SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertemuan antara Venezuela dan Guyana di Essequibo, Live: News dan Breaking News

Pertemuan antara Venezuela dan Guyana di Essequibo, Live: News dan Breaking News

Essequibo adalah sebuah wilayah di timur laut Amerika Selatan dengan luas sekitar 160.000 kilometer persegi yang terhubung ke Samudra Atlantik, terletak di antara muara sungai Orinoco dan Essequibo.

Perselisihan antara Venezuela dan Guyana mengenai Essequibo terjadi pada akhir abad ke-19 dan kedua negara mengklaim wilayah tersebut sebagai milik mereka, meskipun Guyana sebenarnya memiliki kendali.

Guyana mempertahankan kendali atas wilayah tersebut berkat Penghargaan Arbitrase Paris tahun 1899, di mana mediator internasional memberikan Inggris, yang saat itu memerintah koloni Guyana, kedaulatan atas Essequibo, wilayah yang kaya minyak.

Apa kekayaan Essequibo dan apa kontribusinya terhadap pertumbuhan pesat Guyana?
Namun, Venezuela mengklaim bahwa mereka kehilangan wilayah tersebut pada tahun 1899 karena putusan arbitrase, yang dianggap batal demi hukum sejak tahun 1962 ketika mereka melaporkan kepada PBB atas dugaan kelemahan dalam proses tersebut.

Pada tahun 1966, Perjanjian Jenewa ditandatangani, di mana Inggris mengakui adanya perselisihan mengenai Wilayah Essequibo. Pada tahun yang sama, Guyana merdeka, memulai fase negosiasi langsung dengan Venezuela.

Namun sejak saat itu, belum ada kesepakatan yang dicapai mengenai perselisihan ini, yang telah menyaksikan peningkatan ketegangan dalam beberapa minggu terakhir akibat referendum yang diadakan oleh Venezuela pada awal Desember lalu, yang menurut Reuters didukung oleh sekitar 95% warga. Mendirikan negara Venezuela di wilayah Essequibo, memberikan kewarganegaraan Venezuela kepada penduduknya dan “memasukkan negara tersebut ke dalam peta wilayah Venezuela.”

Pemerintah Guyana menegaskan bahwa Caracas berupaya, melalui referendum konsultatif ini, untuk “mencaplok” Essequibo. Mahkamah Internasional juga mengatakan bahwa aneksasi Venezuela atas Essequibo adalah tindakan ilegal.

Sebelum referendum, Guyana menolak hal ini dan meminta Mahkamah Internasional mengeluarkan perintah darurat untuk menghentikan pemungutan suara populer. Mahkamah Internasional memerintahkan pemerintah Maduro untuk menahan diri dari mengambil tindakan yang akan memperburuk konflik Essequibo; Namun, Venezuela sekali lagi mengabaikan yurisdiksi Mahkamah Internasional untuk menyelesaikan perselisihan tersebut.

READ  3 makanan yang harus Anda makan jika Anda ingin mengontrol tekanan darah Anda

Mahkamah Internasional, badan peradilan utama Perserikatan Bangsa-Bangsa, telah berusaha menengahi perselisihan tersebut selama beberapa tahun.

Pada bulan Maret 2018, Guyana mengajukan banding ke Mahkamah Internasional untuk mengonfirmasi “validitas hukum dan efek mengikat” dari keputusan Paris Prize for Arbitration.

Beberapa bulan kemudian, pada bulan Juni 2018, Venezuela mengajukan surat ke Mahkamah Internasional yang menyatakan bahwa badan tersebut tidak memiliki yurisdiksi untuk memutuskan masalah tersebut dan oleh karena itu tidak akan berpartisipasi dalam proses persidangan. ICJ kemudian memutuskan bahwa hal pertama yang harus dilakukan adalah menyelesaikan masalah yurisdiksinya, seperti yang dilakukan pada tahun 2020, ketika ICJ memutuskan bahwa ICJ memiliki yurisdiksi untuk menilai kasus tersebut.

Ketegangan masih terjadi: Venezuela mengabaikan jurisdiksi Mahkamah Internasional, menolak resolusi Paris dan mengklaim bahwa satu-satunya instrumen hukum yang diakui dalam perselisihan tersebut adalah Perjanjian Jenewa, sementara Guyana mengatakan bahwa meskipun pertemuan tersebut dijadwalkan pada hari Kamis, perbatasan darat Venezuela akan tetap ada. tidak menjadi subjek diskusi dan akan menghormati keputusan Mahkamah Internasional.