar tetapi dia dalam kondisi yang baik dan kemenangan 1-0 atas Hong Kong adalah pertandingan ke-19 yang tak terkalahkan. Itu bukan penampilan klasik, tetapi terkadang ada permainan di mana Anda harus menang dengan cara apa pun dan ini adalah salah satu dari permainan itu. Irak telah menjadi sangat baik dalam menghasilkan hasil dan mungkin perlu melakukan hal serupa terhadap Iran pada hari Selasa.

Terlepas dari level yang mengesankan, Irak akan menghadapi ujian terberat mereka dalam beberapa tahun dan mereka mungkin membutuhkan keunggulan dua poin jika mereka ingin finis pertama – meskipun kasus kedua mungkin cukup. Iran telah memenangkan ketiga pertandingannya di Bahrain dan memiliki momentum yang nyata. Mereka juga memiliki pemain seperti Sardar Azmoun dan Mehdi Tarmi yang datang dari musim Eropa yang hebat dan tampaknya mencetak gol setiap kali mereka mendapatkan bola. Ini pertandingan besar bagi kedua tim.

4. Yaman membuat Arab Saudi, dan diri mereka sendiri, bangga

Jika Uzbekistan berpikir yang harus dilakukan adalah melawan Yaman untuk mendapatkan tiga poin, itu adalah kesalahan besar. Bek veteran Ahmed Waheed telah berada di mana-mana di tengah, memblokir, menginstruksikan dan berurusan dengan semua 35 tahun untuk menjaga orang-orang dari Sanaa dalam permainan. Yaman telah memainkan sepakbola kecil dalam beberapa tahun terakhir karena konflik di negara itu tetapi telah mendorong Uzbekistan ke batas. Padahal, tim Asia Tengah hanya menang karena tendangan penalti di babak pertama.

READ  Medali Tokyo2020 tidak dapat dimakan; Anda tidak harus menggigit medali... tapi kami tahu Anda akan melakukannya, kata penyelenggara Olimpiade: The Tribune India

Panggung belum berakhir untuk Yaman. Tim mungkin berada di posisi terbawah grup, tetapi jika mengalahkan Palestina pada hari Selasa, mereka akan menempati posisi ketiga di belakang Arab Saudi dan Uzbekistan, dua kekuatan di Asian Games, dan itu akan menjadi kesuksesan dan sesuatu yang bisa dibanggakan. Ini juga akan menjadi langkah besar untuk membuat penampilan lain di Piala Asia.

5. Perjalanan Kuwait dan Yordania satu sama lain

Dua kekuatan Asia Barat tingkat kedua ini sejauh ini telah menjalani kampanye yang mengecewakan, dan tidak satu pun dari mereka yang benar-benar menunjukkan bahwa mereka siap untuk naik ke tingkat berikutnya; Kuwait istimewa karena memiliki keunggulan di kandang sejak babak kedua dilanjutkan namun gagal mencetak satu gol pun melawan Australia dan Yordania.

Hasil imbang 0-0 antara kedua tim pasti mengakhiri harapan kedua tim, dan bahkan jika Jordan mengalahkan Australia pada hari Selasa, tidak mungkin itu akan cukup untuk menyelesaikan tempat kedua. Mereka berdua akan melihat ke belakang dan bertanya-tanya apakah mereka bisa berbuat lebih banyak.