SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peru: Keiko Fujimori sedang diselidiki karena menuduh mantan penasihat ingin ikut campur dalam pekerjaan Pengadilan Pemilihan

Keiko Fujimori mempertahankan tuduhan kecurangan suara di Peru (Gambar: REUTERS/Sebastian Castaneda)

Jaksa Peru Jose Domingo Perez Membuka penyelidikan baru terhadap calon presiden Keiko Fujimori Setelah menerbitkan rekaman audio di mana mantan penasihat presiden dipenjara Vladimir Montesinos Dia mengusulkan menyuap hakim pemilu untuk memenangkan pemilihan presiden 6 Juni.

Perez, bagian dari tim yang menyelidiki kasus Lava Jato di Peru, memulai penyelidikan terhadap Fujimori, partainya, Forza Popular, dan “Bertanggung jawab” atas dugaan tindak pidana pencucian uang, paling lama 36 bulan.

Jaksa menyatakan bahwa Ada “informasi dari file audio yang berisi komunikasi telepon” antara Montesinos, mantan perwira militer Pedro Regas dan pengacara Guillermo Sendon tentang “pembiayaan kampanye presiden Forza Popular”.

Terungkap dimulainya proses pendahuluan dalam kasus ini pada hari Senin oleh Fujimori, yang mengkonfirmasi di media sosial bahwa Perez “meluncurkan pertunjukan baru untuk menutupi kasus ‘Los Dinámicos del Centro'”, penyelidikan lain oleh Kantor Kejaksaan Agung kali ini atas dugaan pembiayaan kampanye tidak teratur dari saingan pemilihannya, sayap kiri Pedro Castillo.

Kandidat sayap kanan berpendapat bahwa Keinginan Peres untuk memotret memang tidak ada habisnya. Untuk alasan ini, ia menyerukan “Vladimiro Montesinos sebagai pahlawan untuk memastikan publikasi dan liputan” dari langkah-langkah baru.

“Jaksa yang telah meminta saya dipenjara empat kali kembali menyerang dan membuka penyelidikan atas rekaman audio yang dipersenjatai oleh Montesinos dan teman-temannya yang menuduh saya melakukan pencucian uang.”Dia membenarkan, merujuk pada penyelidikan lain oleh Kejaksaan Agung atas dugaan pembiayaan tidak teratur untuk kampanye pemilihan 2011 dan 2016.

Vladimiro Montesinos, mantan penasihat mantan Presiden Peru Alberto Fujimori
Vladimiro Montesinos, mantan penasihat mantan Presiden Peru Alberto Fujimori

Fujimori telah memasuki penahanan preventif pada dua kesempatan untuk melakukan penyelidikan iniSaat ini menunggu keputusan pengadilan untuk membuka sidang lisan.

READ  Rumania melelang pesawat kepresidenan Nicolae Ceausescu

Pada Perez, kandidat menekankan “Bahwa obsesi dan keinginannya untuk memotret sudah cukupDia mengumumkan bahwa dia akan meminta Kantor Penuntutan Umum “dan yang lainnya untuk mengeluarkannya dari kasus baru ini untuk mencegah biasnya yang jelas mendistorsi penyelidikan ini.” Dia meyakinkan bahwa dia akan bekerja sama dengannya seperti yang telah dia lakukan dalam “lebih dari 20 tahun”.

Koran Republik Dia menunjukkan bahwa Jaksa Penuntut Umum mendukung penyelidikannya Dalam transkrip rekaman panggilan telepon Montesinos, yang menjalani hukuman 25 tahun penjara di Penjara Pangkalan Angkatan Laut Callao.

Dalam audio disebutkan bahwa Fujimori dan Fuerza Populer “Mereka menerima banyak uang, tetapi mereka melemparkannya (dicuri),” setelah itu Montesinos mengatakan uang itu harus dicari dari pengusaha dan politisi sayap kanan untuk mendanai banding pembatalan Fujimori terhadap risalah sesi pemilihan kedua. Babak di mana dia berselisih dengan Castillo.

Fujimori membuat keberatan ini untuk mencoba membatalkan beberapa dari mereka 200.000 suara di daerah di mana lawannya memperoleh suara yang luar biasa dan setelah mengklaim “Penipuan sistematisBelum ada bukti kredibel yang diberikan.

Penghitungan pemilihan resmi menunjukkan bahwa Castillo memenangkan lebih dari 40.000 suara dibandingkan dengan Fujimori, meski peninjauan ulang terhadap tantangan kandidat masih menghalangi juri pemilu untuk menetapkan pemenang.

Jaksa Penuntut Umum juga menganggap bahwa “dugaan kegiatan kriminal” yang dituduhkan kepada partai populer Forza dalam rangka kampanye sebelumnya belum berhenti, dan mengatakan bahwa Ini “mempertimbangkan kejahatan pencucian uang, dalam cara transfer dan transfer, penyembunyian dan kepemilikan.”

Pendukung Keiko Fujimori berdemonstrasi menentang kandidat sayap kiri Pedro Castillo (Foto: REUTERS/Sebastian Castaneda)
Pendukung Keiko Fujimori berdemonstrasi menentang kandidat sayap kiri Pedro Castillo (Foto: REUTERS/Sebastian Castaneda)

Pada 1 Juli, mantan tentara Pedro Regas Dia mengakui bahwa dia berpartisipasi dalam skema yang dirancang oleh Montesinos, mantan “orang kuat” dari pemerintah Alberto Fujimori, ayah Keiko, untuk mendapatkan suap, Agar calon tersebut diakui sebagai pemenang pemilu di Peru.

READ  Perawat yang berpura-pura divaksinasi Covid-19 tetes | Pekerjaan tukang kayu

Ia mengatakan bahwa “Manfaat utamaOleh Montesinos Itu untuk mendukung pencalonan Keiko dan mencatat bahwa dia “seharusnya” telah “melaporkan permintaan uang ke Fujimori,” tetapi sebaliknya lebih suka “mengatakan semuanya karena dia tidak ingin masuk penjara karena korupsi.”

Dia menambahkan bahwa selama kampanye terakhir, dia juga mengetahui bahwa Montesinos memimpin, dari penjara, sekelompok orang yang mendukung pencalonan Fujimori dengan Penyebaran pesan melalui jejaring sosial dan telepon dengan dukungan ahli intelijen.

Namun, setelah hasil putaran kedua, Montesinos menelepon Brigas untuk memberitahunya bahwa tiga dari empat hakim di Komisi Arbitrase Pemilihan Nasional (JNE) harus disuap dengan $ 1 juta., badan pemilihan tertinggi yang bertanggung jawab untuk mengumumkan hasil.

(Dengan informasi dari EFE)

Baca terus: