SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan mengatakan pendarat bulan Odysseus terbalik saat mendarat

Perusahaan mengatakan pendarat bulan Odysseus terbalik saat mendarat

Pendarat bulan Odysseus dari Mesin Intuitif mendarat lebih cepat dari yang diharapkan dan bergerak sedikit ke satu sisi di… Momen pendaratan Pada hari Kamis, pesawat ruang angkasa tersebut tampaknya menemukan alas kaki di permukaan bulan dan berbalik ke samping, kata para pejabat pada hari Jumat.

Telemetri menunjukkan bahwa bagian atas pesawat ruang angkasa mungkin bertumpu pada batu atau pendarat mungkin terjungkal di medan miring. Namun Steve Altemus, CEO dan salah satu pendiri Intuitive Machines, mengatakan Odysseus masih bisa mengekstrak energi dari matahari dan mengirimkan data teknik dan ilmiah kembali ke Bumi.

Para insinyur sekarang sedang dalam proses mengunduh data dan berharap dapat mengunduh gambar yang disimpan pada akhir pekan ini untuk menunjukkan orientasi pesawat ruang angkasa setinggi 14 kaki tersebut.

“Kami mengunduh dan meminta data dari buffer pesawat ruang angkasa dan mencoba mendapatkan gambar permukaan karena saya tahu semua orang haus akan gambar tersebut,” kata Altimus.

Steve Altemus, CEO dan salah satu pendiri Intuitive Machines, menggunakan model pendarat bulan Odysseus milik perusahaan untuk menggambarkan bagaimana pesawat ruang angkasa tersebut kemungkinan akan terbalik pada pendaratan hari Kamis. Berdasarkan telemetri, tampak bagian atas pendarat mungkin bertumpu pada batu (pola kecil berwarna biru). Pesawat luar angkasa juga mungkin terbalik di medan yang curam atau bahkan salah satu bantalan kakinya retak.

TV NASA


Sementara itu, semua instrumen pendarat aktif, yang disediakan oleh NASA dan pelanggan komersial, menghadap jauh dari permukaan bulan dan diharapkan dapat mengembalikan data sesuai rencana. Namun kemungkinan akan memakan waktu lebih lama dari yang diperkirakan karena beberapa antena miring pesawat ruang angkasa tersebut tidak menghadap Bumi.

Dan waktunya tidak banyak. Terlepas dari titik balik matahari, Matahari akan tenggelam di bawah cakrawala di lokasi pendaratan hanya dalam waktu satu minggu, mengakhiri pembangkitan listrik oleh sel surya wahana tersebut. Itu selalu ada dalam rencana.

Pesawat ruang angkasa itu tidak dirancang untuk tahan terhadap suhu yang sangat rendah di malam bulan, dan meskipun pengontrol penerbangan akan mencoba menghubungkan kembali dengan wahana tersebut ketika matahari terbit kembali, mereka tidak mengharapkan jawaban Odysseus.

“Tiga pencapaian besar”

Meski begitu, Joel Kearns, wakil administrator asosiasi NASA untuk eksplorasi, memuji penjelajah Intuitive Machines atas pendaratannya yang tidak menentu namun tetap berhasil.

“Izinkan saya mengucapkan selamat kepada Mesin Intuitif atas tiga pencapaian besarnya,” ujarnya. “Yang pertama adalah Amerika Serikat menjadi negara pertama yang berhasil melakukan pendaratan lunak di bulan sejak tahun 1972. Yang kedua adalah menjadi organisasi non-pemerintah komersial pertama yang benar-benar mendarat dengan selamat.

“Yang ketiga adalah adanya titik pendaratan di 80 derajat lintang selatan, yang jauh lebih dekat ke kutub selatan bulan dibandingkan penjelajah robot atau manusia Amerika sebelumnya.”

Hal ini penting bagi NASA, yang berencana mengirim astronot Artemis ke wilayah Antartika dalam beberapa tahun ke depan untuk mencari kemungkinan endapan es sambil membangun keberadaan jangka panjang di bulan.

Pada hari Sabtu, Presiden Joe Biden mengomentari pencapaian ini dalam sebuah pesan penyataan Yang mengucapkan selamat kepada NASA dan tim Intuitive Machines.

“Amerika melakukan hal-hal sulit,” bunyi pernyataan itu. “Kita sedang menghadapi tantangan ilmiah yang besar di zaman kita. Tidak ada yang melebihi kekuatan kita jika kita bekerja sama.”

Odysseus didanai sebagian melalui Lunar Services Commercial Payloads Program milik NASA, yang dirancang untuk mendorong industri swasta mengembangkan kemampuan transportasi yang kemudian dapat digunakan oleh badan tersebut untuk mengangkut muatan ke Bulan.

Pendarat bulan Odysseus terlihat selama proses pra-peluncuran.

Mesin intuitif


NASA membayar Intuitive Machines $118 juta untuk mengangkut enam muatan ke Bulan dengan kapal Odysseus.

Diluncurkan pada 15 Februari dengan roket SpaceX Falcon 9Odysseus memasuki orbit mengelilingi bulan pada hari Rabu. Pengendali penerbangan kemudian menaikkan orbit sedikit untuk memperbaiki kesalahan kecil penargetan dan bersiap untuk mendarat ketika mereka mengalami masalah dengan paket sensor yang diperlukan untuk membantu menyempurnakan jalur hingga pendaratan.

Untungnya bagi mesin yang intuitif, salah satu dari enam muatan NASA di atas kapal Odysseus dimaksudkan untuk menguji jenis sensor navigasi yang berbeda, sebuah instrumen yang dikenal sebagai NDL, yang merupakan singkatan dari Sistem Navigasi Doppler Lidar.

Sistem NDL bekerja seperti radar tetapi menangkap sinar laser yang dipantulkan, bukan gelombang radio, untuk mengukur kecepatan, arah, dan ketinggian kendaraan secara akurat.

Odysseus diperintahkan untuk melakukan orbit tambahan mengelilingi Bulan sementara para insinyur bergegas menulis dan menguji perangkat lunak untuk mengintegrasikan sistem NASA ke dalam algoritma navigasi pendarat.

“Itulah yang memungkinkan mereka berhasil,” kata Administrator NASA Bill Nelson kepada CBS News Kamis malam. “Muatan NASA-lah yang menyelamatkan situasi ini. (Tetapi) jangan mengambil apa pun dari Odysseus dan Intuitive Machines, karena ini adalah pendarat komersial pertama yang mampu mencapai prestasi ini.”

Saat Odysseus mendekati lokasi pendaratannya, dia menyimpang dari arah horizontal ke vertikal hingga pendaratan terakhir tercapai. Rencana penerbangannya mengharuskan pesawat ruang angkasa itu mendarat dengan kecepatan vertikal murni hanya 2 mph, yang kira-kira merupakan kecepatan jelajah sedang.

Namun, karena kecepatan lateral yang tidak terduga, para insinyur percaya bahwa salah satu dari enam pijakan kaki pendarat akan menabrak batu atau tersangkut di celah, menyebabkan pesawat ruang angkasa terbalik.

Berdasarkan telemetri, “seharusnya ia berada cukup tinggi di atas permukaan secara horizontal, itulah sebabnya kami mengira ia berada di atas batu atau kakinya berada dalam celah atau sesuatu yang menahannya pada posisi tersebut,” kata Altimus.

Rendering artistik pendaratan Odysseus dalam arah vertikal yang diharapkan setelah mendarat. Para insinyur mengatakan pesawat ruang angkasa itu benar-benar terbalik saat mendarat dan membiarkannya dalam posisi miring.

Mesin intuitif


Pengungkapan bahwa Odysseus terbalik saat mendarat merupakan kejutan setelah pembaruan setiap malam dari Intuitive Machines yang mengatakan bahwa telemetri menunjukkan bahwa pesawat ruang angkasa itu menghadap ke atas. Kesimpulan ini didasarkan pada “data yang sudah ketinggalan zaman,” kata Altimus, Jumat.

Analisis lebih lanjut terhadap sisa bahan bakar dan data dari unit pengukuran inersia yang menunjukkan arah gravitasi menunjukkan bahwa pesawat ruang angkasa itu sebenarnya sedang beristirahat pada sisinya.

Pendaratan ini menyoroti bahaya yang dihadapi oleh pesawat ruang angkasa robotik yang mencoba mendarat di medan yang tidak diketahui, dan tantangan untuk melakukan navigasi secara mandiri di sekitar bebatuan dan rintangan lain yang tidak dapat dilihat dari orbit.

A Wahana bulan Jepang Pesawat penjelajah tersebut terbalik saat mendarat bulan lalu, sehingga membatasi kemampuannya untuk menyelesaikan agenda sains yang direncanakan. Baik Altemus maupun Tim Crain, chief technology officer Intuitive, optimis bahwa Odysseus masih dapat mencapai sebagian besar tujuannya.

Namun setidaknya satu tujuan yang diharapkan tidak akan tercapai.

Sistem kamera eksperimental yang dibangun oleh mahasiswa di Embry-Riddle Aeronautical University, yang dirancang untuk diluncurkan sebelum mendarat untuk menangkap gambar pendarat selama penurunan terakhirnya, tidak diterapkan sesuai rencana karena keterbatasan perangkat lunak terkait dengan masalah sistem panduan.

Sinar “EagleCam” akan dikeluarkan kemudian, diluncurkan puluhan kaki ke satu sisi, kata Altimus. Jika semuanya berjalan lancar, kamera akan menunjukkan Odysseus sedang beristirahat di sisinya, memberikan para insinyur – dan masyarakat – pandangan terbaik yang tersedia tentang arah pesawat ruang angkasa.

READ  Penemuan asteroid menunjukkan bahwa bahan kehidupan di Bumi berasal dari luar angkasa